Teror serangan ibu pisau di Prancis menangis dan dikejutkan oleh tindakan anaknya

BAGUS, KOMPAS.com – Penulis menyerang dengan pisau yang menewaskan tiga orang di gereja Notre-Dame di kota Nice, Perancis akan terluka parah.

meluncurkan Pers terkait (AP) Jumat (30/10/2020), menurut pihak berwenang Prancis, Ibrahim Issaoui (21) Para Teroris yang menewaskan 3 korban di gereja tersebut mengalami luka berat dan dirawat di rumah sakit dalam kondisi yang berpotensi fatal.

Otoritas Prancis menyebut serangan itu sebagai “terorisme Islam” dan jaksa penuntut di Prancis serta di Tunisia, negara asal penyerang, sedang menyelidiki.

Baca juga: Protes anti-Prancis menyebar ke Bangladesh, Pakistan dan Afghanistan

Sementara itu, TV Al Arabiya Seorang warga Arab Saudi yang diwawancarai ibu teroris, Jumat (30/10/2020), mengatakan, wanita tersebut dikejutkan dengan kejadian tersebut.

Dari provinsi Sfax, Tunisia, ibu pelaku pelecehan menangis ketika dia mengatakan dia sangat terkejut ketika mendengar apa yang dilakukan putranya di Prancis.

“Kamu tidak bisa bahasa Prancis, kamu tidak kenal siapa pun di sana, kamu akan tinggal di sana sendirian, kenapa, kenapa kamu pergi ke sana?” wanita itu menanyai putranya melalui telepon sebelum serangan itu.

Baca juga: Tweetnya tentang Islam dan Prancis dihapus di Twitter, Mahathir: tidak adil

Kata saudara teroris itu Al Arabiya bahwa Issaoui memberi tahu keluarganya bahwa dia akan tidur di depan gereja dan mengirimi mereka foto yang menunjukkan dia di katedral, tempat dia melancarkan serangannya.

“Dia tidak memberitahuku apa-apa,” kata saudara laki-laki Issaoui. Sementara itu, menurut tetangga dalam keluarga pelaku, Ibrahim Issaoui adalah mekanik yang melakukan pekerjaan serabutan dan tidak ada tanda-tanda dirinya diradikalisasi.

Jaksa penuntut kontraterorisme Prancis Jean-Fran├žois Ricard mengatakan penulisnya adalah seorang Tunisia yang lahir pada 1999 dan tiba di pulau Lampedusa di Italia, titik pendaratan utama bagi para migran yang menyeberang dengan perahu dari Afrika. du Nord pada 20 September 2020.

READ  Pentagon membentuk satuan tugas untuk menyelidiki penampakan UFO

Baca juga: Mengkritik pernyataan Emmanuel Macron, umat Islam di Semarang menyerukan boikot produk Prancis

Dari sana, Issaoui pergi ke Bari, kota pelabuhan di Italia selatan, pada 9 Oktober. Tidak diketahui kapan dia tiba di kota Nice.

Warga Tunisia yang melarikan diri dari tekanan ekonomi selama epidemi virus korona adalah kontingen migran terbesar yang turun di Italia tahun ini.

Media Italia melaporkan bahwa dari Lampedusa, di mana Issaoui adalah salah satu dari 1.300 migran yang tiba pada 20 September, ia ditempatkan bersama 800 orang lainnya di kapal karantina virus di Puglia.

Menteri Dalam Negeri Italia mengkonfirmasi pada hari Jumat bahwa Issaoui telah diperintahkan untuk meninggalkan Italia pada 9 Oktober.

Baca juga: Dicurigai melakukan pembunuhan di Gereja Prancis: a Tunisia, 21

More from Casildo Jabbour

CEO TikTok untuk berbicara dengan karyawan India setelah pelarangan menjamin keamanan pekerjaan untuk saat ini

Anggota India mengadakan protes anti-Cina di luar Konsulat China di Kanada Dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *