Tiada Angin, Tiada Hujan, Vladimir Putin Tiba-Tiba Membuat Marah Persatuan Bangsa-Bangsa di Tengah Pandemi Virus Corona, Ada Apa? Putin: Persetan dengan sanksinya! – Semua halaman

Sosok.ID – Pandemi akibat wabah virus corona masih menjangkiti hampir seluruh dunia.

Bahkan pada tahun 2020, banyak negara mengalami dampak buruk.

Apa yang terjadi di beberapa negara telah memperburuk situasi yang dimulai dengan wabah pandemi virus.

Krisis yang dialami beberapa negara telah menjadikan pemimpin Rusia, Vladimir Poutine gila.

Baca juga: Anak laki-laki berusia 5 tahun melapor kepada bibinya bahwa ayah dan ibunya yang tertidur tidak bangun sampai tubuh mereka menghitam, orang tua mereka ternyata sudah meninggal 3 hari sebelumnya

Belum lama ini, Putin terang-terangan marah.

Kemarahan Putin, kata dia, bukannya tidak berdasar, melainkan karena banyaknya sanksi yang harus dipatuhi negara.

Putin juga meminta Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk bertindak.

Memang, apa yang dialami banyak negara tidak bisa berbuat banyak ketika dilanda wabah Covid-19.

Baca juga: Prihatin Setan dengan sanksi PBB, Rusia bisa menyelesaikan masalahnya sendiri

Minimnya respon dari banyak negara menurut orang nomor satu di Rusia ini disebabkan masih belum terpenuhinya sanksi PBB.

Melihat apa yang terjadi, Putin geram dan mengatakan dunia internasional harus realistis dan humanis.

“Kami mendesak, khususnya Perserikatan Bangsa-Bangsa, untuk mencabut semua pembatasan di bidang ekonomi dan kemanusiaan, setidaknya untuk sementara, karena alasan kemanusiaan,” kata Putin pada pertemuan Klub Diskusi Valdai yang berlangsung praktis pada Kamis. .

“Tapi saya sama sekali tidak ingin membahas sanksi terhadap Rusia, persetan dengan itu. Kami akan mengatasinya,” katanya. TASS.

Baca juga: Dua pembom nuklir Tu-95 Bear Rusia memasuki Alaska, AS menyebarkan jet tempur siluman F-22 Raptor

Selain itu, banyak negara yang masih menderita pandemi virus corona namun tidak membutuhkan bantuan dari luar.

READ  Skandal Penyelundupan Emas Kerala Akan Dibuktikan Oleh Badan Investigasi Nasional

Namun menurut Putin, yang paling dibutuhkannya adalah pencabutan sanksi, setidaknya dalam hal penyediaan obat, sumber kredit, peralatan, dan pertukaran teknologi.

Apa yang dia lakukan Putin dinilai lebih tepat untuk aksi kemanusiaan di tengah pandemi wabah virus corona.

Tekanan yang diberikan Putin pada PBB adalah karena dia muak dengan apa yang sedang terjadi.

Baca juga: Kamera CCTV menangkap detik-detik menakutkan ketika dua anak laki-laki jatuh di eskalator, dimulai dengan mendorong kereta dorong dan berguling tiga kali.

“Ini murni masalah kemanusiaan. Tapi tetap saja, mereka tidak mencabut sanksi apa pun, bersembunyi di balik pertimbangan yang tidak ada hubungannya dengan komponen kemanusiaan, meski pada saat yang sama semua orang membicarakan humanisme, ”kata Putin.

“Jadi kami harus lebih jujur ​​satu sama lain dan menyingkirkan semua standar ganda ini,” tambahnya.

Rusia sendiri, kata Putin, meskipun ada lonjakan kasus virus korona, melihat tidak perlu kembali ke rezim yang rusak, alias lockdown.

Baca juga: Turki berhasil menguji sistem pertahanan udara S-400 Rusia, Amerika waspada

“Secara umum, situasi saat ini adalah tidak ada alasan untuk kembali, setidaknya di negara kita, ke metode pembatasan seperti musim semi lalu. Misalnya, ketika kita membuat orang cuti berbayar dan menutup seluruh bisnis. Tidak perlu seperti itu, ”katanya.

Menurut Putin, sistem kesehatan Rusia berfungsi cukup efisien. “Dan sekarang kami memiliki tempat tidur rumah sakit, obat-obatan, protokol perawatan,” katanya.

“Tenaga medis kami sudah mengerti dan tahu apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukannya. Jadi sekarang kami yakin bisa memperbaiki masalah ini,” ujarnya. Presiden Rusia.

(*)


More from Casildo Jabbour

Sonia Gandhi, Rahul Disebut Ghulam Nabi Azad, Diincar Saat Bertemu, Ucapkan Sumber

Sonia Gandhi akan tetap menjadi presiden sementara sampai sesi AICC. New Delhi:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *