Satwiksairaj memuji pelatih ganda Boe dan menyebut kemenangan Indonesia sebagai ‘salah satu prestasi terbesar’

Satwiksairaj memuji pelatih ganda Boe dan menyebut kemenangan Indonesia sebagai ‘salah satu prestasi terbesar’

“Sekarang tiga lawan dua saat menghadapi lawan karena Mathias Boe (pelatih spesialis ganda) ada di mana-mana saat menghadapi yang terbaik,” kata R. Satwiksairaj, segar dari kemenangan ganda putra bersejarahbekerja sama dengan Chirag Shetty, saat Indonesia Open Minggu lalu.

Dalam percakapan eksklusif dengan Hindu sekembalinya ke rumah pada hari Selasa, Satwik, 23, mengatakan Boe juga belajar beberapa kata dalam bahasa Hindi, seperti Peechey, peechey kelo (membaca) dan telah menjadi kehadiran yang benar-benar menginspirasi.

“Meskipun kami memasuki lapangan dengan strategi yang jelas, ada kalanya selama pertandingan Boe melakukan intervensi dengan saran yang sangat berharga – seperti saat melakukan servis, baik untuk pukulan atau pukulan backhand. Desakannya untuk mengingatkan kita tentang ‘poin-poin penting’ selama kontes memiliki efek jitu,” kata Satwik.

“Dia selalu mengatakan kepada kami untuk tidak pernah kalah dalam pertandingan dengan mudah dan memberikan lebih dari 100%. Kami harus bekerja seperti komputer, menemukan solusi untuk setiap krisis dalam waktu singkat. Akan ada saatnya kita harus pandai menggunakan insting kita,” katanya.

“Boe bergabung dengan kami pada waktu yang tepat dua tahun lalu dan sejak itu banyak perubahan dalam pola pikir, pendekatan, dan sikap kami. Kami jauh lebih percaya diri, tentu saja tidak berpuas diri dan sangat jelas dalam tugas kami.

“Kemenangan ganda Indonesia adalah salah satu pencapaian terbesar dalam hidup kami. Boe terus memberi tahu kami bahwa hanya legenda yang memenangkan gelar bergengsi ini. Dengan cara ini, kami sangat puas,” kata Satwik.

“Persiapannya berbeda untuk Indonesia Open. Kami bermain seperti tidak ada ruginya karena kami menyadari bahwa semua kombinasi ada di halaman yang sama. Yang kami butuhkan hanyalah tetap fokus.

READ  Tuan rumah G20 Indonesia mengatakan Putin mungkin berusaha untuk bergabung dengan KTT secara virtual

“Begitu kami mencapai perempat final, perasaan di lapangan jauh lebih baik, seperti kami mengendalikan faktor drift dan kami lebih percaya diri.”

Merefleksikan tujuan besar sebelum memenangkan medali Olimpiade, Satwik yang tersenyum merasa bahwa itu semua adalah masalah takdir.

“Dari semua video yang saya lihat, beberapa legenda yang mendominasi sirkuit di tahun-tahun sebelumnya gagal. Mungkin mereka panik karena ekspektasi itu,” ujarnya.

“Itulah yang tidak kami lakukan. Kami hanya akan fokus pada persiapan dan bukan pada ekspektasi. Kami tidak ingin terlalu memikirkan medali Olimpiade menuju acara besar.

“Jika ada yang mengatakan bahwa kami (dia dan Chirag) adalah harapan medali terbesar India di Olimpiade, saya menganggapnya positif tanpa merasakan tekanan apa pun,” tambahnya.

Merefleksikan perjalanannya bersama Chirag, Satwik mengenang bahwa dirinya sedikit terkejut ketika harus mulai bermain dengan Chirag setelah tampil baik bersama Krishna Prasad di sirkuit junior dan senior.

“Saya tidak ingin mempertanyakan pilihan karena saya selalu berpikir bahwa jika saya bermain dengan baik, saya akan memiliki pasangan yang berkualitas. Pada awalnya, ada beberapa kegelisahan dan masalah bahasa juga dengan Chirag. Dia berpikir dengan gaya Mumbai yang apik dan saya memiliki sikap khas India Selatan. Tapi untungnya bagi kami tujuan bersama adalah untuk melakukan sinkronisasi dengan baik dan menang. Begitu cepat kami menetap dan sekarang hasilnya ada untuk dilihat semua orang.

Apa yang sekarang menjadi area intervensi? “Kita perlu lebih banyak bekerja pada bahasa tubuh, sikap dan pola pikir. Kami mengincar pola pikir yang membuat kami meraih kemenangan meyakinkan melawan duo No.1 dunia dan juara bertahan Indonesia. Ini adalah rasa lapar yang harus kita rasakan terus-menerus,” kata Satwik.

READ  Kejuaraan Dunia BWF: Kento Momota mundur karena cedera, pemain Indonesia mundur karena ketakutan Omicron

“Kami ingin mendapatkan reputasi seperti itu karena tidak terkalahkan, menanamkan ketakutan dan rasa hormat semacam itu kepada kami di mana lawan kebobolan beberapa poin mudah di awal pertandingan,” katanya.

“Dengan adanya Boe dan Gopi Sir (pelatih tim nasional), kami yakin bisa konsisten di level tertinggi.

“Rahasia kesuksesan kami adalah kami saling melengkapi dalam bertahan dan menyerang. Kami tahu kapan harus berganti peran di bawah tekanan,” tambah Satwik yang percaya diri saat dia dan Chirag mengincar acara besar berikutnya dalam sebulan – pembukaan Korea dan Jepang.

Ini adalah item Premium yang tersedia secara eksklusif untuk pelanggan kami. Untuk membaca lebih dari 250 artikel premium seperti itu setiap bulan

Batas item gratis Anda telah habis. Terima kasih telah mendukung jurnalisme berkualitas.

Batas item gratis Anda telah habis. Terima kasih telah mendukung jurnalisme berkualitas.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.

Written By
More from Umair Aman
Saina Nehwal, PV Sindhu mulai melawan lawan Denmark
Mantan peringkat 1 dunia India Saina Nehwal, yang melewatkan laga Piala Uber...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *