Terrawatch: Bagaimana Balon Suatu Hari Dapat Mendeteksi Gempa Bumi di Tempat-Tempat yang Sulit Dijangkau | Gempa bumi

Terrawatch: Bagaimana Balon Suatu Hari Dapat Mendeteksi Gempa Bumi di Tempat-Tempat yang Sulit Dijangkau |  Gempa bumi

Pada 14 Desember 2021, gempa bumi berkekuatan 7,3 SR melanda Indonesia; pusat gempanya terletak tepat di bawah dasar laut dekat pulau Flores.

Dalam beberapa menit, seismometer di seluruh dunia diguncang oleh gelombang gempa saat mereka berdesir melalui dan di sekitar Bumi.

Dan, untuk pertama kalinya, jaringan balon, 20 km di atas permukaan bumi dan hingga 190 mil dari sumbernya, merasakan dampak gempa melalui gelombang tekanan yang melewati atmosfer.

Dalam kasus gempa bumi Flores, data balon belum secara khusus menambah pengetahuan kita, tetapi para ilmuwan sangat antusias dengan potensi teknik ini untuk mengukur gempa bumi di tempat-tempat yang sulit dijangkau seperti planet Venus, yang permukaannya yang panas dan berawan mengkorosi atmosfer membatasi kemampuan kita untuk mengamati gempa di sana.

Tiga misi ke Venus telah diterima untuk awal 2030-an dan beberapa tim sedang mengerjakan pemantauan seismik balon. “Sejarah ketertarikan kami pada Venus adalah bahwa kami tidak tahu apa-apa tentang interiornya,” kata RaphaĆ«l Garcia, dari Universitas Toulouse, Prancis.

“Kami tidak tahu bagaimana itu dibuat di dalam, dan seismologi di Bumi adalah salah satu alat terbaik untuk mengetahuinya.”

Temuan tersebut dipublikasikan di Surat Penelitian Geofisika.

READ  Sumber air baru ditemukan dalam sampel bulan dari misi China
Written By
More from Faisal Hadi
Laban tidak menindaklanjuti penemuan meteorit di Sumatera Utara, itulah sebabnya: Okason Techno
Belakangan ini penonton pun membuat heboh Meteor Itu menabrak rumah Joshua Hudakalung,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *