Tim kepemimpinan baru Knicks mendapat kursus kilat di ‘Spurs Way’

Ime Udoka

Jika pencarian pembinaan yang diperluas ini, presiden Knicks Leon Rose dan William Wesley telah memulai masih mengarah ke Tom Thibodeau yang disewa, sisa wawancara tidak akan membuang waktu Zoom.

Setidaknya Rose dan Wesley, yang belum pernah bekerja untuk tim NBA, mendapat kursus kilat di “The Spurs Way.”

Rose menyebut pencarian yang sedang berlangsung yang bisa berakhir minggu depan “pendidikan.”

Bagian dari strategi Rose untuk mewawancarai 11 kandidat – termasuk lima tanpa pengalaman kepala-pelatihan – adalah mendengarkan filosofi organisasi lain, menurut sumber NBA.

Dua dari mereka yang tidak memiliki pengalaman pelatihan kepala adalah asisten Ime Udoka dan Will Hardy – keduanya memiliki budaya sempurna San Antonio yang tertanam di dalamnya.

Untuk tingkat yang lebih rendah, begitu juga Mike Miller, pelatih sementara Knicks yang menghabiskan dua musim sebagai asisten Austin Spurs di G-League dan merupakan wawancara pertama Rose.

Udoka bermain tiga musim bersama Spurs sebagai rekan setim Tim Duncan, Tony Parker dan Manu Ginobili. Udoka kemudian melatih mereka sebagai asisten Gregg Popovich selama tujuh musim dan juga membantu menumbuhkan Kawhi Leonard dan Danny Green. Udoka, 42, bergabung dengan Sixers sebelum musim ini.

“Dia berasimilasi dengan filosofi Pop,” kata seorang eksekutif NBA yang dekat dengan Udoka kepada The Publish. “Udoka adalah orang yang sangat bersemangat, teliti, keras pada dirinya sendiri. Dia seorang perfeksionis. “

Udoka, yang mengawasi pertahanan Sixers, bergabung dengan lulusan Spurs lainnya di Brett Brown di Philly.

Torrel Harris, agen untuk dan ayah dari penyerang Sixers, Tobias Harris, sangat terkesan dengan Udoka, mantan Knick. Jika pekerjaan Bulls dibuka secara resmi, Udoka diharapkan menjadi pelopor, terutama karena mantan eksekutif Sixers Marc Eversley baru saja bergabung dengan Chicago.

READ  15 Kontroversi dan Ejekan Trump dalam Debat Presiden, Melawan Emosi (II)

“Dia pria yang hebat, pelatih yang baik,” kata Harris kepada The Post. “Dia akan menjadi pelatih hebat bagi Knicks. Semua pemain mencintainya. Dia mendapatkan rasa hormat para pemain. The Knicks pasti harus mempekerjakannya. “

Jadi mengapa Udoka meninggalkan sisi Popovich? Beberapa orang dalam menyimpulkan bahwa Udoka menyadari bahwa dia bukanlah penerus Popovich – bahwa Becky Hammon, Tim Duncan atau bahkan Hardy memegang jalur dalam. Popovich berusia 71 tahun.

  Ime Udoka
Ime UdokaNBAE by way of Getty Illustrations or photos

“Tantangan yang berbeda selalu menyenangkan bagi saya,” kata Udoka sebelum musim. “Ketika Anda melakukan sesuatu – Anda tahu saya menghabiskan tujuh tahun sebagai pelatih [in San Antonio]. Melihat hal-hal baru, bersama pemain baru, dan memantulkan ide dari pelatih dan filosofi baru adalah cara untuk tumbuh dan melihat sesuatu dari perspektif yang berbeda. “

Hardy, 31, masih di tempat di San Antonio setelah bersama organisasi selama 10 tahun, dimulai sebagai magang berusia 21 tahun. Dia dipromosikan ke depan bangku hanya musim ini tetapi telah menjadi asisten selama empat tahun setelah menjabat sebagai koordinator video.

“Ini bukan hanya Pop dan [GM] R.C. [Buford], yang luar biasa, tetapi saya memiliki pelatih yang pernah bekerja dan bekerja sama dengan saya [and] daftarnya gila, “kata Hardy dalam sebuah wawancara dengan The Athletic sebelum musim. “Ini Mike Budenholzer. Itu adalah Brett Brown, Jacque Vaughn, Don Newman, Chip [Engelland] dan Chad [Forcier]. Saya [Udoka] dan Ettore Messina, James Borrego, Becky [Hammon], Jim Boylen. Maksudku, ada enam pelatih kepala di sana. ”

Jadi apa yang dipelajari Rose dan Wesley tentang Spurs melalui wawancara ini?

READ  Amit Sadh tidak COVID-19 positif Abhishek Bachchan turut membintangi

Kirim pertanyaan Knicks Anda untuk dijawab dalam kantong surat yang akan datang

Salah satu pelatih NBA mengatakan beberapa di antaranya sederhana tetapi sulit diduplikasi.

“Cara Spurs adalah jumlah yang lebih besar daripada bagian-bagian particular person,” kata pelatih itu. “Itu tidak pernah tentang Tim Duncan atau Tony atau Manu. Pop diizinkan untuk melatih mereka tanpa agenda pribadi karena para pemain membeli sebuah sistem. ”

Salah satu agen mengatakan “The Spurs Way” tidak palsu, meskipun rekor playoff 22 tahun mereka yang mengejutkan diperkirakan akan crash di tengah restart Orlando saat mereka masuk dengan rekor 27-36.

“Itu ada,” kata agen itu. “Dalam hal pengembangan pemain, mereka telah melakukan yang luar biasa. Budaya di sana luar biasa. Ketika datang untuk menempatkan pemain muda di NBA, sebagai agen, Anda menargetkan dua waralaba – San Antonio dan Miami. “

Satu sumber pelatihan menambahkan, “Sistemnya nyata. Jika Aula Famer membeli, hal-hal besar terjadi. Mereka semua tentang menang, ala Monthly bill Russell. Sistem terbaik dan pelatih terbaik bisa mendapatkan lebih banyak kemenangan dari kelompok pemain yang sama daripada sistem yang dicurigai secara strategis atau pelatih yang lebih rendah. ”

Kelas Spurs ditunda.

Mike Woodson, yang sedang dipertimbangkan untuk ditambahkan sebagai asisten puncak, melakukan wawancara keduanya pada hari Jumat. The Submit melaporkan David Fizdale menginginkan Woodson sebagai staf pada 2018 tetapi manajemen menganggapnya sebagai ide yang buruk.

More from Casildo Jabbour

Saham Asia naik karena blue chips China mencapai puncak lima tahun

Reuters Saham Asia mencapai puncak empat bulan pada hari Senin karena investor...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *