Terduga mata-mata Pakistan mencoba mengganggu badan keamanan AS; ‘ISI Cell’ mendekati keamanan Ibu Negara Jill Biden

Dua pria yang menyamar sebagai agen federal yang memiliki hubungan dengan Intelijen Antar-Layanan Pakistan telah ditangkap oleh jaksa federal di Washington DC. Kedua pria itu, Haider Ali, 35, dan Arian Taherzadeh, 40, akan ditahan tanpa jaminan karena menyamar sebagai agen federal di Washington DC. Salah satunya juga memegang visa dari Pakistan dan Iran, kantor berita ANI melaporkan.

Mereka juga menawarkan apartemen dan hadiah gratis kepada agen Dinas Rahasia AS lainnya, termasuk seorang pejabat yang bekerja di bagian keamanan Ibu Negara AS Jill Biden.

Ali dan Taherzadeh ditangkap pada Rabu setelah pejabat Biro Investigasi Federal (FBI) menggerebek sebuah gedung mewah di Washington. Kedua pria itu menggunakan asosiasi palsu mereka dengan pemerintah AS untuk “mengambil hati diri mereka sendiri dengan anggota penegak hukum federal dan komunitas pertahanan.”

Ali dan Taherzadeh memiliki peralatan, pistol, dan senapan serbu yang digunakan oleh penegak hukum federal AS. Agen federal yang menangkap Ali dan Taherzadeh menemukan keberadaan mereka bulan lalu setelah Inspektur Pos AS menanggapi keluhan ketika pembawa surat Layanan Pos AS diserang di luar gedung apartemen di Washington DC. Kedua pria ini mengidentifikasi diri mereka sebagai anggota tim palsu yang disebut Unit Investigasi Polisi Khusus AS yang mereka klaim sebagai bagian dari Unit Keamanan Dalam Negeri. Mereka mengatakan sedang menyelidiki investigasi rahasia terkait geng dan kerusuhan Capitol Hill 2021.

Penghuni gedung mengatakan kedua pria itu memiliki beberapa apartemen di kompleks apartemen mewah itu. Ali dan Taherzadeh juga mendapatkan akses ke kamera pengintai warga, ponsel dan informasi pribadi lainnya. Keduanya mengatakan properti itu dibayar oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS).

Belakangan, pihak berwenang menemukan bahwa gedung mewah itu menampung karyawan Biro Investigasi Federal (FBI), Dinas Rahasia, dan DHS. Kedua orang ini juga memiliki peralatan pengawasan dan teleskop bertenaga tinggi serta lemari arsip yang berisi informasi tentang semua penghuni gedung mewah. Jaksa percaya kedua pria itu menciptakan perangkat pengawasan.

Asisten Jaksa AS Joshua Rothstein mengatakan Ali mengatakan kepada saksi bahwa dia berafiliasi dengan badan Inter-Services Intelligence (ISI) di Pakistan. Dia memiliki beberapa visa dari Pakistan dan Iran sebelum ditangkap oleh agen federal. Ali telah melakukan perjalanan ke beberapa tujuan di Asia Barat dan mengunjungi Istanbul, Turki dan Doha di Qatar.

Baca semua Berita Baru , berita Baru dan Pembaruan Langsung IPL 2022 di sini.

READ  Panglima Angkatan Darat MM Naravane Mengunjungi Ladakh, Seminggu Setelah Bentrokan Mematikan dengan Tiongkok
More from Casildo Jabbour
Jaishankar akan mewakili India pada pengambilan sumpah Presiden terpilih Iran Raisi | Berita India Terbaru
India akan diwakili oleh Menteri Luar Negeri S Jaishankar pada pelantikan Presiden...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *