Saya didorong keluar dari MLB karena berlutut

Saya didorong keluar dari MLB karena berlutut

Setelah pembunuhan George Floyd memicu percakapan nasional tentang kesetaraan dan keadilan rasial, MLB memutuskan untuk mengambil sikap sendiri. Para pemain kulit hitam di seluruh liga bersatu untuk merekam video yang menekankan perlunya mendengarkan, dan memberinya judul # Justice4BLM. Pada hari pertama Draft 2020, liga dibuka dengan “Black Lives Make any difference. Pesan United for Adjust ”, dan eksekutif dari semua 30 tim mengangkat tanda-tanda yang menggemakan pesan itu.

Kembali pada tahun 2017, ketika gelandang 49ers Colin Kaepernick pertama kali membawa pesan itu menjadi sorotan nasional dengan berlutut pada lagu kebangsaan, mantan penangkap A Bruce Maxwell memutuskan untuk melakukan hal yang sama, membawa percakapan ke MLB. Maxwell tetap satu-satunya pemain MLB yang melakukannya.

Sekarang, dia bertanya-tanya mengapa persatuan itu tidak berlaku baginya.

“Saya terdorong keluar dari permainan karena saya berlutut saat lagu kebangsaan,” Maxwell memberi tahu ESPN. “Itu memakanku. Saya menemukan cara untuk tetap menyelesaikan pekerjaan saya, tetapi masih memakan saya. Semua orang berbicara tentang kepemimpinan veteran, tetapi di mana mereka? Chris Archer menangkis setiap pertanyaan. Bahkan tidak ingin membuat online video BLM. Tidak ada waktu untuk pria itu. Andrew McCutchen? Di mana semua orang? Bagaimana Anda membiarkan seorang pria dengan masa kerja satu tahun lebih cepat dari Anda?

“Aku tidak melakukan ini untuk pengaruh. Saya melakukan ini karena apa yang terjadi di negara ini dan karena kami bermain dalam olahraga paling putih. Kami bermain di olahraga paling rasis. Seharusnya ada lebih banyak dari kita di luar sana. ”

Mantan penangkap Oakland A Bruce Maxwell berlutut
Mantan penangkap Oakland A Bruce Maxwell berlututGetty Visuals

Bermain di musim keduanya yang kedua di liga, keputusan Maxwell untuk berlutut disambut dengan skeptisisme dan penghinaan berskala besar. Banyak orang di sekitar liga mempertanyakan motifnya, menuduhnya melakukan itu karena perhatian atau mencoba membuat nama untuk dirinya sendiri. Manajer Dodgers Dave Roberts, salah satu dari hanya dua manajer Afrika-Amerika di liga, mengatakan ia akan “memiliki masalah” dengan pemain berlutut karena dinas militer ayahnya. Maxwell menerima dukungan nominal dari pemain dan staf di seluruh liga.

READ  Insiden 'Perbankan selagi Hitam' disorot ketika pengunjuk rasa membawa perhatian pada rasisme di AS

Itu sebabnya dia tidak membeli tindakan saat ini yang diambil oleh banyak orang di liga. Dalam pikirannya, mereka tidak mengambil risiko apa pun, tetapi sedang mendengarkan dan memuji pesan mereka karena percakapan nasional telah bergeser dalam beberapa minggu terakhir.

“Musim akan berlanjut,” kata Maxwell. “Mereka akan mendapatkan lebih banyak ketenaran karena akan terlihat seperti mereka membela apa yang benar. Mereka membuat T-shirt dan menunjukkan bahwa mereka peduli, tetapi mereka tidak kembali ke orang asli yang dikorbankan. Di mana semua ini? Mudah untuk berbicara karena semua orang berbicara. Saya sendirian di luar sana. Saya pahit sebagai f-, dan saya tidak menyembunyikannya. “

Maxwell hanya bertahan tiga musim di liga. Pada tahun 2018, ia diturunkan ke cadangan di belakang veteran Jonathan Lucroy sebelum dikirim ke anak di bawah umur, dengan klub membebaskannya setelah musim. Tidak ada tim yang mengontraknya offseason, dan saat ini ia bermain untuk Monclova Acereros di Meksiko.

Ketika pembicaraan terus berlangsung di seluruh liga, banyak yang telah menghubungi Maxwell untuk meminta maaf, termasuk C.C. Sabathia, Cameron Maybin, dan Torii Hunter. Pada saat itu, Maxwell menerima ancaman pembunuhan, merasa dikucilkan oleh banyak orang di seluruh liga, dan jatuh dalam kekacauan dalam kehidupan pribadinya.

Sebelum pandemi coronavirus ditutup, tim A menawarkan untuk membawa Maxwell kembali karena mereka perlu mengetahui lebih dalam. Maxwell menolaknya. Dia menikmati kehidupan barunya di Meksiko.

“Tiga tahun terakhir dalam hidupku adalah neraka,” kata Maxwell. “Saya kehilangan uang saya, pekerjaan saya, istri saya, dan akhirnya saya sampai di tempat di mana saya bisa mencari tahu sendiri. Ketika saya datang ke sini, semua mata tertuju pada saya, tanpa reaksi. Jujur, saya tidak pernah lebih bahagia. Saya merusak pantat saya untuk menjadi diri saya sendiri. Saya menyukai diri saya sekarang, dan kesempatan ini di sini, tidak ada yang memberikannya kepada saya. Saya mendapatkannya.

READ  Pelari Arkansas yang hilang, Sydney Sutherland ditemukan tewas, seorang pria ditangkap

“Aku akhirnya merasa seperti berada di suatu tempat, dan aku tidak bisa mengesampingkannya sekarang. Kebahagiaan saya menghasilkan uang bagi saya, karena ketika saya bahagia, tidak ada yang bisa menyentuh saya. Orang-orang mencintaiku tanpa syarat di sini, tidak seperti di Amerika Serikat. ”

More from Casildo Jabbour

Philip Seymour Hoffman Menolak Peran Michael Scott di Kantor

Tidak peduli berapa banyak peran yang dimainkan Steve Carell dalam karirnya, ada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *