Trump mengatakan dia akan mengakhiri ‘pelanggaran hukum’ dari penggulingan patung

Trump mengatakan dia akan mengakhiri 'pelanggaran hukum' dari penggulingan patung

Presiden Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa “pelanggaran hukum telah diizinkan untuk menang” setelah patung-patung digulingkan di seluruh negeri – tetapi dia tidak akan membiarkan itu terjadi lagi, merujuk pada perintah eksekutif yang dia tandatangani yang menjatuhkan hukuman penjara untuk vandalisme semacam itu.

“Pelanggaran hukum telah diizinkan untuk menang. Kami tidak akan membiarkan itu menang lagi, “katanya dalam video satu menit yang dirilis di akun Twitter-nya.

Video clip itu memperlihatkan gambar-gambar patung yang ditarik dari alas mereka dan yang lainnya dirusak oleh cat dan grafiti sebagai bagian dari protes nasional atas kematian George Floyd di tangan petugas kepolisian Minneapolis.

“Ini dimulai dengan patung Konfederasi tetapi kemudian pergi ke George Washington, Thomas Jefferson, Abraham Lincoln – pergi ke orang-orang yang abolisionis, orang-orang yang ingin menghentikan perbudakan,” kata Trump. “Itu pergi ke apa pun karena terus terang itu tidak masalah bagi mereka anarkis, agitator, penjarah, dan orang-orang tidak bahagia.”

Berbicara untuk “mayoritas yang diam,” Trump mengatakan dia tidak akan membiarkan patung-patung itu dihapus.

“Saya menandatangani perintah eksekutif, hanya beberapa hari yang lalu dan sejak itu sangat tenang, mereka masuk penjara selama 10 tahun jika mereka melukai monumen atau patung kami,” katanya.

Presiden mengatakan dia menandatangani perintah eksekutif Jumat lalu yang memberi wewenang kepada jaksa agung untuk menuntut siapa pun yang “menghancurkan, merusak, merusak, atau menodai monumen, peringatan, atau patung di Amerika Serikat atau merusak properti pemerintah.”

Perintah itu juga meluas ke “properti religius,” menentukan patung Yesus dan “tokoh agama atau karya seni religius lainnya.”

Dia mengatakan merusak patung atau monumen bisa dihukum dengan hukuman penjara 10 tahun.

READ  Louis DeJoy mengatakan Layanan Pos 'sepenuhnya mampu' mengirimkan surat pemilihan negara tepat waktu

More from Casildo Jabbour

Zaha, bintang Liga Premier, mengalami pelecehan ras di media sosial

Bintang Crystal Palace dan Pantai Gading menulis di Twitter, “Bangun sampai hari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *