Risiko Omicron tetap tinggi; varian mengungguli Delta di Inggris dan AS: 7 hal yang dikatakan WHO | Berita Dunia

Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan risiko yang terkait dengan varian Omicron sebagai sangat tinggi dalam pembaruan epidemiologis Covid-19 mingguan yang dirilis pada hari Rabu. Afrika Selatan, negara yang pertama kali mendeteksi varian pada 24 November, mengalami penurunan jumlah kasus Omicron, menurut laporan WHO, yang mungkin mengindikasikan bahwa wabah telah berakhir untuk saat ini.

Berikut adalah 7 pengamatan baru yang dibuat oleh WHO dalam laporan mingguannya:

1. Risiko keseluruhan yang terkait dengan varian omicron baru yang menjadi perhatian tetap sangat tinggi.

2. Bukti yang konsisten menunjukkan bahwa varian Omicron memiliki keunggulan pertumbuhan dibandingkan varian Delta dengan waktu penggandaan 2-3 hari.

3. Kasus Omicron meningkat pesat dan variannya telah menjadi strain dominan di Inggris dan Amerika Serikat.

4. Penurunan insiden kasus sekarang telah diamati di Afrika Selatan.

5. Tingkat pertumbuhan yang cepat kemungkinan merupakan kombinasi dari penghindaran imun dan peningkatan transmisibilitas intrinsik dari varian Omicron.

6. Data awal dari Inggris, Afrika Selatan dan Denmark menunjukkan bahwa risiko rawat inap berkurang untuk Omicron dibandingkan dengan varian Delta.

7. Data awal menunjukkan bahwa antibodi monoklonal mungkin kurang mampu menetralkan varian Omicron.

Jumlah total kasus Covid-19 meningkat 11% pada pekan 20-26 Desember dibandingkan pekan sebelumnya, dengan wilayah Amerika Serikat melaporkan peningkatan terbesar (39%), disusul wilayah Afrika (7% ). Wilayah Asia Tenggara terus melaporkan penurunan kasus baru, menurut pengamatan WHO.

Meskipun Omicron menyebabkan lebih sedikit rawat inap, rawat inap Covid-19 di negara bagian New Tork meningkat pada tingkat yang tidak terlihat sejak awal pandemi, menurut laporan. Pada hari Selasa, negara bagian mengatakan rawat inap telah meningkat dari 647 menjadi 6.173, menandai peningkatan harian terbesar sejak awal April 2020, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Jumlah total warga New York yang dirawat di rumah sakit karena virus tetap jauh di bawah puncak hampir 19.000 tahun lalu.

READ  Kepala WHO membanting klaim Pompeo bahwa dia dibeli oleh China
More from Casildo Jabbour
Angkatan Laut Rusia mengancam akan menuntut di penjara karena menolak Alquran | Berita dari penjara
Kritikus Kremlin yang dipenjara menuduh bahwa petugas penjara menolak aksesnya ke teks...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *