Sejarah dibuat – dengan cara yang salah – saat Gilas Pilipinas menanggung keterkejutan kekalahan Pesta Olahraga Asia Tenggara dari Kamboja

Sejarah dibuat – dengan cara yang salah – saat Gilas Pilipinas menanggung keterkejutan kekalahan Pesta Olahraga Asia Tenggara dari Kamboja

Sid Ventura11 Mei 2023, 10:30 ET4 menit membaca

Filipina menderita kekalahan mengejutkan 79-68 dari tuan rumah Kamboja pada Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-32 pada hari Kamis, yang menghancurkan harapan mereka untuk merebut kembali medali emas bola basket putra 5×5.Ariya Kurniawan

Filipina kalah dari Kamboja 79-68 dalam turnamen bola basket 5×5 putra di Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-32 di Phnom Penh.

Kalimat sebelumnya – atau versi apa pun – belum pernah ditulis sebelumnya dalam sejarah penulisan olahraga Filipina, namun itulah yang terjadi Kamis malam di Kamar Gajah yang menghanguskan Stadion Morodok Techo dalam pertandingan yang menegangkan dan dramatis yang mengancam akan berakhir. kontrol menjelang akhir.

Didukung oleh lima pemain naturalisasi Amerika Serikat dan dua pemain Kamboja-Amerika, tuan rumah memimpin 26-14 setelah kuarter pertama dan menahan semua upaya Gilas Pilipinas dalam reli untuk mengamankan kemenangan kedua mereka di Grup A dan mencetak rekor bersejarah. tempat di semifinal crossover.

Ketujuh pemain ini adalah satu-satunya yang digunakan oleh pelatih Harry Savaya, tanpa ada pemain Kamboja yang pernah beraksi.

Kekalahan itu begitu mengejutkan hingga Ketua Emeritus Samahang Basketbol ng Pilipinas Manny V. Pangilinan tak bisa menahan diri untuk mencuit kekecewaannya.

Berikut adalah tiga pemikiran tentang malam bersejarah bagi Gilas – tetapi tidak seperti yang mereka harapkan.

Kamboja bagus, tapi Gilas juga buruk

Mari kita perjelas: Kamboja meninju mulut Gilas sejak awal, dan mereka membuat banyak keranjang yang keras dan dipertahankan dengan baik.

Dan meskipun mereka mencoba beberapa kali untuk kembali, Gilas tidak dapat memulai permainan mereka.

Entah karena keramaian, kelembapan, lantai linoleum yang licin, atau hanya hari yang buruk, tembakan mereka tidak jatuh dan mereka tidak menjaga bola dengan baik.

Justin Brownlee paling baik mencirikan perjuangan Gilas.

Dia tidak mencetak gol di babak pertama, melewatkan ketujuh tembakannya, dan terlihat di bangku cadangan sedang dipijat betis. Dia akhirnya selesai dengan sepuluh poin tetapi hanya menembak 3 untuk 13.

READ  India naik lima peringkat ke peringkat 101 dalam peringkat FIFA terbaru dan peringkat ke-19 di antara negara-negara Asia
Sebanyak Kamboja tampil baik pada hari Kamis, Gilas Pilipinas juga kecewa karena mereka mendapatkan 7 dari 16 dari papan dan hanya 5 dari 20 dari luar busur.Ariya Kurniawan

Secara keseluruhan, Gilas mendapat skor 7 untuk 16 dari papan dan hanya 5 untuk 20 dari luar busur.

Marcio Lassiter, salah satu penembak tiga poin terbaik PBA sepanjang masa, bertahan dengan baik dan hanya berhasil melakukan dua percobaan tiga poin, yang gagal.

Tidak ada pemain Gilas yang membuat lebih dari satu triple sepanjang pertandingan. Kamboja, sementara itu, mencapai 12 dari 36 dari tiga kali lipat. Darrin Dorsey telah membuat tiga kali lipat sebanyak seluruh tim Gilas.

Batas waktu yang dipertanyakan

Segalanya menurun dengan 20 detik tersisa setelah Savaya – dengan kemenangan sudah di tangan – meminta waktu istirahat dan membuat gerakan “malam malam” menuju bangku Gilas.

Tak perlu dikatakan bahwa ini tidak cocok dengan pelatih dan para pemain.

Ada keributan singkat sebelum pesanan dipulihkan, tetapi setelah bel terakhir bangku Gilas masih hangat. Asisten pelatih Tim Cone dan penjaga Chris Ross terlihat mencoba untuk menghadapi Savaya, dengan Ross berteriak, “Hormatilah!”

Savaya juga pelatih tim wanita Kamboja, dan dia dikeluarkan dari lapangan pada hari Rabu saat Gilas Wanita mengalahkan timnya.

Semua pemain naturalisasi Kamboja di tim putra juga merupakan pemainnya di klub Yordania, tim Ortodoks Amman.

Usai pertandingan, Chot Reyes memperhatikan kata-katanya.

“Saya ingin bersikap sopan,” katanya kepada sekelompok wartawan Filipina. “Kalian semua melihat apa yang terjadi. Itu aturan tidak tertulis, ini etika pembinaan. Bahkan bukan etika pembinaan. Itu hanya etika.

“Jika pelatih lain ingin membodohi dirinya sendiri, itu terserah dia. Itu bukan masalah kita. Tindakannya berbicara lebih dari apa pun yang bisa saya katakan.”

Jika Gilas dan Kamboja kembali bertemu di final, dipastikan para pemain Gilas akan menjadikan itu sebagai motivasi.

READ  Satwik-Chirag mundur dari final Tur Dunia BWF | Berita olahraga

Apa selanjutnya untuk Gilas?

Sebagai permulaan, pertandingan diperebutkan melawan Singapura pada hari Sabtu jika mereka ingin melaju ke semifinal tanpa kesulitan.

Mereka harus mengurus bisnis melawan Singapura, dan begitu mereka melakukannya, mereka akan menghadapi tim teratas di Grup B, yang dibentuk menjadi Indonesia atau Thailand.

Kedua tim berbahaya, meski Indonesia mungkin memiliki keunggulan di Grup B.

Jika pertandingan Gilas-Indonesia benar-benar terwujud, maka semifinal lainnya akan menampilkan tuan rumah menghadapi Thailand yang tangguh dan tangguh dalam permainan yang bisa menjadi liar dengan sangat cepat.

Written By
More from Umair Aman
Saina Nehwal dan Parupalli Kashyap mundur dari turnamen
Saina memutuskan untuk tidak menyebutkan manajemen beban kerja, sementara Kashyap belum mendapatkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *