Sudahkah Anda menyimpan kata sandi login melalui browser Google Chrome? Berhenti sekarang! Kunjungi situs ini

Pengguna Google Chrome dan Microsoft Edge harus segera melakukan sesuatu jika mereka menyimpan kata sandi login mereka melalui browser internet mereka.

Dengan ketergantungan yang semakin besar pada internet untuk bekerja, bermain, dan tetap berkomunikasi selama pandemi Covid-19, penjahat dunia maya juga menjadi lebih aktif. Ada peningkatan fenomenal dalam laporan penjahat dunia maya mencuri data, informasi, akun, kata sandi, dll. Dan sekarang ada laporan tentang kejahatan dunia maya jenis baru yang meningkat pesat. Hal yang paling menakutkan adalah bahwa setelah malware ini menginfeksi gadget Anda, ia dapat mencuri semuanya mulai dari detail kartu kredit hingga informasi login yang dilengkapi secara otomatis. Ya, Anda membacanya dengan benar, bahkan kata sandi login yang melengkapi otomatis, langsung dari browser Anda. Dan itu berarti pengguna Google Chrome dan Microsoft Edge harus mulai khawatir dan segera melakukan sesuatu.

Dengan begitu banyak akun dan kata sandi, menjadi sulit untuk mengingat semuanya. Dengan demikian, orang mengandalkan fungsionalitas browser Google Chrome dan Microsoft Edge untuk menyimpan kata sandi login lengkap secara otomatis untuk login berikutnya. Namun, itu juga mendorong penjahat dunia maya untuk mencuri data dan menyalahgunakannya. Baru-baru ini, 441.000 detail akun yang dicuri dilaporkan diretas pada tahun 2021. Haveibeenpwned.com, situs web yang melacak jumlah akun yang dicuri, membagikan hal yang sama. Situs web ini menganalisis alamat email pengguna untuk mengetahui pelanggaran data dan memberi tahu mereka tentang korespondensi apa pun.

Bagaimana cara memeriksa apakah data Anda dicuri atau tidak?

Jika Anda ingin memeriksa apakah data Anda telah diretas atau tidak, Anda dapat mencari bantuan dari Haveibeenpwned.com. Situs web ini diperbarui secara berkala dengan daftar pelanggaran data yang terus bertambah. Jika itu menunjukkan bahwa alamat email Anda telah digunakan oleh RedLine, Anda harus segera mengubah kata sandi untuk semua akun yang digunakan di komputer Anda, termasuk VPN kerja dan akun email, serta semua akun pribadi lainnya yang telah Anda gunakan di perangkat ini. Tidak cukup hanya mengubah kata sandi akun yang digunakan oleh peretas.

READ  Ingat "solusi lunak" Apple untuk aplikasi iPhone sebelum App Store

Apa itu malware RedLine dan bagaimana cara kerjanya?

Malware pencurian informasi jahat dikenal sebagai RedLine. Ini pertama kali ditemukan di web gelap pada Maret 2020, tepat sebelum penguncian coronavirus. Malware dapat dengan mudah mencuri detail akun pengguna dan kata sandi di berbagai situs dan bahkan mendapatkan akses ke VPN perusahaan.

Bagaimana cara melindungi kata sandi akun Anda?

Malware tersebut telah memicu begitu banyak kekhawatiran sehingga pakar TI telah memperingatkan agar tidak menyimpan kata sandi dan detail akun di browser web.

Baru-baru ini, Google juga memperingatkan pengguna tentang aplikasi Google Playstore yang terinfeksi Joker Malware. Perusahaan bahkan telah menghapus beberapa aplikasi dari Playstore-nya.

Written By
More from Kaden Iqbal
LinkedIn sedang down dan mengalami masalah situs web
LinkedIn saat ini turun di seluruh dunia, memengaruhi pengguna di seluler dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *