Siswa Penn State harus menandatangani pembebasan tanggung jawab COVID-19 untuk kembali

Siswa Penn State harus menandatangani pembebasan tanggung jawab COVID-19 untuk kembali

Mahasiswa Penn Condition University yang kembali ke kampus untuk tahun ajaran mendatang harus menandatangani pengabaian kewajiban yang membebaskan universitas dari tanggung jawab jika terjadi “cedera pribadi, penyakit, cacat permanen, atau kematian” terkait dengan COVID-19.

“Saya mengakui bahwa Pusat Pengendalian Penyakit, Persemakmuran Pennsylvania, dan Universitas Negeri Pennsylvania telah mengeluarkan aturan dan tindakan pencegahan yang mungkin, atau mungkin tidak, efektif dalam mengurangi penyebaran COVID-19, dan itu adalah tanggung jawab saya untuk ikuti petunjuk ini dan petunjuk lainnya untuk melindungi diri saya dan orang lain dari risiko substansial yang ditimbulkan oleh virus ini, “pengabaian, diperoleh oleh Newsweek, negara bagian.

Dokumen tersebut melanjutkan: “Saya mengasumsikan setiap dan semua risiko paparan COVID-19 yang mungkin timbul dari menghadiri Penn Point out, atau berpartisipasi dalam kegiatan Penn Point out, dan saya mengakui bahwa paparan atau infeksi dapat mengakibatkan cedera pribadi, penyakit, cacat permanen, atau kematian. “

Pengesampingan, berjudul “The Penn Condition COVID-19 Compact,” melanjutkan dengan menguraikan persyaratan yang harus dipatuhi oleh siswa – yang termasuk diuji, mengenakan penutup wajah di gedung kampus setiap saat, dan karantina sendiri setelah dites positif atau masuk kontak dekat dengan seseorang yang terinfeksi.

Panduan lain menginstruksikan siswa untuk melakukan karantina sendiri setidaknya tujuh hari sebelum kedatangan di kampus dan untuk mendapatkan vaksin flu segera setelah tersedia.

“Kegagalan untuk mematuhi persyaratan berikut dapat membuat Anda dikenakan tindakan disipliner, termasuk skorsing atau pengusiran dari Universitas,” universitas memperingatkan.

Kampus Penn State University
Kampus Penn Condition CollegeFoto Alamy Stock

Pengesampingan juga menyatakan, “Jika, pada titik mana pun, saya tidak dapat mempertahankan komitmen ini kepada sesama siswa dan komunitas kami, saya akan keluar dari kampus dan menyelesaikan semester dari jarak jauh.”

READ  Hampir 7 Kasus Lakh Coronavirus di India, yang terburuk ke-3 di dunia

“Jika saya tidak memilih untuk mengambil langkah ini, saya memahami bahwa saya akan kehilangan hak istimewa untuk tetap berada di kampus, dan bahwa Universitas dapat, demi kepentingan kesehatan dan keselamatan masyarakat, mengambil tindakan administratif untuk melarang saya berpartisipasi dalam kegiatan kampus secara langsung, termasuk tinggal di asrama, menghadiri kelas, atau bergabung dengan pengejaran lain yang mungkin tersedia bagi saya, ”kata kontrak tersebut.

Maggie Hernandez, seorang mahasiswa PhD di departemen antropologi Penn Condition, mengatakan kepada Newsweek bahwa universitas tersebut membuat perjanjian untuk mencegah siswa mengakses knowledge penting termasuk keuangan, pendaftaran kursus dan asuransi kesehatan jika pengesampingan tidak ditandatangani.

Satu-satunya cara untuk diberi akses ke sumber daya tersebut adalah dengan mengklik “Saya setuju,” pada pengesampingan, menurut outlet berita.

“Apa yang dilakukan Penn State adalah mengambil semua kesalahan dari orang-orang yang berpotensi terinfeksi COVID-19 dan segala sesuatu yang berarti, termasuk masalah kesehatan permanen yang bergerak maju atau bahkan kematian, dan menempatkannya langsung pada siswa,” kata Hernandez. Newsweek.

Mahasiswa Penn Point out memiliki pilihan untuk mengambil kelas mereka baik secara langsung atau dari jarak jauh, tetapi Hernandez mengatakan membuka kembali universitas dalam kapasitas apa pun adalah “membahayakan nyawa anggota komunitas lokal.”

Mahasiswa di Penn State University
Mahasiswa di Penn Point out UniversityFoto Alamy Inventory

Seorang juru bicara Penn Point out tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Hingga Kamis, negara bagian Pennsylvania telah melaporkan lebih dari 125.000 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan lebih dari 7.300 kematian terkait virus, menurut info Universitas Johns Hopkins.

More from Casildo Jabbour

Tingkat Pemulihan COVID-19 India Di antara Yang Terbaik Di Dunia

PM Modi membahas Segmen Tingkat Tinggi tahun ini dari sesi Dewan Ekonomi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *