Tanpa penonton, Indonesia menggelar pertandingan ulang antar klub yang terlibat injak maut

Tanpa penonton, Indonesia menggelar pertandingan ulang antar klub yang terlibat injak maut

Pertandingan ulang pertandingan sepak bola Indonesia yang berakhir dengan salah satu injak stadion terburuk di dunia tahun lalu dimulai Selasa malam tanpa penonton, kata para pejabat.

Rival sengit Persebaya dan Arema FC terakhir bertemu pada Oktober 2022, ketika pertandingan mereka berakhir dengan naksir yang menewaskan 135 orang. Banyak yang tewas saat mereka melarikan diri ke pintu keluar setelah polisi menembakkan gas air mata ke kerumunan – tindakan pengendalian massa yang dilarang oleh badan sepak bola dunia FIFA.

“Pertandingan tanpa penonton, sesuai izin yang dikeluarkan kepolisian,” kata Persebaya dalam akun Instagramnya.

Iklan

Iklan

Permainan itu tanpa gol setelah 21 menit.

Seorang fotografer Reuters di dalam stadion mengatakan hanya beberapa perwakilan media dan klub serta penjaga keamanan yang duduk di bangku untuk menonton pertandingan. Ratusan polisi terlihat berjaga di luar stadion.

Stadion ini terletak di dekat markas besar Kepolisian Negara Republik Indonesia dan dikelilingi oleh akademi kepolisian.

Sepak bola Indonesia dirundung sederet masalah dalam beberapa bulan terakhir. Bulan lalu, negara itu dicabut haknya untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 menyusul kemarahan dari politisi di negara mayoritas Muslim atas partisipasi Israel.

FIFA kemudian membekukan dana pengembangan yang dialokasikan ke asosiasi sepak bola negara itu sebagai sanksi.

Pertandingan Persebaya-Arema FC hari Selasa dijadwalkan berlangsung pada awal Maret tetapi ditunda oleh polisi karena kekhawatiran yang terus berlanjut atas persaingan penggemar dan masalah pengendalian massa.

READ  Matahari, laut, dan pariwisata berkelanjutan: Pengusaha wanita Indonesia beradaptasi dengan dunia yang terus berubah
Written By
More from Suede Nazar
Bank Dunia Dukung Upaya Peningkatan Akses Listrik Terjangkau dan Berkelanjutan di Kawasan Timur Indonesia
Bank Dunia hari ini menyetujui program baru untuk meningkatkan akses listrik murah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *