S&P menaikkan perkiraan pertumbuhan PDB Phl menjadi 5,8% tahun ini

S&P menaikkan perkiraan pertumbuhan PDB Phl menjadi 5,8% tahun ini

Pencakar langit terlihat di kawasan bisnis di Ortigas, di kota Pasig, pada 12 Oktober 2022.

MANILA, Filipina — S&P World wide Rankings telah menaikkan perkiraan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) Filipina menjadi 5,8% tahun ini, dari proyeksi sebelumnya sebesar 5,2%, menjadikannya ekonomi terbesar ketiga di dunia. .

Louis Kuijs, kepala ekonom untuk Asia-Pasifik di S&P, mengatakan prospek pertumbuhan PDB untuk wilayah tersebut juga telah dinaikkan menjadi 4,6% dari 4,3% untuk tahun 2023 dan 4,7% dari 4,6% untuk tahun 2024.

“Kami mempertahankan pandangan optimis kami yang hati-hati untuk Asia-Pasifik. Perekonomian China berada di jalur pemulihan tahun ini. Untuk ekonomi lain, ini akan memitigasi tetapi tidak mengimbangi pertumbuhan yang lebih lambat di Amerika Serikat dan Eropa, meredanya dampak pembukaan kembali nasional pasca pandemi, dan kenaikan suku bunga,” kata Kuijs.

Perkiraan pertumbuhan PDB Filipina untuk tahun ini lebih lambat dari India dan Vietnam, tetapi lebih cepat dari China (5,5%), Indonesia (4,9%), Hong Kong (4,2%), Malaysia dan Thailand (3,2%), Singapura (2% ), Australia (1,6%), Taiwan (1,5%), Korea Selatan (1,1%), Jepang (1%) dan Selandia Baru (,8%).

Angka ini juga di bawah focus on pertumbuhan 6-7% yang ditetapkan Komite Koordinasi Anggaran Pembangunan (DBCC) tingkat Kabinet.

Untuk tahun 2024, S&P menurunkan proyeksi pertumbuhan PDB negara menjadi 5,8% dari 6,6% karena serangkaian kenaikan suku bunga agresif yang diluncurkan oleh Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) untuk melawan inflasi. .

Iklan

Gulir untuk melanjutkan

Filipina berhasil mempertahankan momentum setelah keluar dari resesi yang dipicu pandemi dengan peningkatan PDB sebesar 5,7% pada tahun 2021 karena pencabutan protokol karantina dan penguncian COVID-19 yang ketat, membalikkan kontraksi sebesar 9,6 pada tahun 2020 ketika ekonomi mengalami stagnasi di tengah krisis world-wide. krisis. krisis kesehatan.

READ  Jumlah korban longsor Indonesia mencapai 13 ANI

Tahun lalu, ekspansi dipercepat menjadi 7,6% karena ekonomi dibuka kembali sepenuhnya. Angka ini sedikit di atas focus on pemerintah sebesar 6,5-7,5%.

“Pertumbuhan bertahan lebih baik di ekonomi Filipina dan Indonesia yang lebih didorong oleh permintaan domestik, yang juga diuntungkan dari dampak pembukaan kembali,” kata Kuijs.

Ekonom S&P menunjukkan bahwa dorongan permintaan domestik dari pembukaan kembali ekonomi berkurang menjelang akhir tahun 2022 karena inflasi yang masih tinggi dan suku bunga yang lebih tinggi mulai membebani kekuatan ekonomi pembelian rumah tangga.

“Hal ini terutama berlaku di ekonomi di mana suku bunga paling tinggi naik: Australia, Hong Kong, Selandia Baru, dan Filipina,” kata Kuijs.

BSP sejauh ini telah menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 425 basis poin untuk mengendalikan inflasi dan menstabilkan peso yang jatuh ke level terendah sepanjang masa sebesar 59 menjadi $1 Oktober lalu. Ini membawa suku bunga acuan ke level tertinggi 16 tahun sebesar 6,25%, dari amount terendah sepanjang masa sebesar 2%.

Inflasi rata-rata 8,6% dalam dua bulan pertama tahun 2023 setelah meningkat menjadi 5,8% tahun lalu, jauh di atas kisaran goal BSP sebesar 2-4%, dibandingkan 3,9% pada tahun 2021. Inflasi inti melaju lebih jauh hingga mencapai 7,8% pada bulan Februari, dibandingkan 7,4 % di bulan Februari. Januari meskipun sedikit perlambatan inflasi utama menjadi 8,6% dari puncak 8,7% dalam 14 tahun.

“Inflasi inti yang tinggi di India dan Filipina menunjukkan sedikit kelonggaran di ekonomi ini. Memang, kami menganggap penyimpangan ini pada dasarnya sebagai kerugian produksi jangka panjang kesenjangan tidak menutup dalam proyeksi jangka menengah kami,” kata Kuijs.

Menurut Kuijs, Filipina, Australia, dan Selandia Baru lebih rentan terhadap kenaikan suku bunga karena inflasi dasar yang tinggi.

READ  fatf: Indonesia perjuangkan keanggotaan FATF

“Menambahkan pertimbangan domestik dan eksternal, kami berharap kenaikan suku bunga terbesar tahun ini terjadi di Selandia Baru, Filipina, dan Thailand,” katanya.

S&P memperkirakan inflasi akan semakin cepat menjadi 6,2% tahun ini sebelum turun menjadi 3,2% pada tahun 2024.

Ia mengharapkan kenaikan 25 foundation poin lagi tahun ini untuk mengambil tingkat pembelian kembali semalam menjadi 6,50% sebelum serangkaian penurunan suku bunga yang akan menurunkan suku bunga acuan menjadi 4,75% hari pada tahun depan dan 4% pada tahun 2025.

Written By
More from Faisal Hadi
Truss Inggris akan mengunjungi Asia Tenggara untuk memperkuat hubungan ekonomi dan keamanan
Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss berbicara pada konferensi tahunan Partai Konservatif...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *