Seperti apa Bumi dalam 500 tahun?

Para ilmuwan dapat membuat prediksi yang cukup akurat tentang masa depan. Tapi memprediksi seperti apa Bumi dalam 500 tahun adalah tugas yang sulit karena banyak faktor yang berperan.Bayangkan Christopher Columbus pada 1492 mencoba memprediksi Amerika hari ini!

Kita tahu bahwa dua jenis proses utama mengubah planet kita: satu melibatkan siklus alami, seperti cara planet berputar dan bergerak mengelilingi Matahari, dan yang lainnya disebabkan oleh bentuk kehidupan, terutama manusia. .

Bumi itu sendiri sedang bergerak
Bumi terus berubah.

Ia bergoyang, sudut kemiringannya berubah, dan bahkan orbitnya berubah untuk membawa Bumi lebih dekat atau lebih jauh dari Matahari. Perubahan ini terjadi selama puluhan ribu tahun dan bertanggung jawab atas zaman es.

Lima ratus tahun bukanlah waktu yang lama dalam geologi.

Manusia mengubah planet
Pengaruh besar kedua di planet ini adalah makhluk hidup. Efek kehidupan di planet ini lebih sulit diprediksi. Mengganggu satu bagian dari ekosistem dapat menggagalkan banyak hal lainnya.

Manusia khususnya mengubah Bumi dalam beberapa cara.

Mereka menebangi hutan dan menghancurkan habitat satwa liar yang penting untuk membangun kota dan menanam tanaman. Mereka memindahkan spesies invasif di sekitar planet ini, mengganggu ekosistem.

Mereka juga berkontribusi terhadap pemanasan global. Orang-orang mengubah iklim, terutama dengan membakar bahan bakar fosil yang melepaskan lebih banyak gas rumah kaca ke atmosfer daripada yang dapat ditangani oleh planet dan atmosfer.

Biasanya, gas rumah kaca memerangkap panas dari Matahari seperti kaca di rumah kaca, menjaga Bumi lebih hangat daripada yang seharusnya. Ini bisa berguna – sampai kita mendapatkan terlalu banyak.

Hasil dari terlalu banyak karbon dioksida adalah kenaikan suhu, yang dapat menyebabkan hari-hari musim panas yang berbahaya dan mencairnya es di Greenland dan Antartika. Lapisan es yang mencair mengangkat lautan, menyebabkan daerah pesisir banjir.

READ  PSG menghasilkan comeback yang menakjubkan untuk menyingkirkan Atalanta dari Liga Champions

Inilah yang sedang dihadapi Bumi saat ini. Perubahan ini dapat menyebabkan planet yang sangat berbeda dalam 500 tahun, sebagian besar tergantung pada kemauan manusia untuk mengubah cara mereka. Pemanasan planet juga dapat berkontribusi pada kondisi cuaca ekstrem seperti gelombang panas, badai, dan kekeringan yang dapat mengubah bumi. Semua bentuk kehidupan di Bumi berada dalam bahaya.

Belajar dari 500 tahun terakhir
Melihat ke belakang selama 500 tahun terakhir, bagian bumi yang hidup, yang disebut biosfer, telah berubah secara dramatis.

Jumlah manusia telah berkembang dari sekitar 500 juta orang menjadi lebih dari 7,5 miliar saat ini. Lebih dari 800 spesies tumbuhan dan hewan telah hilang karena aktivitas manusia selama periode ini. Ketika populasi manusia meningkat, spesies lain memiliki lebih sedikit ruang untuk berkeliaran. Naiknya permukaan laut berarti semakin sedikit daratan, dan kenaikan suhu akan mengirim banyak spesies bermigrasi ke iklim yang lebih baik.

Tidak semua perubahan di Bumi disebabkan oleh manusia, tetapi manusia telah memperburuknya. Tantangan utama saat ini adalah membuat orang berhenti melakukan hal-hal yang menimbulkan masalah, seperti membakar bahan bakar fosil yang berkontribusi pada perubahan iklim. Ini adalah masalah global yang memaksa negara-negara di seluruh dunia dan rakyatnya untuk bekerja menuju tujuan yang sama.

Kembali ke Christopher Columbus, dia mungkin tidak bisa membayangkan jalan raya yang penuh dengan mobil atau ponsel. Teknologi pasti akan meningkat selama 500 tahun ke depan. Tapi begitu jauh

belum tumbuh cukup cepat untuk mengatasi perubahan iklim. Tetap melakukan hal yang sama dan mengharapkan orang lain untuk memperbaiki masalah nanti akan menjadi taruhan yang berisiko dan mahal.

READ  Kerontokan rambut mungkin merupakan gejala coronavirus, menurut penelitian

Jadi Bumi dalam 500 tahun bisa dikenali. Atau, jika manusia bersedia mengubah perilaku mereka, ia dapat bertahan dengan hutan, lautan, ladang, dan kota-kotanya yang semarak selama berabad-abad yang akan datang, dengan penduduknya yang paling makmur, umat manusia.

Peringatan: Artikel ini disindikasikan oleh PTI The Conversation. Michael A Little, Universitas Binghamton dan William D MacDonald, Universitas Binghamton. Pendapat bersifat pribadi.

More from Casildo Jabbour
Faceless Evaluation, Piagam Wajib Pajak Mulai Hari Ini, Kata PM Modi, PM Narendra Modi Bilang Akan Bermanfaat bagi Wajib Pajak yang Jujur
PM Narendra Modi meluncurkan system “Perpajakan Transparan – Menghormati Jujur” untuk mereformasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *