RTL Today – Polusi ekstrim: Perusahaan daur ulang menangani darurat sampah plastik di Jakarta

Saat ibu kota Indonesia, Jakarta, bergulat dengan sampah plastik yang meluap dan polusi yang mengalir ke laut, bisnis yang sedang booming mencoba mengubah sampah menjadi pendapatan.

Tridi Oasis Group, yang mempekerjakan 120 orang, telah mendaur ulang lebih dari 250 juta botol sejak didirikan enam tahun lalu.

“Saya tidak menganggap plastik yang dibuang sebagai sampah. Bagi saya, itu adalah bahan berharga di tempat yang salah,” kata pendiri 35 tahun Dian Kurniawati kepada AFP.

Indonesia telah berjanji untuk mengurangi sampah plastik hingga 30% selama tiga tahun ke depan, tugas yang berat di negara Asia Tenggara berpenduduk hampir 270 juta orang di mana daur ulang plastik jarang terjadi .

Negara ini menghasilkan sekitar 7,8 juta ton sampah plastik setiap tahun, lebih dari setengahnya tidak dikelola dengan baik atau dibuang dengan tidak semestinya, menurut Bank Dunia.

Perusahaan yang berbasis di Kurniawati ini menerima plastik dari pusat daur ulang di wilayah Jabodetabek – yang berpenduduk 30 juta – di pabriknya di provinsi Banten, di luar kota.

Kemudian, perusahaan mengekspor plastik daur ulang ke negara-negara Eropa dan juga mendistribusikannya secara lokal untuk diubah dan digunakan sebagai kemasan atau tekstil.

Kurniawati mengundurkan diri sebagai konsultan untuk memulai bisnis, mengatasi tantangan besar yang dihadapi negara terpadat keempat di dunia dalam mengatasi krisis plastik.

Sebagai salah satu penggagas gerakan Beach Clean Up Jakarta, dia melihat Jakarta dipenuhi sampah plastik dan merasa frustrasi karena tidak banyak yang dilakukan untuk mengubah keadaan.

– ‘Masalah kita’ –

Ratusan tumpukan botol plastik bening pecah bertumpuk rapi di pabrik Banten, siap disortir untuk memastikan tidak ada label atau tutup yang tertinggal.

READ  10 hutan UNESCO mengeluarkan lebih banyak CO2 daripada yang mereka serap: pelajari

Botol kemudian dibersihkan dengan hati-hati untuk menghilangkan kontaminasi sebelum dipotong menjadi serpihan kecil, siap untuk diangkut ke pelanggan untuk diproses dan digunakan kembali sebagai kemasan atau tekstil.

Fajar Sarbini, seorang karyawan 24 tahun, berharap lebih banyak orang Indonesia akan mulai mendaur ulang.

“Masyarakat membuang sampah sembarangan, minimal harus memilah-milah benda tajam agar tidak merugikan pemulung,” ujarnya.

Jakarta tidak memiliki sistem pengumpulan sampah kota dan tidak memiliki fasilitas pembakaran.

Dengan munculnya tren hijau dan keinginan generasi muda untuk hidup lebih berkelanjutan, negara ini bukannya tanpa harapan.

“Indonesia mengejar dan berakselerasi cukup cepat karena kami mendapat bantuan dari media sosial dan kampanye pemuda,” kata Kurniawati.

Namun dia mengatakan masalah sampah yang dihadapi negara ini sangat besar dan peraturan yang mendorong daur ulang plastik masih kurang.

“Sampah plastik adalah masalah kita dan penyelesaiannya membutuhkan upaya bersama dari semua orang,” katanya.

“Ini tidak dapat diselesaikan oleh pemerintah atau perusahaan daur ulang saja.”

Written By
More from Faisal Hadi
Potensi dan Tantangan Telemedicine di Indonesia – Bisnis
Nadia Kusuma Dewi (Lender Mandiri) (The Jakarta Write-up) High quality Jakarta Sel,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *