Saat HS Prannoy yang tak kenal takut memadamkan api Chen Long

HS Prannoy menyandang julukan sebagai pembunuh raksasa. Dia mungkin belum memenangkan gelar Super Series, tetapi bocah dari Kerala sejauh ini mewakili sebagian besar komuter internasional terbaik dalam karirnya.

Biarlah yang produktif Lee chong wei, yang tak terkalahkan Lin Dan, mantan orang Denmark dengan peringkat tertinggi Jan Ø Jørgensen atau idolanya Taufik Hidayat, HS Prannoy telah memperoleh semuanya.

Dari daftar termasyhur ini, itu adalah kemenangannya atas juara Olimpiade Chen Long di perempat final 2017 Indonesia Terbuka yang dianggap HS Prannoy sebagai kemenangan terbesarnya.

Ini bukan hanya karena ini adalah kemenangan pertamanya atas petenis China besar-besaran dalam empat upaya atau karena itu membantunya maju ke semifinal kompetisi Super Series Premier untuk pertama kalinya. Alasannya, kata Prannoy, lebih berkaitan dengan cara dia memandang dirinya sendiri.

“Menang melawan dia (Cheng Long) di Indonesia bagus. Saya butuh banyak tekanan, ”kata HS Prannoy Saluran Olimpiade.

“Kamu tahu, ketika hal seperti itu terjadi, itu memberi kamu kepercayaan diri untuk melanjutkan ke yang berikutnya. Anda mulai lebih percaya pada diri sendiri. Anda yakin bisa mengalahkan siapa pun di dunia. Saya pikir kemenangan ini memberi saya banyak kepercayaan diri dan wawasan tentang siapa saya.

Dari luar bentuk ke dalam zona

Memasuki Indonesia Open, Prannoy harus berjuang keras untuk bugar. Meski ia telah menunjukkan kualitasnya dalam semburan musim ini, The Pemain bulu tangkis India tidak bisa berlama-lama balapan, sering kalah di lap awal. Ditambah dengan undian sulit yang diberikan kepadanya, sepertinya nasib HS Prannoy sudah ditentukan.

Tapi di luar segala rintangan, HS Prannoy menjelaskan kenaikan pesat itu

Anthony Ginting Indonesia di babak pertama, kemudian mencatatkan kejutan kompetisi dengan kemenangan beruntun atas superstar Malaysia Lee Chong Wei.

READ  Ujung alis hingga dagu tidak lepas dari pengamatan, karakter Gisella Anastasia tergores oleh ahli membaca wajah, ahli: cukup sulit .. - semua halaman

Terlepas dari penampilan berkualitas, mantan peraih medali perak Olimpiade Remaja itu mengatakan dia tidak mendukung dirinya untuk bermain bagus melawan Chen Long. “Saat saya memasuki permainan, saya tidak punya ekspektasi. Saya belum pernah mengalahkan dia sebelumnya, ”kenang HS Prannoy.

“Selalu ada hambatan mental dalam diri Anda ketika Anda bermain melawan lawan seperti itu, seseorang yang belum pernah Anda kalahkan meski telah bermain tiga kali. Saya selalu berpikir dia adalah lawan yang sangat tangguh.

Dikenal karena kehebatan pemulihannya, mengalahkan Chen Long di masa jayanya bukanlah tugas yang mudah.

Keduanya sebelumnya pernah bertemu di Indian Open pada 2014 dan Singapore Open dan China Masters pada 2016. Chen Long memenangkan ketiganya, menang dalam dua pertandingan berturut-turut.

Jadi apa yang berhasil untuk HS Prannoy hari itu di Jakarta?

“Saya tidak berpikir ada yang berubah. Satu-satunya hal yang saya ingat adalah bahwa saya berada di zona saya, ”kata orang India itu.

“Itu tidak sering terjadi. Tetapi ketika itu terjadi, saya tidak menyadari hasilnya. Cukup sering kami mencari hasil. Hal-hal seperti, saya harus fokus pada istirahat, saya tidak bisa memberikan banyak poin dan hal-hal seperti itu. Tetapi ketika Anda tidak memiliki tujuan seperti itu, Anda bebas dan hanya mengikuti kok. Hari itu saya berada dalam kondisi pikiran seperti itu.

Semuanya tinggal di sana untuk HS Prannoy

Dikenal karena keterampilan bertahan dan keterampilan pemulihannya, mengalahkan Chen Long membutuhkan sesuatu yang istimewa. Dan untuk HS Prannoy, itu dimulai dengan melatih pikirannya.

“Saya pikir seseorang seperti Chen Long suka bersikap defensif. Saya melihat ini sebagai penghalang mental terbesar bagi seseorang yang menyerang. Karena kamu tahu, pria ini akan mengembalikan apapun yang kamu lemparkan padanya, ”kata Prannoy.

Yang diinginkan HS Prannoy hanyalah bertahan dalam persaingan selama dia bisa. Dia menang 21-18, 16-21, 21-19 – masing-masing dari tiga pertandingan sangat dekat.

“Tidak ada tujuan atau alasan untuk mencetak poin melawan pemain seperti dia. Satu-satunya tujuan saya adalah bermain lebih lama. Satu-satunya hal yang saya katakan pada diri sendiri adalah bahwa saya harus menyelesaikan permainan. Saya ingin itu bertahan lebih lama dan lebih lama. Saya hanya ingin tinggal di sana, ”kata Prannoy.

Menengok ke belakang, HS Prannoy percaya bahwa tidak memedulikan dasbor lebih bermanfaat daripada merugikan. Pebulutangkis India itu mulai menikmati permainannya, ia meluncur ke bawah lapangan, melakukan tembakan nakal yang mengejutkan semua orang dan menyelesaikan poin dengan smash kuatnya yang membuat Chen Long terengah-engah. .

“Saya terus mengingatkan diri saya sendiri bahwa saya seharusnya tidak berharap menang melawan pria ini. Yang ingin saya lakukan adalah bermain lebih baik daripada yang saya lakukan terakhir kali kami menghadapi. Ini menghasilkan tembakan yang lebih baik, permainan yang lebih baik dan seterusnya. Saya tidak pernah mencari kemenangan, itu terjadi begitu saja, ”kenangnya.

More from Benincasa Samara
Lokaswara Online Festival Rayakan Musik Pribumi Indonesia – Hiburan
Panggung diisi dengan berbagai alat musik tradisional dari berbagai daerah di Indonesia,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *