Tren anggur karena larangan TikTok mengkhawatirkan pengguna AS; Festival dimulai

Vine trends as TikTok ban worries US users; Meme fest kicks off

Vine, TikTokIndonesia

Beberapa jam setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa ia akan melarang aplikasi video populer TikTok milik Cina untuk beroperasi di negara itu, orang-orang mengamuk di media sosial dengan permintaan mereka untuk memungkinkan layanan platform hosting video jejaring sosial bentuk-pendek Amerika.

Berbicara kepada wartawan di Air Force One pada hari Jumat, Trump mengatakan, “Sejauh menyangkut TikTok, kami melarang mereka dari AS.”

Trump mengatakan ia dapat menggunakan kekuatan ekonomi darurat atau perintah eksekutif pada hari Sabtu untuk secara resmi melarang perusahaan dari AS, demikian laporan situs web The Hill.

“Ya, saya punya wewenang itu. Saya bisa melakukannya dengan perintah eksekutif atau itu,” kata Presiden, sambil memberi tanda bahwa dia tidak mendukung membiarkan perusahaan Amerika mengakuisisi TikTok.

Larangan TikTok mengaduk meme fest

Vine, TikTok

Indonesia

Pernyataan Trump tentang pelarangan TikTok memicu pesta meme di media sosial di mana pengguna online berharap pihak berwenang mengembalikan Vine sebagai pengganti aplikasi berbagi video Tiongkok.

Berbagi video The Undertaker dari WWE yang bangkit dari kuburnya, seorang pengguna Twitter berkomentar, “Vine keluar dari kubur untuk menyelamatkan tahun 2020 ketika Tiktok dilarang.”

Mengutip pengaruh negatif terhadap anak-anak oleh TikTok, pengguna Twitter lain mengatakan, “TikTok adalah gabungan dari orang dewasa yang melakukan tarian aneh, predator seksual, & sepatu bot. Bawa kembali kejeniusan yang tidak bermasalah dan komedi yaitu Vine.”

Diikuti oleh uesr Twitter lain yang mengatakan, “sekarang tiktok sudah hilang .. bawa kembali anggur” dan sisanya dari pengguna beresonansi dengan perasaan bersama.

Microsoft mengincar membeli operasi TikTok AS

Sementara itu, pengumuman Trump datang beberapa jam setelah laporan bahwa Microsoft sedang dalam pembicaraan untuk membeli TikTok dari perusahaan yang berbasis di Beijing, ByteDance.

Laporan itu muncul sekitar waktu yang sama ketika outlet berita melaporkan bahwa Trump sedang mempertimbangkan menandatangani perintah eksekutif yang memerlukan ByteDance untuk melepaskan bagian Amerika dari TikTok karena kekhawatiran bahwa perusahaan tersebut mungkin memberikan data sensitif AS yang dikumpulkan melalui aplikasi ke Partai Komunis Tiongkok (PKT) ), kata situs web berita The Hill.

Donald Trump

Reuters

Pejabat administrasi Trump selama berminggu-minggu melayang mengambil tindakan terhadap TikTok karena hubungannya dengan Cina.

Sekretaris Negara Mike Pompeo membuat komentar serupa awal bulan ini, mengumumkan bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan untuk melarang aplikasi Cina, termasuk TikTok, karena masalah keamanan nasional.

Pengumuman Presiden AS juga datang hampir sebulan setelah India pada 29 Juni melarang 59 aplikasi Cina, termasuk TikTok, karena masalah keamanan nasional.

Pompeo menyambut langkah India, mengatakan kebijakan “aplikasi bersih” akan mempromosikan keamanan nasional New Delhi terhadap mata-mata PKC di negara itu.

“Kami menyambut larangan India pada aplikasi seluler tertentu yang dapat berfungsi sebagai pelengkap dari negara bagian pengawasan PKC. Pendekatan ‘aplikasi bersih’ India akan meningkatkan kedaulatan India, juga akan meningkatkan integritas dan keamanan nasional India seperti yang telah dinyatakan oleh pemerintah India,” katanya. kata.

(Dengan Input IANS)

READ  Memahami manfaat dan efek samping vaksin polio
Written By
More from Suede Nazar

Seorang pria dan ponselnya di Kanada menyelamatkan sekelompok orang Afrika yang terjebak di China karena virus corona

Johannesburg (CNN) – Bahkan untuk tahun 2020, dengan pandemi global sekali dalam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *