Tender Untuk 44 Kereta Vande Bharat Dibatalkan Setelah Tawaran Dari Perusahaan Patungan China

NDTV News

India telah membatalkan tender untuk membuat 44 kereta Vande Bharat kecepatan semi tinggi

New Delhi:

India telah membatalkan tender untuk membuat 44 kereta api “Vande Bharat” berkecepatan semi-tinggi, kata Kementerian Kereta Api pada Jumat malam. Dikatakan tender baru akan diluncurkan dalam waktu seminggu dan memberikan preferensi pada program Make In India di pusat tersebut.

Tindakan untuk membatalkan tender merupakan kemunduran besar bagi China karena perusahaan patungan China, CRRC Pioneer Electric (India) Pvt Ltd, adalah satu-satunya penawar asing di antara enam pesaing yang memasok 44 set kereta kecepatan semi-tinggi.

“Tender untuk pembuatan 44 set kereta kecepatan semi tinggi (Vande Bharat) telah dibatalkan. Tender baru akan diapungkan dalam seminggu sesuai pesanan Revisi Pengadaan Publik (Preferensi untuk Membuat di India),” tweet Kementerian Kereta Api.

Usaha patungan tersebut dibentuk antara CRRC Yongji Electric Company Ltd yang berbasis di China dan Pioneer Fil-Med Pvt Ltd yang berbasis di Gurugram pada tahun 2015.

Perkeretaapian ingin memastikan bahwa sebuah perusahaan domestik mengambil tender dan begitu dirasa bahwa usaha patungan China adalah yang terdepan untuk proyek tersebut, proyek itu dibatalkan, kantor berita PTI melaporkan mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Pabrik Kereta Api Integral Indian Railways di Chennai telah melayangkan tender pada 10 Juli.

Lima penawar lainnya adalah Bharat Heavy Electricals Ltd, Bharat Industries, Sangrur, Electrowaves Electronics Pvt Ltd, Medha Servo Drives Pvt Ltd, dan Powernetics Equipment India Pvt Ltd, menurut Kementerian Kereta Api.

India telah memperketat hubungan perdagangan dengan China setelah ketegangan di perbatasan meningkat menjadi pertarungan kekerasan di Ladakh timur pada bulan Juni. India kehilangan 20 tentara, sementara korban Tiongkok lebih dari 40, menurut laporan.

India telah merespons dengan cara multidimensi, mulai dari menggunakan tekanan diplomatik dengan negara-negara sahabat hingga melarang impor produk China seperti peralatan tenaga surya. Reaksi ekonomi meluas hingga memblokir 59 aplikasi China termasuk TikTok, yang memiliki basis pengguna besar di India.

Kereta api telah membatalkan tender untuk kamera termal yang dimaksudkan untuk pengawasan COVID-19 setelah perusahaan India menuduh bahwa spesifikasi tender menguntungkan perusahaan China. The Dedicated Freight Corridor Corporation of India Ltd juga membatalkan kontrak senilai Rs 470 crore dengan perusahaan China beberapa hari setelah bentrokan perbatasan pada pertengahan Juni.

Perdana Menteri Narendra Modi menghentikan kereta Vande Bharat pada rute Delhi-Varanasi pada 15 Februari tahun lalu. Layanan kereta kedua antara Delhi dan Shri Mata Vaishnodevi Katra ditandai oleh Menteri Dalam Negeri Amit Shah pada 3 Oktober tahun lalu.

Dengan masukan dari PTI

READ  Gejala awal COVID-19 yang berlebihan dan mudah lelah. Inilah faktanya
Written By
More from Suede Nazar

Karir Bertingkat dari Pilot Tempur Tertua India Dalip Singh Majithia, yang Menghasilkan 100 Besok

Dalip Singh Majithia pensiun sebagai Pemimpin Skuadron di Angkatan Udara India pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *