Taliban merebut ibukota provinsi Afghanistan ketujuh dalam lima hari | Berita Konflik

Taliban menyerbu kota Farah di barat daya Afghanistan, ibukota provinsi ketujuh yang jatuh ke tangan kelompok itu dalam lima hari.

Taliban telah merebut ibu kota provinsi Farah di Afghanistan barat daya, ibu kota provinsi ketujuh yang direbut kelompok itu sejak Jumat.

“Sore ini, Taliban memasuki kota Farah setelah pertempuran singkat dengan pasukan keamanan. Mereka merebut kantor gubernur dan markas polisi, ”Shahla Abubar, anggota dewan provinsi Farah, mengatakan kepada kantor berita AFP, Selasa.

Sumber-sumber lokal di provinsi barat daya Farah juga mengkonfirmasi kepada Al Jazeera bahwa kelompok itu telah menguasai ibu kota provinsi tersebut.

Farah sekarang adalah kota provinsi kedua di Afghanistan barat daya yang direbut kelompok itu. Taliban merebut provinsi tetangga Nimruz pada hari Jumat.

Penangkapan Farah juga memberikan penyeberangan perbatasan lain ke Iran untuk kelompok tersebut.

Seorang juru bicara Taliban memposting foto para pejuang dengan santai berbaris melewati gerbang markas polisi dan kantor gubernur.

Abubar mengatakan pasukan keamanan lokal telah ditarik ke pangkalan militer di luar kota.

Juru bicara polisi setempat Farooq Khalid mengatakan kepada kantor berita Anadolu bahwa bentrokan sengit antara pasukan pemerintah dan pejuang Taliban sedang berlangsung. Dia mengklaim bahwa lebih dari 80 pejuang Taliban yang maju dibunuh oleh pasukan keamanan.

Taliban, bagaimanapun, mengklaim telah mencapai pusat kota.

“Dua pos pemeriksaan ditangkap di dekat pusat komando intelijen dan polisi beberapa saat yang lalu, dan mujahidin melancarkan serangan mereka ke pusat komando intelijen dan polisi. Pertempuran berlanjut dan Mujahidin maju, ”tweet juru bicara Taliban Zabihullah Mujahed.

Taliban juga merebut penjara pusat di provinsi itu, menurut anggota parlemen Abdul Nasri Farahi dan anggota dewan provinsi Shahla Abu Bakr.

READ  Joe Biden mengutip lagu-lagu Katolik dalam pidato kemenangan presiden AS

Dalam upaya besar untuk mengusir kemajuan Taliban dari pusat-pusat kota, pasukan Afghanistan mengklaim telah membunuh 361 pejuang Taliban dalam serangan udara dan darat dalam 24 jam terakhir.

Kementerian Pertahanan mengatakan operasi dilakukan di provinsi Nangarhar, Kunar, Logar, Paktia, Paktika, Maidan Wardak, Kandahar, Sar-e Pol, Helmand, Kunduz dan Baghlan.

Penutupan Mazar-i-Sharif

Taliban kini telah merebut lima dari 34 ibu kota provinsi negara itu dalam waktu kurang dari seminggu.

Taliban juga mendekati kota Mazar-i-Sharif, ibu kota provinsi di provinsi Balkh utara.

Mereka juga sekarang berperang melawan pemerintah yang didukung Barat untuk menguasai beberapa lainnya, termasuk Lashkar Gah di Helmand, dan Kandahar dan Farah di provinsi dengan nama yang sama.

Taliban telah menaklukkan sebagian besar pedesaan Afghanistan sejak melancarkan serangkaian serangan pada Mei bertepatan dengan dimulainya penarikan terakhir pasukan asing.

Rob McBride dari Al Jazeera melaporkan dari Kabul mengatakan bahwa menurut laporan Uni Eropa, ada 400.000 pengungsi internal di Afghanistan dalam beberapa bulan terakhir.

“Banyak dari mereka datang ke sini untuk keamanan relatif modal [Kabul], tetapi itu membebani sumber daya di sini, ”kata McBride.

“Palang Merah mengatakan bahwa selama 10 hari terakhir, di kliniknya, mereka telah merawat lebih dari 4.000 orang, warga sipil yang terjebak dalam konflik ini.

Gelombang baru bentrokan mematikan dimulai bulan lalu ketika, setelah menyerang hampir 200 distrik pedesaan, Taliban melancarkan serangan ke kota-kota besar saat mereka berbaris di Herat, Kandahar, Taluqan dan Lashkar Gah, menyebabkan kepanikan dan kekhawatiran di antara jutaan warga sipil.

Ali M Latifi berkontribusi pada laporan ini dari Kabul, Afghanistan.

More from Casildo Jabbour

Howard Stern bisa mendapatkan gaji besar dengan kontrak baru

Ada desas-desus bahwa Howard Stern akan pensiun ketika kontrak lima tahunnya dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *