Sinyal AS ke China: Jauhi Taiwan selama krisis Ukraina | berita Dunia

Sejak dimulainya eskalasi AS-Rusia atas Ukraina, banyak yang mengira hal itu akan memberikan kebebasan kepada Presiden Xi Jinping untuk secara agresif mengejar apa yang disebut China sebagai kepentingan intinya.

Dengan dua kelompok tempur kapal induk bertenaga nuklir berpatroli di Laut Filipina dan satu lagi dikerahkan di Yokosuka, Jepang, Amerika Serikat telah mengirim pesan yang kuat ke China untuk menjauh dari Taiwan sementara yang pertama terkunci dengan Rusia atas Ukraina.

PLA menanggapi latihan angkatan laut besar-besaran AS pada hari Minggu dengan mengirim hingga 39 jet tempur, sebagian besar jet tempur seperti J-10 dan J-16, ke area identifikasi pertahanan udara barat daya Taiwan (ADIZ) ketika ketegangan meningkat di negara pulau yang memisahkan diri itu. . . Angkatan Udara Taiwan melanjutkan patroli udara tempur dan mengaktifkan sistem rudal permukaan-ke-udara untuk mencegah Angkatan Udara PLA yang agresif. Ini adalah pertama kalinya sejak Oktober 2021 PLA menanggapi latihan Amerika dengan begitu banyak pejuang.

Pelanggaran besar-besaran wilayah udara Taiwan oleh para pejuang China terjadi ketika Angkatan Laut AS memiliki tiga kelompok tempur kapal induk untuk mendukung kebebasan navigasi Taipei dan Filipina di operasi laut. Sementara USS Carl Vinson dan Abraham Lincoln berpatroli di dekat Taiwan, USS Ronald Reagan bersiaga di dekat Yokosuka di Jepang. Amerika Serikat juga memiliki kehadiran Angkatan Laut skala besar dengan kehadiran USS Essex Amphibious Ready Group dan USS America Expeditionary Strike Group bergabung dengan kapal induk. Patroli dengan kekuatan kapal induk besar adalah kapal perusak helikopter kelas Hyuga Jepang dengan kelompok tempur USS yang mengerahkan hingga 26 pesawat tempur F-35 generasi kelima.

Penumpukan Angkatan Laut AS di dekat Taiwan adalah pesan yang jelas kepada China bahwa mereka tidak dapat memiliki izin bebas ke Taipei karena Washington terkunci dalam konfrontasi dengan Rusia atas Ukraina. “Pesan ke China adalah bahwa AS tidak mengalihkan pandangan dari Beijing dan ingin PLA menjauh dari Taiwan sampai krisis Ukraina diselesaikan,” kata mantan duta besar India di Amerika Serikat.

READ  Porsi Jalan Layang Sepanjang 6 Km, Sedang Dibangun, Runtuh Di Gurgaon

Sejak dimulainya eskalasi AS-Rusia atas Ukraina, banyak yang mengira hal itu akan memberikan kebebasan kepada Presiden Xi Jinping untuk secara agresif mengejar apa yang disebut China sebagai kepentingan intinya. Pemerintahan Biden sebelumnya mengatakan kepada China bulan ini bahwa mereka sedang memantau penumpukan PLA di Ladakh ketika bentrokan India-China atas Garis Kontrol Aktual (LAC) menyelesaikan musim dingin keduanya di dataran tinggi Tibet.


Tutup cerita

More from Casildo Jabbour
Italia mengalahkan Inggris melalui adu penalti untuk memenangkan final Euro di Wembley
Dalam apa yang ternyata menjadi final yang mendebarkan, Italia memenangkan Kejuaraan Eropa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *