Robert Mueller mempertimbangkan untuk berbicara lebih awal melawan serangan Trump dan Barr, kata beberapa sumber

Robert Mueller mempertimbangkan untuk berbicara lebih awal melawan serangan Trump dan Barr, kata beberapa sumber

Pernyataan publik dari mantan penasihat khusus yang dikenal sebagai pendiam itu merupakan sinyal seberapa jauh Trump, Jaksa Agung William Barr dan sekutu Trump dari Partai Republik di Kongres telah berusaha untuk menyerang dan melemahkan penyelidikan dua tahun terhadap campur tangan pemilu Rusia.

Dalam beberapa bulan terakhir, Barr telah mendorong untuk meringankan hukuman Stone yang sekarang diringankan dan berusaha untuk menjatuhkan tuduhan berbohong Flynn, sementara administrasi Trump telah mendeklasifikasi serangkaian dokumen yang digunakan oleh Partai Republik dan kampanye Trump untuk menyerang asal-usul penyelidikan Rusia – – Dan lawan dugaan Trump tahun 2020, mantan Wakil Presiden Joe Biden.

Op-ed Mueller langsung membantah pengumuman Gedung Putih bahwa Trump akan meringankan hukuman Stone. Gedung Putih menyebut karya Mueller sebagai “penyelidikan tak berdasar” dan “perburuan penyihir,” dan penuntutan Stone “produk kecerobohan yang ditimbulkan oleh frustrasi dan kedengkian” dari “jaksa yang terlalu bersemangat.”

Mueller menulis bahwa jaksa bertindak “dengan integritas tertinggi. Klaim yang bertentangan adalah palsu.” Dia menegaskan bahwa Stone telah dihukum karena halangan, berbohong kepada Kongres dan saksi merusak, dan bahwa upaya Rusia untuk mengganggu pemilihan untuk membantu kampanye Trump pantas diselidiki.

Perwakilan untuk Mueller menolak berkomentar.

Selama penyelidikan dua tahun, tim Mueller terkenal karena kesunyiannya, berbicara hanya melalui laporan akhir dan pengajuan pengadilan terhadap beberapa anggota tim Trump, termasuk Stone dan Flynn. Tetapi dalam beberapa bulan terakhir ketika serangan terhadap investigasi semakin meningkat, anggota tim penasihat khusus telah mulai menjadi lebih vokal, terutama tentang Stone, yang masih bersikeras bahwa dia dihukum secara tidak adil.

Salah satu jaksa Penuntut Batu, Jonathan Kravis, yang keluar dari Departemen Kehakiman setelah rekomendasi hukuman yang dipermudah, menulis sebuah op-ed yang mengkritik tindakan Departemen Kehakiman pada bulan Mei. Seorang lagi, Aaron Zelinsky, memberikan kesaksian di depan komite kongres bulan lalu bahwa pendekatan Departemen Kehakiman terhadap Stone sebelum sidang hukumannya bersifat politis.
Setelah pengumuman pergantian Batu, jaksa penuntut lain, Andrew Weissmann, mengumumkan akan menerbitkan buku sebelum pemilihan yang mengkritik Trump dan Barr.

Tapi keputusan Mueller untuk menerbitkan op-ed adalah langkah lebih jauh.

READ  Mets telah berkumpul untuk mendapatkan kembali momentum pelatihan musim semi

Beberapa orang yang akrab dengan Mueller telah menekankan keengganan lama mantan direktur FBI untuk memecah barisan dari Departemen Kehakiman dan pendekatannya yang ketat untuk tetap berada di luar arena politik.

Tapi Barr telah menumpulkan hampir setiap penuntutan yang diketahui secara publik Mueller pergi ke departemen untuk menyelesaikan dan meluncurkan ulasannya sendiri tentang pekerjaan FBI pada penyelidikan, sementara Trump terus-menerus menyerang penyelidikan sebagai yang tidak sah, mengklaim itu mencoba untuk merusak kemenangan pemilihannya.

Membongkar 12 kebohongan dan kepalsuan dari pernyataan Gedung Putih atas pergantian Roger Stone

Investigasi Mueller tidak membentuk konspirasi kriminal antara kampanye Trump dan Rusia. Tetapi dia menemukan bukti bahwa orang-orang di dalam dan yang terkait dengan kampanye Trump menyambut dan mendorong kegiatan Rusia yang mereka pikir dapat membantu kandidat mereka menang.

Dia juga mendokumentasikan kontak yang luas antara Rusia dan pejabat kampanye Trump dan berbagai upaya Trump untuk menghalangi penyelidikan Rusia.

Jaksa mengikuti jejak Mueller

Sampai baru-baru ini, jaksa yang bekerja di kantor penasihat khusus tetap sejalan dengan keheningan bos yang mereka hormati. Banyak yang punya alasan sendiri untuk tidak berbicara, menurut setengah lusin Washington, DC, pengacara yang akrab dengan pemikiran mereka. Beberapa masih bekerja untuk Departemen Kehakiman, tetapi banyak yang meninggalkan kantor penasihat khusus untuk posisi firma hukum swasta yang menguntungkan.

Beberapa, sampai beberapa minggu terakhir, percaya melangkah untuk mempertahankan pekerjaan mereka tidak akan membuat perbedaan dalam wacana publik karena masyarakat memiliki akses ke laporan setebal 448 halaman. Beberapa orang merasa terhibur dengan keyakinan mereka bahwa laporan Mueller akan tahan terhadap pemeriksaan dari waktu ke waktu dan penyelidikan pada akhirnya akan berada di sisi kanan sejarah.

Beberapa menguji air dengan hati-hati – namun masih menolak untuk berbicara tentang penyelidikan Mueller itu sendiri.

READ  Virus corona AS: Kota-kota yang dilanda Covid-19 membebani pesanan lainnya, tetapi para pemimpin negara mendorong backcord

Andrew Goldstein, misalnya, yang bekerja pada investigasi obstruksi Rusia dan Trump untuk Mueller, menandatangani namanya ke daftar mantan jaksa Distrik Selatan New York mengutuk Barr mencopot kepala kantor Geoffrey Berman. “Tindakan Presiden dan Jaksa Agung merupakan serangan terhadap konsep bahwa penyelidikan harus dilakukan secara non-partisan,” kata surat terbuka mereka.

Mantan jaksa penuntut mengatakan, Stone diperlakukan secara berbeda karena hubungannya dengan Presiden & # 39;

Pada akhir Juni, Zelinsky, seorang jaksa penuntut yang berbasis di Baltimore masih dipekerjakan oleh DOJ, bersaksi tentang politisasi Barr dari departemen dalam menangani hukuman Stone.

“Saya telah diberitahu oleh Departemen Kehakiman bahwa kesaksian saya hari ini harus mematuhi keempat sudut laporan Kantor Penasihat Khusus,” kata Zelinsky kepada Komite Kehakiman House. Berbicara tentang kasus Stone setelah Mueller menutup kantornya, “Saya diberi tahu ada tekanan politik yang kuat dari tingkat tertinggi Departemen Kehakiman untuk memecat Roger Stone.”

Setelah pergantian Stone pada Jumat, Zelinsky merilis pernyataan melalui pengacaranya yang mengatakan dia “mendukung kesaksiannya dan temuan-temuan investigasi Penasihat Khusus Mueller.”

Sebelum kesaksian Zelinsky, Demokrat di Capitol Hill awalnya menjangkau jaksa penuntut Stone, Jonathan Kravis, mengukur kesediaannya untuk bersaksi.

Tetapi bahkan Kravis, yang tidak bekerja di tim Mueller dan malah berkontribusi pada kasus Stone dari Kantor Jaksa AS di DC, tidak menerima, kata sumber. Dia telah menulis sebuah op-ed di The Washington Post menjelaskan keputusannya untuk meninggalkan Departemen Kehakiman sebagai protes atas campur tangan Barr dalam kasus Stone, dan mengatakan semua yang ingin dia katakan secara tertulis.

“Saya yakin bahwa perilaku departemen dalam kasus-kasus Stone dan Flynn akan merusak institusi,” tulis Kravis di Post.

Kesaksian bisa ada di cakrawala

Sekarang Mueller sendiri dapat diminta untuk kembali ke Capitol Hill untuk bersaksi, setelah penampilannya yang kaku tahun lalu di hadapan Komite Kehakiman dan Komite Intelijen.

READ  Tarrell Basham memiliki potensi besar

Ketua Kehakiman Senat Lindsey Graham pada hari Sabtu mengatakan dia akan memanggil Mueller untuk bersaksi.

Graham memimpin salah satu dari dua penyelidikan komite Senat Republik tentang asal-usul investigasi Mueller dan penyelidikan FBI Rusia yang mempercepat upaya bertahun-tahun di kalangan Republikan di Kongres untuk meragukan validitas kerja penasihat khusus.

Lindsey Graham mengatakan dia akan meminta Mueller untuk bersaksi di hadapan Komite Kehakiman Senat

Demokrat di Komite Kehakiman Senat mengatakan mereka juga ingin mendengar dari Mueller. Pada pertemuan komite bulan lalu di mana Graham menerima otorisasi panggilan pengadilan luas untuk penyelidikannya, Demokrat mengatakan komite tersebut harus memanggil Mueller untuk bersaksi. “Saya pikir pihak ini sangat ingin dia ada di sini,” kata Senator Dianne Feinstein dari California, Demokrat teratas di panel.

Graham mengatakan dia setuju – meskipun dia menyarankan seseorang seperti Weissmann mungkin lebih baik untuk bersaksi.

Jika persidangan benar-benar terjadi, Demokrat di komite akan ingin mendengar dari wakil-wakil penting Mueller dan jaksa kasus Stone dan Flynn selain Mueller sendiri, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut.

CNN, Sara Murray dan Evan Perez berkontribusi pada laporan ini.

Written By
More from Suede Nazar

Ranveer Singh Telah Menjadi Gaya Bhai Sejak Dia Kecil

Ranveer Singh membagikan foto ini. (Gambar diberikan: ranveersingh) Highlight Foto itu menampilkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *