Tentara Akan Menyelidiki Pertemuan J&K Shopian Setelah Keluarga Menuduh 3 Pria Hilang

Pada 18 Juli, tentara mengatakan tiga teroris tewas di daerah yang lebih tinggi di Shopian. (Mengajukan)

Srinagar, Jammu dan Kashmir:

Tentara sedang menyelidiki pertemuan pasukannya di desa Kashmir Selatan menyusul keluhan dari keluarga yang melaporkan beberapa pria hilang. Tiga teroris tewas dalam pertemuan itu, kata tentara.

Keluarga di Rajouri di wilayah Jammu telah mengajukan pengaduan tertulis yang mengatakan tiga pria yang terlibat dalam pekerjaan tenaga kerja hilang dari daerah yang sama.

Pada 18 Juli, tentara mengatakan tiga teroris tewas di daerah yang lebih tinggi di Shopian di Kashmir Selatan. Namun, tidak ada rincian lebih lanjut yang dibagikan.

Pada hari Senin, juru bicara Pertahanan yang berbasis di Srinagar Kolonel Rajesh Kalia mengeluarkan pernyataan singkat yang mengatakan bahwa tentara telah mencatat masukan media sosial terkait dengan operasi di Shopian pada 18 Juli.

“Tiga teroris yang tewas dalam operasi itu belum diidentifikasi dan jasadnya dikuburkan berdasarkan protokol yang ditetapkan. Tentara sedang menyelidiki masalah itu,” kata Kolonel Rajesh Kalia.

Ini telah memicu kontroversi dengan partai politik yang menuntut penyelidikan yang tidak memihak atas dugaan pertemuan itu untuk memastikan keadilan yang cepat.

Kontroversi dimulai setelah beberapa keluarga mengajukan pengaduan ke kantor polisi di Rajouri yang menyatakan bahwa tiga anggota mereka hilang sejak 17 Juli dari daerah Ashimpora di Shopian tempat mereka bekerja sebagai buruh di kebun apel dan kenari.

Keluarga, yang mengajukan pengaduan polisi bersama, memberikan foto anggota keluarga mereka – Mohammed Ibrar (21), Ibrar Ahmad (18) dan Imtiaz Ahmad (26) – yang kemudian dibagikan kepada polisi Kashmir untuk diselidiki.

Para kerabat, yang berasal dari desa Dhar Sakri di Kotranka di daerah Rajouri di Poonch, mengajukan laporan yang hilang ke polisi setempat setelah mereka gagal menghubungi orang-orang itu dan berita pertemuan datang pada 18 Juli dari Ashimpora di Shopian, kata seorang pejabat polisi. .

READ  Bintang bola basket sekolah menengah ditembak dengan deadly

Pejabat itu mengatakan beberapa kerabat mereka telah mencapai Shopian untuk mencari tiga pemuda itu dan diberitahu bahwa orang-orang yang hilang itu mirip dengan mereka yang dibunuh oleh tentara dalam “baku tembak” di sebuah desa di distrik itu pada 18 Juli.

Konferensi Nasional menuntut penyelidikan transparan atas insiden tersebut dan menyarankan pemerintah untuk memastikan bahwa tidak ada pembunuhan di luar hukum yang terjadi di Jammu dan Kashmir.

Partai itu berusaha untuk mengingatkan pihak berwenang tentang pertemuan palsu Machil yang mengakibatkan kerusuhan di lembah Kashmir dan meminta “penyelidikan menyeluruh dan untuk memastikan bahwa yang bersalah tidak luput”. Tiga pemuda pengangguran dibunuh oleh tentara pada tahun 2010 di Kashmir Utara dan dijuluki sebagai militan. Penyelidikan kemudian mendakwa orang-orang tentara karena melakukan pertemuan palsu itu dan surat tuntutan diajukan ke pengadilan.

Presiden Partai Apni Jammu dan Kashmir (JKAP) Syed Mohammad Altaf Bukhari mengupayakan penyelidikan yang tidak memihak dan terikat waktu untuk mengungkap misteri di balik hilangnya tiga buruh miskin di distrik Rajouri.

Dalam sebuah pernyataan, Bukhari mendesak Letnan Gubernur baru Manoj Sinha untuk memerintahkan penyelidikan tingkat tinggi atas hilangnya tiga buruh yang tidak diketahui keberadaannya sejak 17 Juli.

“Letnan Gubernur yang memimpin pemerintahan di JK diharapkan untuk memerintahkan dan melakukan penyelidikan yang serius, tidak memihak dan transparan yang tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat dalam mencari tahu apa yang terjadi pada tiga buruh miskin yang telah kehilangan kontak dengan keluarganya sejak 17 Juli. di balik hilangnya mereka harus digali secepat mungkin, ”ujarnya.

Presiden JKAP mengatakan pemerintah harus menugaskan penyelidikan itu kepada hakim yang duduk yang dapat memimpin penyelidikan sambil mempertimbangkan semua faktor.

READ  Paspor paling kuat di dunia untuk tahun 2020

Bapak Bukhari menyatakan solidaritasnya dengan keluarga dari tiga pekerja yang hilang dan meyakinkan mereka tentang semua kemungkinan bantuan untuk melacak keberadaan orang yang mereka cintai.

Menanggapi kejadian tersebut, device JK dari CPI (M) menyatakan bahwa hal tersebut merupakan masalah yang serius dan memerlukan proses judicial probe yang berbatas waktu.

Menurut laporan media, ketiganya hilang hanya sehari sebelum pasukan keamanan mengklaim telah membunuh tiga militan tak dikenal di Shopian. Ada laporan yang belum diverifikasi bahwa para pekerja yang hilang telah tewas dalam pertemuan palsu di Shopian pada 18 Juli. Ini mengejutkan dan harus diperiksa oleh hakim Pengadilan Tinggi yang duduk dengan cara yang terikat waktu, “kata partai itu dalam sebuah pernyataan.

Iltija, menggunakan akun twitter ibunya dan mantan menteri utama Mehbooba Mufti, menyatakan keterkejutannya atas laporan tentang tiga pekerja yang hilang yang dilaporkan tewas dalam sebuah pertemuan di Shopian.

“Angkatan bersenjata memiliki kebebasan untuk beroperasi dengan impunitas. Menjelaskan mengapa mayat dibiarkan membusuk di lokasi yang tidak diketahui. Penyelidikan terhadap pertemuan baru-baru ini harus dipesan,” katanya dalam tweet.

More from Casildo Jabbour

Covid-19: Jika Amerika Serikat adalah pasien saya

Tujuh minggu kemudian, ketika kami mendekati ulang tahun pasien – 4 Juli...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *