Saatnya Kerja Sama dan Solidaritas Hadapi COVID-19 – Opini

Deng Xijun (The Jakarta Post)

Jakarta
Sab, 21 Agustus 2021

2021-08-21
01:11
1
6281d9f905b49edfeb97b8e9033a8512
4
Pendapat
Cina, Asal, tracing-COVID-19, penelitian, WHO, ASEAN, vaksin, kerjasama
Untuk membebaskan

COVID-19 masih melanda dunia, dengan variannya menciptakan gelombang infeksi baru di seluruh dunia. Di saat kritis ini, kita seharusnya bersatu untuk melawan virus. Namun, perhatian telah dialihkan dari waktu ke waktu, karena beberapa negara menggunakan pencarian asal-usul COVID-19 untuk mencoreng orang lain dan melayani agenda politik mereka.

Pada awal COVID-19, China melaporkan perkembangan terbaru ke Organisasi Kesehatan Dunia sesegera mungkin. Sejak itu, China telah berbagi pengalaman tanggapannya dengan komunitas internasional secara tepat waktu, telah membantu lebih dari 150 negara dan organisasi internasional dengan pasokan medis dengan kemampuan terbaiknya, dan telah memimpin kerjasama vaksin global ke skala yang lebih besar, dengan demikian membuat kontribusi luar biasa untuk keamanan kesehatan masyarakat.

China selalu mengadopsi pendekatan ilmiah untuk kerjasama penelitian asal berbasis sains global. Pakar WHO telah dua kali diundang ke China untuk penelitian. Mereka akan pergi ke semua tempat yang ingin mereka kunjungi dan bertemu dengan semua orang yang ingin mereka temui. Kemudian, laporan Tim Studi Gabungan WHO-China dirilis pada bulan Maret tahun ini, menyajikan temuan paling andal, profesional, dan ilmiah tentang pencarian asal-usulnya.

Menurut laporan itu, para ahli menyimpulkan bahwa “kebocoran laboratorium sangat tidak mungkin” dan membuat rekomendasi penting, termasuk “mencari kemungkinan kasus awal secara global” dan “menyelidiki kemungkinan penularan virus melalui rantai dingin”. Laporan tersebut juga menetapkan rekomendasi terperinci tentang langkah selanjutnya yang harus diambil dalam melacak virus. Pakar China juga berinisiatif mengajukan proposal China untuk penelusuran asal tahap kedua ke WHO

READ  Indonesia optimis dengan tujuan mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal

Pakar internasional telah sepenuhnya menegaskan keterbukaan dan transparansi China selama proses penelitian, yang hasilnya adalah laporan ilmiah dan otoritatif yang menjadi dasar untuk tahap penelusuran selanjutnya.

Namun, sementara itu, beberapa negara terobsesi untuk menemukan asal-usul yang bermotif politik. Mereka menutup mata terhadap kesimpulan otoritatif berbasis sains ini dan menyebarkan informasi palsu dan kebohongan untuk mendistorsi posisi negara lain.

Posisi China dalam penelusuran asal global konsisten dan jelas. Pertama, pencarian asal-usul adalah masalah ilmu. Seharusnya dan tidak dapat diserahkan kepada para ilmuwan untuk mengidentifikasi, melalui penelitian ilmiah, kemungkinan sumber zoonosis dan rute penularan dari hewan ke manusia. Tidak ada negara yang berhak menempatkan kepentingan politiknya sendiri di atas kehidupan rakyatnya, dan masalah sains tidak boleh dipolitisasi untuk tujuan memfitnah dan menyerang orang lain.

Kedua, temuan dan rekomendasi laporan studi bersama WHO-China diakui secara luas oleh masyarakat internasional, terutama para ilmuwan, dan harus dihormati dan dilaksanakan oleh semua pihak, termasuk WHO. Di masa depan, ketertelusuran global asal harus dan harus dimulai dari dasar ini, alih-alih menciptakan kembali roda.

Ketiga, China selalu mendukung dan akan terus berpartisipasi dalam upaya penelitian asal ilmiah. Yang ditentang China adalah politisasi origin tracing, atau penelusuran asal yang bertolak belakang dengan resolusi WHA dan mengabaikan laporan studi.

Keempat, Sekretariat WHO harus bertindak berdasarkan resolusi AMS, melakukan konsultasi ekstensif dengan Negara Anggota mengenai rencana kerja penelusuran asal global, termasuk mekanisme tindak lanjut, dan sepenuhnya menghormati pandangan Negara Anggota. Yang sangat penting, rencana penelusuran asal yang melibatkan negara tertentu harus diputuskan melalui konsultasi dengan negara yang bersangkutan, karena merupakan dasar untuk kerjasama yang efektif.

READ  Informasi Gempa: mag rendah. 3.9 gempa bumi

Kerja sama riset yang orisinal harus berbasis sains, dan politisasi harus ditolak dengan tegas. Hampir 80 negara, termasuk beberapa negara anggota ASEAN, baru-baru ini menyatakan dukungannya terhadap laporan studi bersama WHO-China dan menentang politisasi penelusuran asal dengan mengirimkan surat kepada Direktur Jenderal WHO dan dengan mengeluarkan pernyataan dan catatan diplomatik.

Organisasi masyarakat sipil, think tank, dan lebih dari 300 partai politik dari lebih dari 100 negara dan wilayah mengajukan pernyataan bersama kepada Sekretariat WHO, menyerukan WHO untuk melakukan penelitian tentang asal usul COVID-19 secara objektif, adil dan cara yang tegas. menentang politisasi. Seruan yang sah dan suara keadilan dari komunitas internasional harus didengar.

Virus tidak mengenal batas dan tidak membedakan ras. China, seperti negara lain, adalah korban pandemi dan berharap untuk mengetahui asalnya dan menghentikan penularannya sesegera mungkin. Mengingat penyebaran dan rebound virus yang terus berlanjut, prioritas tetap untuk meningkatkan pemerataan vaksin COVID-19 dan memperkuat solidaritas dan kerja sama.

China sangat mendukung upaya untuk menjadikan vaksin COVID-19 sebagai barang publik global, menentang “nasionalisme vaksin” dan menolak upaya untuk menciptakan “kesenjangan vaksin.” Untuk membantu ASEAN mengendalikan pandemi secepat mungkin, China telah mengatasi kesulitan untuk meningkatkan kerja sama dan bantuan vaksin dengan ASEAN. Hingga saat ini, China telah memberikan total 190 juta vaksin COVID-19 kepada seluruh negara anggota ASEAN dan telah melakukan uji coba vaksin dengan Indonesia dan beberapa negara ASEAN lainnya. China berbagi dengan teknologi dan pengalaman ASEAN serta mendukung negara-negara ASEAN dalam membangun pusat produksi dan distribusi vaksin regional.

Di tingkat multilateral, China telah berjanji untuk menyumbangkan 10 juta dosis vaksin untuk program COVAX yang dipimpin oleh WHO. Seperti yang dijanjikan Presiden Xi Jinping beberapa hari lalu dalam pesan tertulisnya kepada International Forum on COVID-19 Vaccine Cooperation, China akan berupaya mengirimkan 2 miliar dosis vaksin COVID-19 ke dunia sepanjang tahun ini dan akan mendonasikan $100 juta kepada COVAX untuk didistribusikan ke negara-negara berkembang, termasuk negara-negara ASEAN.

READ  Asteroid 11 meter melintasi Bumi

Dalam kerjasama vaksin China dengan ASEAN, tidak ada program geopolitik yang dikejar, tidak ada keuntungan ekonomi yang dicari dan tidak ada syarat politik yang dilampirkan. Ini tentang membuat vaksin menjadi barang publik global yang dapat diakses dan terjangkau oleh masyarakat ASEAN, sehingga ASEAN menang sekali dan untuk semua dan sesegera mungkin atas pandemi. Ke depan, kerja sama antipandemi China-ASEAN akan menghembuskan kehidupan baru ke dalam hubungan China-ASEAN dan membawa komunitas China-ASEAN yang senasib lebih dekat.

Pandemi telah mengekspos kesenjangan dan celah dalam sistem tata kelola kesehatan masyarakat global, membunyikan lonceng alarm bagi komunitas internasional. Ini tidak akan menjadi darurat kesehatan masyarakat terakhir di desa global kita. Oleh karena itu, sangatlah penting bagi komunitas internasional untuk dipandu oleh visi membangun komunitas takdir global, menolak manipulasi politik dan bersama-sama menghadapi tantangan demi kebaikan semua.

***

Penulis adalah Duta Besar China untuk ASEAN.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia, UEA berjanji untuk mendorong transformasi ekonomi: Menteri
Jakarta (ANTARA) – Indonesia dan Uni Emirat Arab (UEA) sedang melakukan transformasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *