Satwiksairaj Rankireddy-Chirag Shetty mundur dari final BWF World Tour karena cedera

Satwik dan Chirag menjadi pasangan ganda putra India pertama yang melaju ke turnamen bergengsi penutup musim itu setelah finis di semifinal Indonesia Open.

Duo ganda teratas India Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty terpaksa mundur dari putaran final Tur Dunia BWF yang sedang berlangsung setelah sebelumnya mengeluhkan sakit lutut.

Satwik dan Chirag, peringkat 11 dunia, menjadi ganda putra India pertama yang melaju ke turnamen bergengsi penutup musim itu setelah finis di semifinal turnamen Indonesian Open Super 1000 pekan lalu.

India kalah 16-21 5-21 dari Denmark Kim Astrup dan Anders Skaarup Rasmussen dalam pertandingan pembuka Grup A mereka di sini pada hari Rabu dan kehilangan unggulan Indonesia Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo pada hari Kamis.

“Sebenarnya Satwik sudah merasakan sakit di lututnya selama beberapa minggu sekarang. Kami belum benar-benar punya waktu untuk istirahat sehingga dia harus bermain dengannya. Kami memutuskan untuk beristirahat sekarang agar siap menghadapi Kejuaraan dunia.” Chirag memberi tahu PTI.

“Cedera itu menghambat pergerakannya, jadi kami memutuskan untuk beristirahat lebih baik selama beberapa hari. Karena kejuaraan dunia lebih penting,” tambah pemain 24 tahun asal Mumbai itu.

Duo India itu diunggulkan kedelapan dan telah diberikan bypass putaran pertama di Kejuaraan Dunia yang akan diadakan di Huelva, Spanyol dari 12-19 Desember.

Peraih medali perak Commonwealth Games, yang harus mundur dari Kejuaraan Dunia 2019 karena cedera, sangat menantikan untuk berpartisipasi dalam edisi ini.

Ketika ditanya bagaimana Satwik terluka, Chirag berkata: “Dia memilikinya sejak Olimpiade, tetapi muncul kembali.”

Satwik dan Chirag telah bermain tanpa henti sejak Oktober, setelah berkompetisi di final Piala Thomas dan Uber, Denmark Terbuka, Prancis Terbuka, Master Indonesia dan Indonesia Terbuka sebelum lolos ke final Tur Dunia.

READ  AFF Suzuki Cup: Malaysia, Singapura dan skuat lengkap masing-masing peserta, kapten, pemain bintang dan pelatih kepala

Mereka telah memenangkan semua pertandingan mereka di Piala Thomas dan selesai masing-masing di perempat final dan semi final Roland Garros dan Indonesia Terbuka.

Cerita ini diposting dari feed agensi tanpa pengeditan teks. Hanya judulnya saja yang diubah.

Tutup cerita

More from Benincasa Samara
Profil Piet Pagau, Paman Raffi Ahmad yang positif virus corona
BACA BERITA KOMPAS.ID, BONUS E-BOOK DIGITAL GRAMEDIA. AKSES SEGERA: KLIK DI COMPAS.ID...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *