Trump mengubah kalimat Roger Stone: Pembaruan langsung

Trump mengubah kalimat Roger Stone: Pembaruan langsung
Perwakilan Adam Schiff (D-CA) berbicara pada konferensi pers di Capitol Hill pada 30 Juni, di Washington, DC. Gambar Tasos Katopodis / Getty

Dua anggota parlemen di kedua ujung spektrum politik adalah di antara yang pertama mempertimbangkan berita bahwa Roger Stone, mantan penasihat politik, dijatuhi hukuman penjara oleh Presiden Trump malam ini.

Perwakilan Adam Schiff, seorang Demokrat dari California dan ketua Komite Tetap Permanen Dewan Intelijen, menyebut keputusan Trump untuk mengubah hukuman Stone “yang paling ofensif terhadap aturan hukum dan prinsip-prinsip keadilan.”

Schiff, yang merupakan pendukung Demokrat selama proses impeachment Trump, mengatakan Trump “telah terlibat dalam tindakan yang tak terhitung jumlahnya yang mementingkan diri sendiri dan merusak demokrasi kita saat menjabat, tetapi mengubah kalimat Roger Stone, seorang kroni yang berbohong dan menghalangi kita investigasi untuk melindungi Trump sendiri, “menurut sebuah pernyataan yang dirilis Jumat sore, tak lama setelah keputusan Presiden.

“Stone berulang kali berbohong kepada Komite Intelijen House di bawah sumpah dan mengancam seorang saksi, semuanya untuk menutupi upaya Presiden Trump dan kampanyenya untuk secara diam-diam berkomunikasi dengan Wikileaks dan mengeksploitasi rilis email yang diretas Rusia yang menargetkan lawannya. Stone tahu bahwa mengatakan yang sebenarnya tentang interaksinya dengan pejabat kampanye senior dan Trump sendiri akan mengekspos keinginan presiden untuk mendapatkan bantuan asing. Jadi dia berbohong, “kata Schiff.

Stone, 67, seharusnya melapor ke kamp penjara federal di Georgia pada hari Selasa. Dia telah memohon bantuan dari Presiden selama beberapa minggu terakhir, menyebut penyerahan dirinya sebagai hukuman mati karena coronavirus di dalam sistem penjara federal.

Ohio Rep. Jim Jordan, seorang Republikan yang berjuang atas nama Trump selama pemakzulannya, mendukung keputusan Presiden.

“Seperti setiap presiden, Presiden Trump memiliki hak konstitusional untuk mengubah hukuman di mana dia yakin itu melayani kepentingan keadilan dan keadilan,” katanya. tweeted.

READ  Anushka Sharma Dan Virat Kohli Sedang Berharap. Ini Adalah Tanggal Jatuh Tempo

Written By
More from Suede Nazar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *