Tentu saja Donald Trump menginginkan kembang api di atas Gunung Rushmore – Sementara itu di Amerika

Tourists at Mount Rushmore National Memorial on April 23, 2020 in Keystone, South Dakota.
Kesembronoan seperti itu mungkin kelihatan tidak enak di tengah pandemi yang memburuk dengan cepat – dan tidak bijaksana karena jarak sosial tidak diperlukan di acara tersebut. Tetapi liburan yang merayakan kemerdekaan dari Inggris digunakan untuk mendukung narasi palsu Trump bahwa negara tersebut baik-baik saja.
“Kami kembali dengan cara yang sangat kuat … dan saya pikir kami akan sangat baik dengan coronavirus,” Trump kepada Fox Small business pada hari Rabu, sehari setelah spesialis penyakit menular best pemerintahannya, Dr. Anthony Fauci, telah memperingatkan bahwa AS akan segera melihat 100.000 kasus baru for each hari.

Negara bagian Gunung Rushmore, South Dakota, belum pernah terkena virus yang parah seperti halnya bagian lain dari jantung. Tapi itu hanya membutuhkan satu orang yang terinfeksi dalam apa yang diharapkan menjadi kerumunan besar untuk benih wabah baru.

Presiden menyukai pertunjukan besar dan kerumunan yang lebih besar. Pada hari Sabtu, ia akan menjadi tuan rumah festival “Salute to The usa” ​​keduanya di Washington, lengkap dengan pertunjukan kembang api besar lainnya. Tahun lalu, permintaannya akan flypast dan perangkat keras militer yang dimodelkan pada parade Hari Bastille di Prancis menggandakan biaya acara menjadi $ 13 juta. Walikota Washington Muriel Bowser telah meminta warga untuk tinggal di rumah dan menonton acara itu di Television – tetapi godaan akan sangat bagus bagi banyak orang. Sistem kereta bawah tanah kota sudah bersiap untuk kereta yang penuh sesak.

Ini mimpi buruk kesehatan masyarakat. Namun Trump sangat ingin menempatkan dirinya di tengah perayaan, empat bulan lagi dari Hari Pemilihan. Dan butuh lebih dari satu pandemi terburuk dalam seabad untuk menghalanginya.

READ  Hilang, model ini ditemukan di kuburan massal

“Aku tidak sabar untuk membandingkan kemampuan kognitifku dengan kemampuan kognitif pria yang kuhadapi.”

Sekarang kedua pria yang mencalonkan diri untuk kantor Presiden AS itu mempertanyakan akal masing-masing. Setelah berbulan-bulan kampanye Trump menggambarkan mantan Wakil Presiden Joe Biden sebagai “mengantuk” dan tidak koheren, seorang reporter Fox Information minggu ini bertanya kepada Biden apakah ia telah diuji untuk penurunan kognitif. “Yang harus kamu lakukan hanyalah mengawasiku,” jawab Biden, “Dan saya tidak sabar untuk membandingkan kemampuan kognitif saya dengan kemampuan kognitif pria yang saya lawan. “

BoJo dan FDR

Trump bukan satu-satunya pemimpin dunia yang menikmati kehebatan presiden yang tercermin. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang meniru pahlawannya Winston Churchill dengan mencapai 10 Downing Road, adalah sekarang memohon bagian lain dari duo demokratis dinamis Perang Dunia II – Presiden AS Franklin Roosevelt.
Dengan Inggris dalam bahaya memposting angka pengangguran terburuk yang pernah ada, Johnson menjanjikan plan investasi pemerintah yang sangat besar Kesepakatan Baru FDR, yang membuat Amerika kembali bekerja pada 1930-an dan memelihara negara kesejahteraan. Ini perbandingan yang menarik, paling tidak karena keberanian Johnson dalam membandingkan dirinya dengan raksasa Partai Demokrat yang menggunakan kursi roda yang mengalahkan Depresi Hebat dan menghancurkan Nazisme.

Untuk memulai, rencana yang diusulkan Johnson – bernilai 5 miliar pound, atau 6,24 miliar dolar – kecil dibandingkan dengan program pekerjaan umum Roosevelt yang luas. Tapi itu masih berani: Partai Konservatif Johnson tetap berada di bawah bayang-bayang Margaret Thatcher, yang kapitalismenya tak terkendali adalah antitesis dari belanja pemerintah FDR. Dan Johnson belum mengungkapkan apakah dia akan menaikkan pajak untuk membayar investasi infrastrukturnya, seperti yang dilakukan FDR. Godaannya dengan Roosevelt juga mengisyaratkan bahwa terlepas dari gaya populisnya, retorika flamboyan dan dukungan kuat untuk Brexit, Johnson sebenarnya adalah politisi yang lebih konvensional dan moderat daripada Trump – kepada siapa ia sering dibandingkan.

Dalam menyerukan “pendekatan Rooseveltian” di Inggris, Johnson mungkin kurang memikirkan ideologi daripada tentang kepribadian ceria dan ceria FDR, yang menempatkan baja dalam jiwa rekan senegaranya selama 12 tahun kekuasaannya yang luar biasa. Optimisme itu, dilambangkan dengan lagu kampanye Presiden ke-32, “Hari-hari bahagia telah datang kembali, “mungkin hanya apa yang dibutuhkan dunia saat ini.
READ  6-Feet Distance, Masker, Aarogya Setu Application
More from Casildo Jabbour

Rahul Gandhi Membagikan Surat Kongres kepada Zuckerberg

Rahul Gandhi hari ini membagikan surat partai kepada kepala Facebook Mark Zuckerberg....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *