Ribuan Ditipu dalam Penipuan Crypto Terbesar: Laporkan

Ribuan Ditipu dalam Penipuan Crypto Terbesar: Laporkan

Dalam apa yang dikatakan para ahli sebagai penipuan crypto terbesar hingga saat ini, ribuan orang diduga kehilangan tabungan hidup mereka setelah berinvestasi dalam aplikasi perdagangan cryptocurrency yang disebut iEarn Bot.

Roxana (nama asli diubah), seorang Rumania yang meminta anonimitas mengatakan dia kehilangan ratusan euro menggunakan iEarn Bot. Klien seperti dia percaya perangkat lunak AI perusahaan akan mengelola uang mereka. Selain itu, perusahaan telah menjanjikan pengembalian investasi yang besar.

“Saya berinvestasi dalam bot selama sebulan,” katanya kepada BBC. “Anda dapat melihat di aplikasi berapa dolar yang dihasilkan aplikasi: ada grafik yang menunjukkan kemajuan investasi.

“Itu terlihat cukup profesional sampai suatu saat mereka mengumumkan pemeliharaan.”

“Beberapa orang mulai berkata, ‘Saya tidak bisa mundur … apa yang terjadi,'” kata Roxana. “Saya membuat permintaan penarikan dan uangnya hilang begitu saja. Dompet menjadi batal – tetapi saya tidak pernah mendapatkan uang yang dikreditkan ke dompet saya.”

Selama penyelidikan BBC, kredensial perusahaan ditemukan sangat fiktif. Itu mengklaim sebagai perusahaan yang berbasis di AS yang pendirinya adalah seorang pria yang melaporkan mereka ke penegak hukum karena dia belum pernah mendengarnya.

Tidak hanya itu, tebak siapa mitra strategis perusahaan? Massachusetts Institute of Know-how, Huawei dan Qualcomm ada dalam daftar, tetapi mereka tidak berafiliasi dengan perusahaan dan tidak mengetahuinya.

Perusahaan tidak memiliki informasi kontak di situs webnya dan halaman Facebooknya, yang dijalankan oleh Vietnam dan Kamboja, mempromosikan artikel penurunan berat badan hingga akhir tahun 2021.

Silvia Tabusca, spesialis kejahatan terorganisir Rumania dari Pusat Pendidikan dan Penelitian Hukum Eropa, mulai meneliti Bot iEarn setelah mengetahui bahwa banyak orang di negara lain juga kehilangan uang dalam penipuan Bot iEarn.

READ  'Itu terjadi hampir dalam semalam': Pandemi menyalakan kembali gairah untuk design balap mobil di kalangan penggemar Indonesia

“Dari apa yang kami lihat, jumlah trader cukup tinggi,” katanya. “Di Indonesia misalnya, mereka [iEarn Bot] mengklaim mereka memiliki 800.000 pelanggan.”

Perusahaan berfokus untuk mendorong trader agar mendaftarkan pengguna baru untuk aplikasi tersebut. “Cara orang dalam bisnis ini beroperasi lebih seperti skema Ponzi daripada bisnis nyata,” kata Tabusca.

Perdagangan Cryptocurrency semakin populer. Pengguna sering dijanjikan keuntungan besar dalam waktu singkat. Namun, aparat penegak hukum mengeluarkan peringatan tentang peningkatan penipuan dan mendesak trader untuk berhati-hati sebelum menaruh uang mereka secara on the web.

Kamu bisa sekarang menulis untuk wionews.com dan menjadi bagian dari masyarakat. Bagikan cerita dan pendapat Anda dengan kami Di Sini.

Written By
More from Faisal Hadi
PLN meluncurkan aplikasi seluler PLN baru, layanan ini dapat diakses dari semua halaman
KOMPAS.com – Sejumlah perusahaan telah mengembangkan aplikasi yang memberikan kemudahan informasi kepada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *