Tentara Pakistan dihukum karena melarikan diri dari seorang juru bicara Taliban

Liaqat Ali, mantan wajah publik aktivis Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP), melarikan diri tahun lalu tiga tahun setelah menyerah kepada militer.

Reuters, Rawalpindi

POSTED 24 FEBRUARI, 2021 21:40 IST

Sejumlah personel militer Pakistan telah dihukum karena kelalaian dalam melarikan diri mantan pejabat tinggi Taliban Pakistan, kata seorang juru bicara angkatan bersenjata pada hari Rabu.

Liaqat Ali, mantan wajah publik aktivis Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP) dan lebih dikenal dengan nama samaran Ehsanullah Ehsan, melarikan diri tahun lalu tiga tahun setelah menyerah kepada militer.

“Semua yang bertanggung jawab telah diadili dan dihukum,” Mayor Jenderal Babar Iftikhar, jurubicara angkatan bersenjata Pakistan, mengatakan kepada wartawan di kota Rawalpindi, tempat basis militer.

Dia mengatakan mereka yang dihukum adalah personel militer tetapi tidak memberikan rincian, termasuk jumlah atau identitas mereka yang diadili. Cabang media militer membantah bahwa ada dari mereka yang dihukum memiliki keterlibatan atau kolusi dengan Ehsan selama pelarian, dengan mengatakan itu adalah kasus kelalaian.

Ehsan menjabat sebagai juru bicara TTP selama hampir satu dekade, mengeluarkan pernyataan dan mengadakan konferensi pers di benteng kelompok itu dekat perbatasan Afghanistan. Dia mengaku bertanggung jawab atas TTP dalam pemboman dan pemboman mematikan, termasuk penembakan tahun 2012 terhadap aktivis pendidikan Malala Yousafzai.

Di Twitter awal bulan ini, Yousafzai menanggapi tweet mengancam yang dikirim kepadanya dari akun yang diduga milik Ehsan, menanyakan militer dan pemerintah bagaimana dia bisa melarikan diri.

Pernyataan pemerintah tahun lalu yang mengkonfirmasikan pelarian itu mengatakan Ehsan lolos dari tahanan polisi selama operasi kontraterorisme di mana dia menemani tentara untuk menemukan pemimpin Taliban, seperti yang telah dia sepakati, setelah dia menyerah.

READ  Nick Kyrgios tidak akan bersaing di AS Terbuka di tengah kekhawatiran coronavirus

Ehsan telah memposting pernyataan melalui berbagai akun Twitter sejak pelariannya dan mengatakan di media sosial bahwa dia berada di luar negeri.

Iftikhar, juru bicara militer, mengatakan tweetnya bulan ini adalah melalui akun palsu dan lokasi Ehsan belum dikonfirmasi, tetapi upaya sedang dilakukan untuk membawanya kembali.

Untuk menutup

More from Casildo Jabbour

Barang terbaik, penawaran untuk berbelanja

Jika Anda sudah sabar menghitung hari sampai Penjualan Ulang Tahun Nordstrom, maka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *