Teknologi meteorologi mutakhir China menguntungkan seluruh dunia: pejabat WMO – Xinhua

Teknologi meteorologi mutakhir China menguntungkan seluruh dunia: pejabat WMO – Xinhua

Satelit milik konstelasi cuaca Tianmu-1 diluncurkan oleh roket pembawa Kuaizhou-1A dari Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di China barat laut, 22 Maret 2023. (Foto oleh Wang Jiangbo/Xinhua)

JENEWA, 23 Maret (Xinhua) — Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi meteorologi China tidak hanya bermanfaat bagi rakyatnya sendiri tetapi juga seluruh dunia, kata Wakil Sekretaris Jenderal Organisasi Meteorologi Dunia (WMO), Zhang Wenjian.

Ilmu dan teknologi meteorologi China telah mencapai tingkat terdepan di dunia, terutama dalam satelit meteorologi, kata Zhang dalam wawancara dengan Xinhua.

Zhang mencatat bahwa konsep cuaca negara itu ditandai dengan keterbukaan, inklusivitas, dan saling berbagi.

Sejak mengembalikan kursi hukumnya ke WMO pada tahun 1972, peran China dalam organisasi tersebut telah melalui empat tahap: integrasi, kontribusi, partisipasi, dan kepemimpinan, menurut Zhang.

Setelah integrasi prosedural awal, China dengan cepat berkontribusi pada sistem pengamatan WMO, yang mengandalkan kerja sama internasional untuk membentuk sistem operasional global.

“Tanpa data WMO, tidak ada negara yang dapat membuat prakiraan cuaca lebih dari satu hari,” kata Zhang. “Dengan data observasi yang disediakan oleh China, Jaringan Observasi Data Meteorologi Global kemudian dapat menyandang namanya. Sangat penting bagi WMO dan prakiraan cuaca global bahwa data meteorologi dari 9,6 juta kilometer persegi wilayah China dibagikan secara global.”

Selama 20 tahun terakhir, China dengan cepat mengambil peran utama dalam WMO, berkat kemajuannya dalam konsep pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta meteorologi.

Menurut Zhang, WMO membutuhkan data dari sekitar 1.000 balon pengamatan atmosfer vertikal setiap hari, dengan China menyumbang sekitar 100, atau 10 persen. Sementara itu, program satelit WMO mengoordinasikan sekitar 30 satelit operasional, termasuk tujuh atau delapan satelit dari China. Sistem pengamatan dasar ini adalah alat yang paling ampuh untuk memantau bahaya cuaca.

READ  Ilmuwan menemukan meteorit di gurun Sahara, jadi buktinya ada air di Mars

Poin positif lain dari teknologi China menyangkut satelit meteorologi. Pada tahun 2017, WMO dan tujuh negara di Asia dan Oseania, termasuk China, Jepang, Korea Selatan, Indonesia, Australia, Rusia, dan India, menyepakati mekanisme berbagi pengguna satelit meteorologi di Asia dan Oseania, yang memfasilitasi penyediaan lebih banyak negara di belahan bumi selatan yang tidak memiliki satelit meteorologi sendiri.

“Jika terjadi peristiwa cuaca bencana besar atau insiden politik internasional besar, mekanisme seperti itu dapat menyediakan layanan cuaca satelit pada frekuensi pengamatan setiap menit, bukan setiap setengah jam untuk merespons kondisi cuaca seperti topan dengan lebih akurat,” kata Zhang. .

WMO telah meminta negara-negara dengan satelit meteorologi untuk menyediakan layanan observasi yang sesuai ke negara lain yang menghadapi peristiwa cuaca besar. China adalah yang pertama menjawab panggilan tersebut dan kini telah menandatangani perjanjian dengan 28 negara untuk menyediakan layanan pengamatan cuaca bila diperlukan.

Di balik semua ini adalah teknologi canggih dan jumlah satelit cuaca China yang terus bertambah selama dua dekade terakhir.

Zhang mengatakan China sekarang memiliki empat satelit cuaca geostasioner di orbit, yang mencakup sekitar setengah dari permukaan bumi. Satelit cuaca Fengyun-4B-nya dapat memberikan pengamatan resolusi tinggi 250 meter setiap menit.

Zhang mengatakan satelit cuaca China telah menguntungkan dunia, mengutip KTT G20 di Indonesia tahun lalu sebagai contoh. Untuk memastikan keselamatan penerbangan para kepala negara yang berpartisipasi, ia mengatakan bahwa China telah menyediakan layanan pengamatan cuaca satelit yang dibuat khusus atas permintaan Indonesia untuk prakiraan cuaca dan hasil cuaca terbaik.

“Ini menunjukkan bahwa teknologi cuaca China tidak hanya melayani ekonomi nasionalnya, tetapi juga keamanan dalam peristiwa politik internasional besar,” kata Zhang.

READ  Forum Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Sains, Teknologi, dan Inovasi berakhir dengan bantuan dari Latvia / Article

Pada Hari Meteorologi Dunia tahun lalu, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyerukan pembentukan sistem peringatan dini cuaca dan iklim PBB selama lima tahun ke depan, untuk melindungi setiap orang di Bumi dari peristiwa cuaca ekstrem dan perubahan iklim yang semakin sering terjadi.

“China secara konsisten membantu negara-negara yang kurang maju dalam layanan meteorologi, membantu melatih personel dan membangun sistem peringatan dini,” kata Zhang.

“Peringatan dini sangat bergantung pada data pengamatan. Rata-rata, WMO mengumpulkan data dari sekitar 10.000 stasiun bumi per hari, dimana sekitar 500 disediakan oleh China, yaitu sekitar 5% dari total dunia,” kata Zhang.

Sejak 2013, China telah membantu tujuh negara Afrika membangun jaringan observasi cuaca berbasis darat, sistem mitigasi dan pencegahan bencana, serta sistem penerima satelit lepas pantai dengan koordinasi WMO.

“Bantuan tanpa henti China dalam layanan meteorologi, terutama untuk negara kurang berkembang, telah diakui dan dihargai oleh sebagian besar negara berkembang,” kata Zhang, seraya menambahkan bahwa WMO berharap semua negara dengan satelit meteorologi akan mengikuti dalam memberikan kerja sama yang tepat waktu kepada negara berkembang. dan negara-negara kurang berkembang.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia membuka rumah sakit baru untuk menjadikan Bali sebagai pusat pariwisata medis international
Beranda Berita Dunia Indonesia membuka rumah sakit baru untuk menjadikan Bali sebagai...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *