Terkunci Di UP Setiap Akhir Pekan Saat Kasus Coronavirus Naik

Terkunci di UP: Ini akan tetap efektif di daerah perkotaan dan pedesaan negara.

New Delhi:

Ketika kasus coronavirus terus melonjak di Uttar Pradesh, pemerintah negara bagian telah memutuskan untuk menerapkan penguncian ketat pada akhir pekan, kata seorang pejabat senior pada hari Minggu.

“Penguncian pada akhir pekan akan dilaksanakan mulai Sabtu dan Minggu mendatang terutama di daerah yang ramai. Pasar dan kantor akan tetap ditutup pada hari-hari ini. Namun, bank-bank akan tetap terbuka,” tambah Sekretaris Utama (Rumah dan Informasi) Awanish Awasthi kepada PTI.

“Ini pada dasarnya dilakukan untuk menghentikan penyebaran infeksi melalui gerakan fisik yang tidak diinginkan. Namun, kegiatan ekonomi tidak akan menderita,” tambahnya.

Penguncian akan tetap efektif di daerah perkotaan dan pedesaan negara.

“Itu (kuncian) akan diberlakukan setidaknya untuk bulan Juli,” kata Awanish Awasthi.

Ini adalah kedua kalinya pemerintah negara bagian akan melakukan penutupan secara menyeluruh sejak Pusat mulai mencabut pembatasan pada Mei. Sebelumnya, negara telah memberlakukan pembatasan tambahan di kantong dan area penahanan, dan menyegel perbatasan dengan Delhi di Ghaziabad dan Noida. Ini telah memberlakukan kuncian 55 jam minggu ini.

Pekan lalu, pada pertemuan dengan Ketua Menteri Delhi, Haryana dan Uttar Pradesh untuk meninjau kembali situasi coronavirus, Menteri Persatuan Amit Shah telah meminta Ketua Menteri Yogi Adityanath untuk fokus pada pengujian. Uttar Pradesh memiliki salah satu tingkat pengujian terendah.

Penghitungan coronavirus di Uttar Pradesh melampaui angka 35.000 setelah negara mencatat lonjakan satu hari tertinggi dari 1.403 kasus pada hari Sabtu, seorang pejabat senior mengatakan.

Negara bagian itu juga melaporkan 24 kematian baru, sehingga jumlahnya bertambah menjadi 913, kata Sekretaris Utama dan Sekretaris Utama (Kesehatan) Amit Mohan Prasad.

READ  Xiaomi sedang mengerjakan pengisian daya nirkabel 80W

Jumlah kasus aktif adalah 11.490, sementara 22.689 orang telah dikeluarkan dari rumah sakit setelah pulih dari infeksi, katanya.

Kasus baru infeksi coronavirus India mencapai rekor tertinggi pada hari Minggu, dengan Kementerian Kesehatan Uni mengatakan 28.637 kasus baru diidentifikasi dalam 24 jam sejak jam 8 pagi pada hari Sabtu. Total sekarang 8.49.553. Ini adalah hari ketiga berturut-turut bahwa COVID-19 kasus di negara ini meningkat lebih dari 26.000. India juga menyaksikan 551 kematian selama periode 24 jam terakhir, dengan total jumlah kematian menjadi 22.674.

Dengan kenaikan yang stabil, jumlah pemulihan mencapai 5.34.621, kata pemerintah hari ini. Lima negara bagian – Maharashtra, Tamil Nadu, Delhi, Karnataka, dan Andhra Pradesh – telah berkontribusi maksimal pada lonjakan satu hari.

Virus corona baru telah menewaskan lebih dari 5.60.000 orang sejak wabah muncul di Cina Desember lalu, menurut kantor berita AFP. Lebih dari 12,5 juta kasus telah terdaftar di 196 negara dan teritori, yang memicu kerusakan ekonomi besar-besaran. Peningkatan terbesar berasal dari Amerika Serikat, Brasil, dan India, menurut laporan harian.

Written By
More from Suede Nazar

Hukum Keamanan Nasional China di Hong Kong memaksa perusahaan teknologi terkemuka seperti Zoom, TikTok, Microsoft, yang lainnya keluar

aplikasi media sosial ditampilkan untuk representasipinterest Langkah ini dilakukan setelah China memberlakukan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *