Sampah plastik di laut sebagian besar hanyut di dekat pantai

Polusi lautan dunia oleh sampah plastik adalah salah satu masalah lingkungan utama di zaman kita. Namun, sangat sedikit yang diketahui tentang jumlah plastik yang didistribusikan di seluruh dunia di lautan. Model berdasarkan arus laut sejauh ini menunjukkan bahwa plastik terutama terakumulasi di pusaran laut besar. Sekarang para peneliti di University of Bern telah menghitung distribusi sampah plastik secara global, dengan mempertimbangkan fakta bahwa plastik dapat kandas. Dalam studi mereka, yang baru saja diterbitkan di “Surat penelitian lingkungan“Jurnal ilmiah, mereka sampai pada kesimpulan bahwa sebagian besar plastik tidak berakhir di laut lepas. Lebih dari yang diperkirakan sebelumnya, plastik itu tetap berada di dekat pantai atau berakhir di pantai.” , “kata Victor Onink, penulis utama studi tersebut,” sekitar 80 persen sampah plastik yang terapung hanyut dalam jarak 10 kilometer dari pantai lima tahun setelah memasuki lautan.”

Banyak dari plastik ini juga terdampar di pantai. Penulis penelitian menyimpulkan bahwa antara sepertiga dan hampir semua plastik terapung yang dibuang ke laut terdampar. Ini memiliki konsekuensi serius bagi lingkungan, karena ekosistem pesisir sangat sensitif terhadap polusi plastik. Pantai yang tercemar juga kehilangan nilai wisatanya secara signifikan.

Sungai Nil mencemari Laut Mediterania

Proporsi plastik yang terdampar tertinggi di wilayah dunia dengan sumber sampah plastik terbesar. Ini termasuk wilayah seperti Asia Tenggara dan Mediterania. Konsentrasi terendah di daerah yang jarang penduduknya seperti daerah kutub, pantai Chili dan sebagian pantai Australia. Untuk mahasiswa doktor fisika Victor Onink, ada dua alasan mengapa ada begitu banyak sampah plastik di Mediterania: Di satu sisi, banyak plastik masuk ke Laut Mediterania, terutama melalui Sungai Nil. Di sisi lain, laut ini relatif kecil dan tertutup. Faktor-faktor ini juga berkontribusi pada tingginya konsentrasi plastik.

READ  Tenaga medis Afrika Selatan mendayung Northwest Passage dari Kanada ke Alaska | Voice of America

Sampah plastik tidak boleh masuk ke laut sejak awal

Pemodel Samudra Bernese juga menyelidiki pertanyaan tentang proporsi sampah plastik yang terdampar dari mana. Jawaban mereka: Sebagian besar plastik yang terdampar berasal dari sumber lokal, terutama ketika sumber lokal penting. Arus laut juga berperan besar dalam pendistribusian sampah. Wilayah dengan proporsi tinggi dari plastik yang bersumber secara lokal termasuk pantai Cina, Indonesia dan Brasil. Sebaliknya, daerah juga telah diidentifikasi di mana proporsi plastik lepas pantai di atas rata-rata. Ini termasuk Amerika Serikat bagian timur, Jepang bagian timur, dan Indonesia. “Di tempat-tempat ini, akan sangat efektif untuk mengumpulkan sampah plastik sebelum dibuang ke laut lepas,” jelas Victor Onink.

Peneliti Bernese melihat lebih skeptis pada inisiatif yang dipublikasikan untuk mengumpulkan plastik di laut itu sendiri. “Konsentrasi plastik tampaknya relatif rendah di laut lepas”, tegas Victor Onink. “Itu membuat Anda bertanya-tanya apakah sumber daya benar-benar digunakan dengan cara yang paling efisien dengan proyek semacam ini. Sebaliknya, mungkin lebih efektif untuk mencegah plastik mencapai lautan sejak awal, misalnya dengan memancing plastik di sungai besar atau membuang plastik dari pantai.

Kurangi volume sampah dengan cepat

Hasil penelitian baru menunjukkan di mana di dunia tindakan seperti itu sangat dibutuhkan. “Dengan pemodelan kami, kami menyajikan perkiraan yang solid tentang di mana masalah terbesar dengan sampah plastik di laut berada di dunia,” kata Victor Onink. Mulai sekarang, yang terpenting adalah menemukan solusi politik untuk mengurangi jumlah sampah dengan cepat. Pengingat: Menurut perhitungan, 1 hingga 13 juta ton plastik berakhir di lautan setiap tahun.

###

READ  Sejarah astronot di seluruh dunia

Pusat Penelitian Perubahan Iklim Oeschger

Pusat Penelitian Perubahan Iklim Oeschger (OCCR) adalah salah satu pusat strategis Universitas Bern. Ini menyatukan peneliti dari 14 institut dan empat fakultas. OCCR melakukan penelitian interdisipliner di garis depan penelitian perubahan iklim. Pusat Oeschger didirikan pada tahun 2007 dan dinamai Hans Oeschger (1927-1998), pelopor penelitian iklim modern, yang bekerja di Bern.

http: //www.eschger.unibe.ch

Peringatan: AAAS dan EurekAlert! tidak bertanggung jawab atas keakuratan siaran pers yang diposting di EurekAlert! oleh lembaga yang berkontribusi atau untuk penggunaan informasi apa pun melalui sistem EurekAlert.

Written By
More from Faisal Hadi

Indonesia dan PH Gelar Pertemuan Keprihatinan Maritim dan Laut

Direktur Hukum dan Perjanjian Teritorial Kemlu RI Bebeb AKN Djundjunan (kiri) dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *