Trump menyangkal dia tahu tentang karunia Rusia-Taliban pada pasukan AS

Trump menyangkal dia tahu tentang karunia Rusia-Taliban pada pasukan AS

Presiden Trump pada hari Minggu dengan tegas membantah bahwa dia dan Wakil Presiden Mike Pence telah diberi pengarahan tentang hadiah Rusia yang diduga membayar Taliban untuk membunuh pasukan AS di Afghanistan, mendukung sebelumnya Gedung Putih mengklaim bahwa keduanya tidak menyadari.

“Tidak ada yang memberi pengarahan atau memberi tahu saya, @VPPence, atau Kepala Staf @MarkMeadows tentang apa yang disebut serangan terhadap pasukan kami di Afghanistan oleh Rusia, seperti yang dilaporkan melalui sumber onymous anonim oleh Berita Palsu @nytimes. Semua orang menyangkalnya & tidak ada banyak serangan pada kami, ” Trump diposting di Twitter.

“Tidak ada yang lebih keras di Rusia daripada Administrasi Trump. Dengan Corrupt Joe Biden & Obama, Rusia memiliki hari lapangan, mengambil alih bagian-bagian penting Ukraina – Di mana Hunter ?, ”lanjutnya. “Mungkin hanya Times palsu lain yang berhasil, seperti halnya tipuan Rusia yang gagal. Siapa ‘sumber’ mereka? “

Dia meminta surat kabar untuk mengungkapkan sumbernya, tetapi menambahkan bahwa “‘orang ini’ mungkin bahkan tidak ada!”

The New York Times melaporkan tentang karunia pada hari Jumat dan mengklaim presiden dibuat sadar tentang situasi dan dibahas pada akhir Maret oleh Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih.

Laporan itu mengatakan beberapa opsi ditimbang – termasuk sanksi dan pengaduan yang akan dilakukan melalui saluran diplomatik – tetapi Gedung Putih belum mengotorisasi tanggapan apa pun. Sekretaris pers Gedung Putih Kayleigh McEnany dan Direktur Intelijen Nasional John Ratcliffe merilis pernyataan pada hari Sabtu yang mengatakan bahwa Trump dan Pence belum diberi pengarahan.

Pernyataan McEnany mengomentari “ketidaktepatan kisah The New York Times dengan keliru menunjukkan bahwa Presiden Trump diberi pengarahan tentang hal ini.”

READ  Bintang TV Shruti Seth mengenang hari-hari kehamilan

Trump, dalam tweet ketiga, mengkritik bagaimana Joe Biden dan pemerintahan Obama menangani hubungan Rusia.

“Lucu melihat Corrupt Joe Biden membaca pernyataan tentang Rusia, yang jelas ditulis oleh penangannya. Rusia makan siangnya dan Obama selama masa jabatan mereka, sangat buruk sehingga Obama ingin mereka keluar dari G-8. A.S. lemah dalam segala hal, terutama Rusia !, ”katanya dalam posting.

Biden, calon calon presiden dari Partai Demokrat, mengecam Trump pada hari Sabtu karena gagal melindungi pasukan Amerika.

“Seluruh kepresidenannya telah menjadi hadiah bagi Putin, tetapi ini di luar batas,” kata mantan wakil presiden itu di balai kota virtual, merujuk pada pemimpin Rusia Vladimir Putin. “Ini adalah pengkhianatan terhadap tugas paling suci yang kita tanggung sebagai bangsa, untuk melindungi dan memperlengkapi pasukan kita ketika kita mengirim mereka ke jalan yang berbahaya.”

Mantan Presiden Barack Obama dan anggota lain dari Kelompok 8 negara industri menggulingkan Rusia dari asosiasi pada tahun 2014 setelah aneksasi ilegal Crimea oleh Putin.

Trump, yang menjadi tuan rumah pertemuan G-7 tahun ini, telah mengusulkan mengundang Rusia ke pertemuan yang diharapkan pada bulan September.

Written By
More from Suede Nazar

PM Narendra Modi Akan Mengatasi Bangsa pada jam 4 sore hari ini

Center hari ini mengumumkan keputusannya untuk memblokir 59 aplikasi seluler milik China...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *