Tim dan atlet terbaik dunia merusak peluang India di Olimpiade Tokyo

Paruh pertama Minggu 1 kompetisi Olimpiade Tokyo akan segera berakhir. Periode yang sama ini menjanjikan untuk menjadi periode yang menarik bagi para penggemar India karena berbagai medali dan beberapa pertandingan penting dikumpulkan selama empat hari ini. Tetapi para penggemar menyebutnya mengecewakan untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi sejauh ini.

Namun, ketika hasilnya diambil lebih mendalam untuk memahami apa yang salah, tampaknya ada sebuah pola. Dalam berbagai cabang olahraga, India harus menghadapi beberapa lawan terberat di cabang olahraganya masing-masing, beberapa di antaranya belum pernah dihadapi sebelumnya.

Pertanyaannya apakah kita bisa berbangga dengan hasil yang sudah terjadi meskipun hasil yang didapat malah sebaliknya.

Dimulai dengan hoki, tim putri India dikalahkan oleh juara dunia saat ini dan juara Eropa Belanda di pertandingan pertama mereka. Hasilnya adalah 5-1 di akhir, tetapi permainan berbalik menjelang akhir babak ketiga. Para wanita India bermain imbang untuk mendapatkan unggulan di sebagian besar pertandingan. Salah satu pelajaran utama dari permainan ini adalah mempertahankan level hoki ini selama 60 menit.

Pertandingan kedua mereka melawan Jerman, yang merupakan tim peringkat kedua terbaik di dunia. Tentu saja, pelajaran dari game pertama sepertinya sudah dipraktikkan. Meski sempat tumbang di penghujung babak pertama, tim tersebut menyamakan kedudukan dengan Jerman di sisa pertandingan.

Beberapa peluang tercipta namun tidak dikonversi menjadi gol. Namun setelah menghadapi dua tim teratas dunia dalam dua pertandingan pertama mereka, tim yang bahkan belum pernah mereka hadapi dalam tiga tahun terakhir, hasilnya memuaskan.

Tim putra juga menghadapi petenis nomor 2 dunia Australia dalam pertandingan grup kedua mereka, setelah sebelumnya mengalahkan Selandia Baru di pertandingan pembuka mereka. Tim menyerah pada salah satu kekalahan terburuk mereka melawan mantan juara dunia.

READ  Bagaimana tim akan lolos ke turnamen kualifikasi Piala Asia 2021 mendatang? - Lolos ke FIBA ​​​​Asia Cup 2021

Kecepatan dan keterampilan pemain Australia itu terlalu sulit untuk ditandingi. Perbedaan dalam kualitas dan taktik terlihat jelas. Berbeda dengan wanita, lawan bukanlah hal baru bagi tim pria. Mereka sudah sering saling berhadapan, pertemuan terakhir adalah di liga hoki profesional FIH tahun lalu.

Pemanah India Deepika Kumari (Sumber: Getty)

Dalam panahan, kualifikasi putaran menentukan bagaimana pengundian akan dilakukan untuk nomor individu dan tim. Tim putra dan campuran diundi untuk memperebutkan unggulan dan mendominasi kekuatan Korea Selatan menjelang semifinal. Orang Korea adalah kelas yang terpisah dari semua pemanah lain di dunia.

Hal ini juga terlihat pada skor kualifikasi mereka; bahkan dalam acara individu ternyata serupa untuk orang India. Deepika menghadapi pemanah nomor satu Korea di perempat final. Kedua belah pihak, yang sejauh ini sudah tampil luar biasa, berhasil mencapai perempat final sebelum kalah dari Korea. Tur individu akan mengikuti.

Seperti orang Korea dalam memanah, orang Cina dianggap tidak terkalahkan dalam tenis meja. Pendayung India Sharath Kamal dibawa melawan juara bertahan Olimpiade dan juara dunia tiga kali berturut-turut Ma Long di babak ketiga. Keduanya sudah bertemu 4 kali, yang terbaru adalah pada tahun 2019.

Sebelum itu, pertemuan terakhir mereka adalah pada tahun 2012. Ma Long selalu menjadi lawan yang sangat sulit, tetapi apa yang berhasil dilakukan Sharath sungguh luar biasa. Sharath mengambil satu pertandingan dari pemain China dan nyaris mendekati yang lain di pertandingan berikutnya.

Namun setelah kalah dalam pertandingan itu, ia kehilangan momentum sebelum akhirnya kebobolan dalam pertandingan tersebut. Apa yang menjadi urusan sepihak jauh dari menjadi satu pada akhirnya, meskipun skor menunjukkan sebaliknya.

READ  Kiki Amalia menyesal menikah dengan Markus Horison, alasannya terungkap

Pendayung India Sharath Kamal (Sumber: Getty)

Selain Sharath, Manika Batra memiliki perjalanan karir terbaiknya. Dia mengalahkan lawan populer Ukraina Margaryta Pesotska di babak kedua, yang menduduki peringkat ke-20. Setelah melewati rintangan yang sulit ini, Manika menghadapi lawan yang lebih tangguh dari Austria, unggulan 10, Sofia Polcanova di babak ketiga.

Game ini terbukti terlalu sulit bagi Manika, tapi dia sudah melebihi semua ekspektasi pra-pertandingan saat itu. Pendayung keempat India Suthirtha Mukharjee juga melakukan debut yang mengesankan di Olimpiade. Dia telah mengalahkan lawan dengan peringkat yang jauh lebih tinggi di babak pertama sebelum menyerah di babak berikutnya.

Di cabang olahraga lain seperti tenis, anggar, dan bulu tangkis, keberuntungan lemparan juga tidak berpihak pada orang India. Sumit Nagal di tenis, setelah mengalahkan peraih medali emas Asian Games, Denis Istomin harus menghadapi petenis nomor 2 dunia Daniel Medvedev. Dia melakukan upaya yang layak, tetapi kesenjangan levelnya lebar.

Bhavani Devi telah membuat awal yang cemerlang tidak hanya untuk dirinya sendiri tetapi juga untuk India dalam anggar. Dia membuat sejarah dengan mengalahkan petenis Tunisia dengan peringkat terendah untuk memberi India kemenangan anggar pertamanya di Olimpiade. Di babak berikutnya, dia harus menghadapi peringkat 3 dunia dan peraih medali perunggu. Tapi dia masih berjuang sangat keras.

Bahkan Satvik dan Chirag di ganda putra bulu tangkis memiliki undian yang sangat sulit, berkumpul kembali dengan nomor 1 dan 3. Mereka memiliki awal yang luar biasa dengan mengalahkan pasangan nomor 3 dunia dari China Taipei. Pasangan ini kalah dari pasangan nomor 1 dunia dari Indonesia dalam pertandingan back-to-back, membuktikan perbedaan untuk kualifikasi mereka.

READ  Pengurus Partai Demokrat Jane Shalimar dikabarkan hilang

India menghadapi unggulan dan pemain peringkat teratas di cabang olahraga masing-masing, banyak di antaranya belum pernah dihadapi di luar ajang elit seperti Olimpiade. Kerugian ini datang melawan lawan yang sangat berharga, di mana kemenangan tidak diharapkan secara realistis. Beberapa hari terakhir ini, pertemuan-pertemuan ini telah menunjukkan kepada kita bagaimana kita lakukan melawan yang terbaik di dunia.

Ada kesenjangan yang jelas dalam kualitas permainan kami.Satu hal yang jelas, kami perlu memainkan lawan-lawan ini lebih sering di masa depan untuk mencoba mempersempit kesenjangan itu.

Tim hoki putri, misalnya, perlu bermain lebih banyak melawan Jerman dan Belanda di luar Olimpiade dan tidak hanya setiap 4 tahun sekali. Either way, masih ada banyak hal positif yang bisa diambil bahkan dalam kekalahan itu dan permainan yang mengarah pada kekalahan itu.

More from Benincasa Samara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *