SOP Pemerintah Untuk Melanjutkan Produksi Media

New Delhi:

Skrining termal di titik masuk, penggunaan penutup wajah / masker secara manadatif, dan jarak fisik enam kaki adalah beberapa aturan baru yang harus dipatuhi oleh orang-orang yang bekerja di industri produksi media saat mereka melanjutkan pekerjaan di tengah pandemi virus corona. Aturan baru tersebut merupakan bagian dari SOP yang dikeluarkan pemerintah saat ini.

“Prinsip umum di balik SOP akan membantu menciptakan lingkungan kerja yang aman bagi para pemain dan kru di industri, kata Union Details and Broadcasting Prakash Javadekar saat dia merilis pedoman tersebut.

SOP ini telah diselesaikan setelah berkonsultasi dengan kementerian kesehatan dan dalam negeri, katanya.

SOP memastikan jarak yang memadai di lokasi pemotretan dan tempat kerja lainnya dan berisi langkah-langkah termasuk sanitasi yang tepat, manajemen keramaian dan penyediaan peralatan pelindung antara lain. Kecuali mereka yang berada di depan kamera, semua yang lain harus memakai topeng.

“Minimalisasi Kontak ‘merupakan inti dari SOP. Ini akan dipastikan dengan negligible kontak fisik dan berbagi alat peraga, antara lain APD untuk penata rambut dan penata rias,” tambahnya.

Pemerintah juga telah menyarankan penggunaan aplikasi Arogya setu dalam SOP yang dirilis untuk industri hiburan.

Syuting untuk movie dan serial Television ditangguhkan setelah wabah virus korona baru, yang telah mempengaruhi lebih dari 30 lakh orang di negara itu.

Dengan penutupan bioskop, penembakan ditunda dan rilis film-film besar didorong tanpa batas waktu, Bollywood, kata orang dalam industri, telah kehilangan antara Rs 300 crore menjadi Rs 800 crore selama periode tersebut.

Sementara analis perdagangan Taran Adarsh ​​mengatakan kerugian saat ini bisa mencapai “Rs 500 crore menjadi Rs 800 crore”, orang dalam lain mengatakan dengan syarat anonim bahwa industri bisa kehilangan sekitar Rs 350 crore pada kuartal pertama tahun kalender.

“Ini saat terburuk, bukan hanya untuk industri film tapi untuk semua orang. Sejauh menyangkut industri, bisnis semakin terhambat. Terlalu dini untuk menyebutkan angka apa pun karena kami tidak tahu kapan situasinya akan terjadi. menjadi standard, “kata kepala Seri T Bhushan Kumar seperti dikutip kantor berita PTI.

READ  Kasus virus corona di India melampaui 30.00.000 hanya 16 hari setelah melewati batas 20 Lakh
More from Casildo Jabbour

Taylor Swift adalah rebranding album albumnya setelah bisnis milik Black menuduh timnya merobek desainnya

Amira Rasool, pendiri pengecer on-line Cerita Rakyat, menuduh bintang pop minggu lalu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *