‘Tempe’ khas Indonesia yang terkenal menemukan rumah baru di Jepang

JAKARTA, 4 April (Jakarta Post/ANN): Tempe telah mendapatkan pengakuan dan memulai evolusi unik di Jepang, dibantu oleh kesadaran kesehatan negara yang tumbuh dan saluran pasokan yang meluas.

Tamaki Abe adalah salah satu dari sekian banyak orang Jepang yang baru-baru ini jatuh cinta pada tempe, makanan Indonesia yang terbuat dari kedelai yang difermentasi.

Itu tidak banyak terlihat ketika dia pertama kali menikmatinya bertahun-tahun yang lalu, tetapi dia mulai menyukainya selama beberapa bulan terakhir ketika dia mulai menyadari bagaimana itu berpasangan dengan rempah-rempah yang populer di kalangan pecinta makanan Jepang, terutama kari.

“Sangat lezat dengan saus teriyaki,” vegetarian Kyoto berusia 40-an itu mengatakan kepada Jakarta Post. Dia mendapatkan selera yang lebih besar untuk tempe dengan menyadari kekayaan nutrisi, termasuk vitamin B12.

Seperti masakan impor lainnya, tempe berkembang dengan caranya sendiri di Jepang, atau lebih tepatnya di Nagano, barat laut Tokyo.

Desember lalu, Akiyoshi Otomo, 45, dan istrinya membuka Tempeh Kitchen, toko bento tempe. Jajaran mereka termasuk tahu mapo, teriyaki, dan lo bah png – hidangan utama bento yang hanya dicampur dengan tempe.

“Saya ingin mengenalkan tempe ke lidah masyarakat,” kata Otomo. Seperti Abe, kesukaannya pada tempe tumbuh seiring waktu.

Dia sebelumnya bekerja sebagai konsultan logistik di Tokyo, tetapi pada usia 35 tahun dia menderita stroke dan kemudian menjadi lebih sadar akan kesehatan.

Saat itulah dia menemukan bawang putih dan tempe kedelai buatan sendiri yang dibuat oleh salah satu teman pendaki gunungnya.

Ia kemudian mengembangkan mesin pembuat tempe dan mulai menjualnya, hingga akhirnya muncul ide bisnis untuk membuka gerai sendiri. Rasa yang familier Tempe bar relatif murah untuk orang Jepang, sebagian karena makanan tradisional mereka, natto, juga kacang kedelai yang terfragmentasi.

READ  Jurnalis Asing Dengan Visa Yang Diizinkan Untuk Datang Ke India: Center

Misalnya, Tokiwa, pembuat natto di pinggiran kota Tokyo, telah memasok tempe sejak tahun 2004. Menurut pemilik Makoto Yusaku, penjualan tempe sekarang mencapai sekitar 10% dari total penjualan.

“Cara membuat tempe mirip dengan natto,” kata Yusaku seraya menambahkan bahwa salah satu perbedaannya adalah suhu fragmentasi. Tempe mentah perusahaan dengan kulit, cocok untuk salad, dijual seharga 300 yen ($2,52) di supermarket kelas atas di Tokyo dan produk makanan kesehatan lainnya.

“Dulu, tempe butuh penjelasan. Saya rasa sekarang semakin banyak orang yang mengetahuinya,” kata Yusaku.

Namun, ia juga mengamati bahwa popularitasnya tidak tinggi karena tidak langsung dimakan tetapi membutuhkan beberapa pengolahan. Oleh karena itu, menurutnya, kolaborasi dengan hidangan lain yang sudah ada perlu dilakukan di masa mendatang.

Ditambahkannya, tempe di Indonesia mengandung bakteri yang memberikan rasa umami, namun sayangnya tidak ada tempat untuk bakteri tersebut karena kondisi yang ketat saat mengamankan jalur penjualan formal di Jepang.

Untuk kesehatan yang baik, tempe pertama kali dijual di Jepang pada 1980-an, tetapi tidak laku dan banyak perusahaan mengeluarkannya dari produksi. Tempe sekarang muncul kembali, sebagian besar berkat tumbuhnya kesadaran akan kesehatan.

Meski begitu, Yusaku berkomitmen untuk membuat tempe. “Hanya ada sejumlah makanan fermentasi di planet kita yang tidak menggunakan garam. Natto dan tempe termasuk di antara mereka, pada dasarnya hanya dua. Sangat penting untuk terus membuatnya.

Dalam artikel tahun 2014 untuk Onkochishin – majalah yang dijalankan oleh perusahaan malt tentang topik makanan, kesehatan, dan lingkungan – Miho Ota, seorang dokter dan presiden Asosiasi Penelitian Tempe Jepang, mengklarifikasi efek pengatur usus tempe dalam penelitian manusia . . Tempe mengandung lebih banyak serat makanan daripada natto dan dapat membantu mencegah penyakit yang berhubungan dengan gaya hidup. – Jakarta Post/ANN

READ  Administrasi Trump memaksa CDC untuk menghentikan pengujian pasien tanpa gejala; menarik kritik

Written By
More from Suede Nazar
Kotak hitam pesawat Indonesia yang jatuh ditemukan dari perairan Teluk Jakarata
Jakarta: Pihak berwenang Indonesia pada hari Selasa menemukan salah satu kotak hitam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *