Twitter Menghentikan Program Verifikasi Akun Lencana Birunya Lagi

Twitter menghentikan program verifikasi akunnya lagi, dengan mengatakan itu bertujuan untuk meningkatkan aplikasi dan proses peninjauan untuk memberi pengguna lencana biru yang sulit dipahami.

Pengumuman itu muncul setelah Twitter mengakui bulan lalu bahwa mereka secara permanen menangguhkan “sejumlah kecil” akun palsu yang salah diverifikasi setelah meluncurkan kembali program verifikasi publiknya.

“Kami telah menghentikan sementara penyebaran akses untuk meminta verifikasi sehingga kami dapat melakukan perbaikan pada aplikasi dan proses peninjauan,” kata perusahaan itu dalam tweet Jumat malam.

“Bagi mereka yang telah menunggu, kami tahu itu bisa mengecewakan. Kami ingin memperbaikinya dan menghargai kesabaran Anda,” tambah platform microblogging tersebut.

Bulan lalu, Twitter mengatakan pihaknya secara keliru menyetujui permintaan untuk memverifikasi sejumlah kecil akun tidak autentik (palsu).

“Kami sekarang telah secara permanen menangguhkan akun yang dipermasalahkan dan menghapus lencana terverifikasi mereka, sebagai bagian dari manipulasi platform dan kebijakan spam kami,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Twitter meluncurkan kembali proses permintaan verifikasi baru pada bulan Mei, dimulai dengan enam kategori, dan sedang meninjau permintaan publik di seluruh dunia untuk membantu pengguna mendapatkan lencana biru di platform microblogging.

Dibanjiri aplikasi, Twitter kemudian menunda program verifikasi lencana birunya dalam waktu seminggu setelah peluncuran, dengan mengatakan bahwa pihaknya sekarang mencatat permintaan verifikasi yang diterimanya.

Twitter sebelumnya menangguhkan verifikasi pada 2017, sebelum meluncurkannya kembali tahun ini.

Perusahaan meluncurkan kembali program audit dengan enam kategori: pemerintah; perusahaan, merek dan organisasi; kantor berita dan jurnalis; hiburan; Olahraga dan permainan; dan aktivis, penyelenggara dan orang-orang berpengaruh lainnya.

Twitter mengatakan akan memperkenalkan lebih banyak kategori akhir tahun ini, seperti yang ditujukan untuk ilmuwan, akademisi, dan pemimpin agama.

READ  Semua yang perlu Anda ketahui

–IANS

pada /

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya secara otomatis dihasilkan dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang budiman,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya memperkuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan di masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami tetap berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar mutakhir tentang masalah terkini yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda agar kami dapat terus menyediakan konten yang lebih berkualitas untuk Anda. Model berlangganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak langganan ke konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan untuk Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor digital

Written By
More from Kaden Iqbal
Konsol game PS 5 diluncurkan pada hari pertama
Konsol Game PS Gambar 5. Foto Spesial Konsol PS 5 telah diperkenalkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *