SpiceJet akan mengoperasikan penerbangan UEA mulai 12 Juli

SpiceJet to operate UAE flights from July 12th

Maskapai ini telah membantu memulangkan lebih dari 45.000 orang dalam 45 hari terakhir dari UEA, Arab Saudi, Oman dan Qatar dengan mengoperasikan ‘Penerbangan Piagam Khusus’ dan dengan berpartisipasi aktif dalam misi Vande Bharat.

Maskapai utama SpiceJet pada hari Sabtu mengatakan akan mengoperasikan penerbangan dari empat stasiun di India ke Ras Al-Khaimah (Dubai) antara 12 dan 26 Juli untuk ‘Identitas dan Kewarganegaraan (ICA) yang memenuhi syarat yang disetujui penduduk UEA’.

Dengan demikian, maskapai akan mengoperasikan penerbangan dari Delhi, Mumbai, Kozhikode dan Kochi ke UEA.

“Penerbangan ini hanya akan membawa penumpang yang akan menuju UEA,” kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan.

“Dari bandara Ras Al-Khaimah, SpiceJet juga akan menyediakan pelatih, gratis, untuk penumpang yang bepergian ke Dubai, Sharjah, dan Abu Dhabi.”

Menurut maskapai, semua penumpang akan diminta untuk melakukan tes reaksi rantai polimerase (PCR) yang dilakukan tidak lebih dari 96 jam sebelum keberangkatan sementara juga membawa hasil tes negatif Covid-19 agar memenuhi syarat untuk naik ke penerbangan.

“Penumpang juga harus mengunduh Aplikasi Al-Hosn UAE di ponsel masing-masing. Juga wajib bagi penumpang untuk menyerahkan formulir pernyataan kesehatan dan formulir karantina sebelum naik ke pesawat,” kata pernyataan itu.

Maskapai ini telah membantu memulangkan lebih dari 45.000 orang dalam 45 hari terakhir dari UEA, Arab Saudi, Oman dan Qatar dengan mengoperasikan ‘Penerbangan Piagam Khusus’ dan dengan berpartisipasi aktif dalam misi Vande Bharat.

“Kami akan mengoperasikan lebih banyak penerbangan repatriasi dalam beberapa hari mendatang dan kami beruntung memperoleh kesempatan lain untuk melayani dan menerbangkan kembali orang-orang ke UEA ke keluarga mereka atau untuk bekerja,” Shilpa Bhatia, Main Business Officer, SpiceJet, seperti dikutip dalam pernyataan.

READ  Amerika mulai menarik provokasi Tiongkok, tidak bertanggung jawab mengirim 5 kapal perang ke Laut Tiongkok Selatan, mode patroli selama permainan perang - semua halaman

Pada hari Kamis, Pusat mengumumkan otoritas penerbangan sipil India dan UEA telah sepakat untuk mengoperasikan penerbangan repatriasi khusus antara kedua negara selama 12-26 Juli.

Sesuai pengaturan, penerbangan constitution yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan UEA untuk membawa kembali orang India dari UEA akan diizinkan untuk membawa ICA (Otoritas Federal untuk Identitas dan Kewarganegaraan) yang disetujui penduduk UEA ke negara asal mereka dengan kaki kembali.

Lebih lanjut, operator India yang mengoperasikan penerbangan repatriasi untuk membawa kembali orang India dari UEA akan diizinkan untuk membawa penduduk UEA yang disetujui ICA dalam perjalanan selanjutnya dari India ke negara Teluk.

“Sebagai bagian dari kemitraan strategis yang erat antara pemerintah India dan UEA, dan dengan tujuan untuk membantu penduduk UEA yang saat ini berada di India untuk kembali ke UEA, Otoritas Penerbangan Sipil dari kedua negara telah sepakat untuk mengoperasionalkan pengaturan khusus,” Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Singh Puri telah mentweet.

More from Casildo Jabbour

Perdana Menteri PM Modi ke-1 Akan Mengunjungi Ram Janmabhoomi, Mengatakan Pemerintah

Ram Mandir Bhoomi Pujan: PM Modi pergi ke Ayodhya untuk menghadiri acara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *