Sharad Pawar Mengatakan Lembah Galwan Ladakh dengan China Sensitif di Alam, Bukan Kegagalan Pemerintah

Adalah China yang berperan sebagai provokator di Lembah Galwan, kata Sharad Pawar. (File foto)

Satara:

Di tengah perang kata-kata antara Kongres dan BJP mengenai pertarungan dengan China, ketua NCP Sharad Pawar pada hari Sabtu mengatakan masalah keamanan nasional tidak boleh dipolitisasi dan menambahkan satu tidak bisa melupakan Cina telah menangkap sekitar 45.000 km persegi tanah India setelah perang 1962.

Komentar Mr Pawar datang sebagai tanggapan atas pertanyaan tentang tuduhan pemimpin Kongres Rahul Gandhi bahwa Perdana Menteri Narendra Modi telah menyerahkan wilayah India kepada agresi Cina.

Kepala NCP juga mengatakan insiden Lembah Galwan di Ladakh tidak dapat langsung dilabeli sebagai kegagalan Menteri Pertahanan, karena tentara India waspada selama patroli.

Berbicara kepada wartawan di sini, mantan menteri Uni mengatakan seluruh episode itu “sensitif”. China adalah yang berperan sebagai provokator di Lembah Galwan, katanya.

Dua puluh tentara India terbunuh dalam bentrokan keras dengan rekan mereka dari Tiongkok di Ladakh timur pada malam 15 Juni.

Mantan menteri pertahanan lebih lanjut mengatakan India telah membangun jalan di Lembah Galwan dalam batas-batas yang dimaksudkan untuk keperluan komunikasi. “Apa yang terjadi adalah mereka (pasukan Cina) mencoba
melanggar batas di jalan kami dan didorong secara fisik. Itu bukan kegagalan seseorang. Jika seseorang datang (dalam wilayah Anda) saat Anda berpatroli, mereka dapat datang kapan saja. Kita tidak bisa mengatakan itu adalah kegagalan Menteri Pertahanan yang duduk di Delhi, “kata Pawar.

Patroli ada di sana. Terjadilah perkelahian, yang berarti Anda waspada. Jika Anda belum pernah, Anda bahkan tidak akan menyadari ketika mereka (pasukan Cina) datang dan pergi.

Oleh karena itu, saya pikir itu tidak benar untuk membuat tuduhan seperti itu pada titik ini, “katanya.

READ  Donald Trump Mei Mengumumkan Pembatasan Visa Pekerja Asing Dalam 2 Hari: Laporan

Menanggapi tuduhan yang diajukan oleh Rahul Gandhi, Mr Pawar mengatakan orang tidak bisa melupakan bahwa Cina merebut sekitar 45.000 km persegi tanah India, setelah perang 1962 antara kedua negara.

“Tanah itu masih dengan China. Saya tidak tahu apakah mereka (China) telah merambah beberapa daerah sekarang lagi. Tetapi ketika saya membuat tuduhan, saya juga harus melihat apa yang terjadi ketika saya berada di sana (berkuasa). Jika tanah besar seperti itu dirambah pada saat itu, tidak dapat diabaikan. Ini adalah masalah keamanan nasional dan tidak boleh dipolitisasi adalah apa yang saya rasakan, “katanya.

Written By
More from Suede Nazar

Presiden harus membuka ruang dialog

Mantan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo saat menghadiri Kongres Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *