Tempat tidur oksigen, ventilator berlimpah tetapi tidak ada dokter: Dokter Bengaluru meminta bantuan dalam video viral

Oxygen beds, ventilators in abundance but no doctors: Bengaluru doctor appeals for help in viral video

Dokter Bengaluru Taha Mateen berpidato dari ICU Rumah Sakit HBS di Shivajinagar.

Dalam perang melawan pandemi coronavirus baru, ribuan dokter, perawat, dan profesional kesehatan lainnya bekerja sepanjang waktu untuk merawat pasien yang telah terinfeksi virus mematikan.

Selain menghadapi kondisi yang sangat melelahkan dan jam kerja yang panjang, para pejuang garis depan paling menderita karena mereka menghadapi risiko lebih tinggi terinfeksi oleh virus itu sendiri. Coronavirus sekarang telah menginfeksi lebih dari 11.435.590 dan menewaskan 534.526 orang di seluruh dunia.

Di tengah meningkatnya kekhawatiran Covid-19, staf medis di seluruh India telah melaporkan peralatan medis yang tidak mencukupi untuk merawat orang yang terinfeksi virus. Namun, ada satu rumah sakit di Bengaluru yang memiliki banyak tempat tidur, tempat tidur oksigen, ventilator, dan semua peralatan lain tetapi tidak ada dokter.

Dokter Bengaluru meminta dokter lain untuk bergabung dengannya

Dalam sebuah video viral yang telah melakukan putaran di internet, seorang dokter Bengaluru menghimbau kepada rekan-rekan dokternya untuk bergabung dengannya dan rekannya untuk merawat pasien virus korona di rumah sakit HBS di Shivajinagar.

Keterangan video berbunyi: Diperlukan Dokter dan Staf Perawat. SEGERA Hubungi Dr Shariq 9986024862.

Video yang telah ditonton lebih dari 5.000 kali mengatakan: “Saya berbicara dari ICU Rumah Sakit HBS. Ini adalah pertumpahan darah virtual. Saya datang pagi ini pukul 07.30 pagi dan pukul 12 tengah malam sekarang. Pasien terus memanggil saya sekarang karena ayah mereka terengah-engah, saudara laki-laki mereka terengah-engah dan mereka tidak dapat menemukan kamar di Bengaluru dan saat ini jika Anda melihat saya, ada satu Pak Shiva di sini dan saya. Tidak ada dokter lain yang mau bekerja di rumah sakit ini. Aku punya ranjang, aku punya ranjang oksigen, aku punya ventilator, aku punya segalanya, aku punya semua peralatan. Aku punya 30 ranjang lagi seperti ini tapi aku tidak punya dokter yang bekerja di sini. Aku menemukan semuanya di WhatsApp Saya butuh 6 jam dari waktu Anda dalam sehari. Tolong ini adalah permintaan saya yang kuat. Ini adalah waktu untuk menunjukkan bahwa kami peduli. Kadang-kadang tentara ada di garis depan, kadang-kadang orang-orang api ada di garis depan, kadang-kadang polisi di garis depan. Sekarang, Anda dan saya, sesama dokter, berada di garis depan, mari kita sh karena kita peduli terhadap kemanusiaan di sini. Ini seseorang, ibu, ayah seseorang, saudara seseorang. Apakah kita akan membantu, apakah kita akan berdiri? Mari kita tunjukkan bahwa kita peduli ….. mari kita bekerja untuk saat ini “kata Dr Taha Mateen dalam video dengan tangan terlipat.

READ  Beginilah Reaksi Abhishek Bachchan Terhadap Foto Throwback Yang Dibagikan Oleh Kakaknya Shweta Bachchan Nanda

Lihatlah videonya di sini:

Written By
More from Suede Nazar

Perjalanan Yankees penuh dengan risiko dan imbalan yang cukup besar

Luke Voit mengucapkan kata-kata “mematikan” dan “merusak” pada hari Selasa, dan rasanya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *