Salah satu lukisan gua tertua yang diketahui telah ditemukan di Indonesia

Di sebuah gua di pulau Sulawesi, Indonesia, para ilmuwan telah menemukan salah satu penggambaran artistik tertua dari objek atau organisme dunia nyata. Ini adalah lukisan babi kutil, binatang yang masih ditemukan di Sulawesi, yang dirender di dinding belakang gua setidaknya 45.500 tahun yang lalupeneliti melaporkan pada 13 Januari di Kemajuan ilmuwan.

Penemuan ini menambah bukti bahwa “tradisi seni cadas manusia modern pertama tidak muncul selama zaman es di Eropa, seperti yang diperkirakan selama ini, tetapi mungkin lebih awal di Asia atau bahkan Afrika, tempat spesies kita berevolusi.” kata penulis studi Adam Brumm , seorang arkeolog. di Griffith University di Brisbane, Australia.

Setidaknya dua, dan mungkin tiga, lukisan babi yang diawetkan sebagian lainnya muncul di dinding gua di dekat sosok yang baru berumur itu. Semua babi yang dilukis di gua Sulawesi tampak berkelahi satu sama lain dalam semacam adegan, kata arkeolog Iain Davidson dari University of New England di Armidale, Australia. Dalam posisi yang sama, lukisan hewan berusia sekitar 30.000 tahun atau lebih muncul dalam adegan dari Gua Chauvet di Prancis, kata Davidson, yang tidak terlibat dalam studi baru.

Di langit-langit sebuah ruangan kecil di gua lain di Sulawesi, para peneliti telah menemukan lukisan babi besar – seperti yang lain, dibuat dengan pigmen mineral merah atau merah tua dan ungu – yang berusia antara 32.000 dan 73.400 tahun. Setidaknya dua lukisan hewan tak dikenal lainnya yang terpelihara dengan buruk dapat ditemukan di langit-langit dan dinding ruangan.

Tim mempertimbangkan kemungkinan bahwa Homo sapiensdaripada spesies yang terkait erat seperti Homo floresiensis (SN: 08/06/16), terlukis di dinding goa Sulawesi.

Seperti lukisan adegan berburu dari setidaknya 43.900 tahun yang lalu yang sebelumnya ditemukan di gua terpisah di Sulawesi (SN: 12/11/19), perkiraan usia minimum untuk lukisan babi didasarkan pada pengukuran peluruhan uranium radioaktif dalam pertumbuhan mineral berbentuk kembang kol yang terbentuk di lapisan tipis di atas dan di bawah bagian penggambaran.

Penanggalan seni cadas kuno berbasis uranium telah menuai kritik (SN: 28/10/19). Misalnya, kelompok Brumm memberi tanggal pada tiga lapisan mineral yang sebagian menutupi salah satu lukisan babi untuk memperkirakan usia minimumnya. Lapisan yang paling dekat dengan cat sedikit lebih muda dari dua lapisan di atasnya, kebalikan dari apa yang Anda harapkan jika lapisan-lapisan itu terbentuk satu demi satu. Tanggal terbalik ini menimbulkan keraguan tentang keakuratan usia minimum lukisan, kata arkeolog João Zilhão dari University of Barcelona.

Campuran perkiraan usia yang sedikit lebih tua dan lebih muda dapat dihasilkan dari celah yang terbentuk di lapisan mineral yang berurutan, kata tim Brumm. Rata-rata tanggal dari beberapa lapisan memberikan perkiraan usia minimum yang masuk akal, mungkin diremehkan, untuk seni yang mendasarinya, kata para peneliti.

Pada akhirnya, seni cadas seperti babi di pulau-pulau Asia Tenggara dan Australia, dan mungkin juga Sulawesi, dapat diperlihatkan sekitar 60.000 hingga 70.000 tahun yang lalu, kata arkeolog Peter Veth dari University of Western Australia di Perth. . Saat itulah H. sapiens pertama menjajah daerah tersebut, kemungkinan membawa serta tradisi seni cadas dari daratan daripada tiba-tiba menciptakan praktik di pulau-pulau terpencil, sarannya.

READ  Estate 'Buck Rogers' Mengancam Gugatan Terhadap Legendaris Setelah Reboot George Clooney - Batas Waktu
More from Benincasa Samara
Zodiak Keberuntungan Membiayai Lusa 7 Tanda Zodiak Bisa Menjadi Berkah Profesional
Prakiraan keuangan untuk 12 tanda zodiak beruntung lusa. SURYAKEPRI.COM – Ramalan Zodiak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *