Studi baru menawarkan lebih banyak bukti bahwa hydroxychloroquine tidak mengobati virus corona

live news

India mencatat 75.760 infeksi virus korona baru pada hari Rabu – lompatan satu hari tertinggi di negara itu dalam kasus sejak pandemi dimulai, menurut Kementerian Kesehatan.

Itu meningkatkan jumlah overall infeksi di negara itu menjadi 3,31 juta. Dari jumlah tersebut, lebih dari 2,5 juta telah pulih, meninggalkan lebih dari 725.000 kasus aktif, menurut kementerian.

Di India, tidak semua pasien memerlukan tes agar dianggap sembuh. Pasien dengan gejala ringan dan sedang dianggap tidak lagi aktif setelah 10 hari timbulnya gejala jika mereka memenuhi kondisi tertentu, dan tes untuk memastikan bahwa mereka tidak lagi terkena virus tidak diperlukan. Namun, kasus yang parah hanya dapat dipulangkan setelah satu kali tes coronavirus negatif.

Korban tewas mencapai 60.472, menurut kementerian.

Sementara itu, negara bagian Benggala Barat telah memperpanjang pengunciannya: Pembatasan sekarang dijadwalkan berakhir pada 20 September.

“COVID-19 masih terjadi, mungkin berkurang atau lebih banyak di beberapa distrik tetapi kami perlu berhati-hati,” kata Menteri Kepala Benggala Barat Mamata Banerjee, Rabu.

Selama lockdown, hanya layanan penting yang akan terus beroperasi, kecuali aktivitas industri dan beberapa transportasi lokal. Sekolah akan tutup.

Beberapa hari akan ditetapkan sebagai “penguncian complete” – artinya tidak ada pergerakan atau aktivitas komersial sama sekali yang diizinkan. Daftar lengkap tanggal-tanggal ini belum dirilis.

READ  Troll menyerang Shoaib Akhtar untuk wishin Large B, pemain kriket merespons mereka
More from Casildo Jabbour

Terkadang Pemimpin Muda Lupa Sumpah Mereka

Jitendra Singh (kiri) mengatakan bahwa Kongres menjadikan Sachin Pilot (kanan) sebagai Menteri...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *