UEA akan Menawarkan Kewarganegaraan kepada Beberapa Ekspatriat di Pindah Langka ke Teluk | Berita Uni Emirat Arab

Investor dan profesional, termasuk ilmuwan, dokter dan penulis, akan memenuhi syarat untuk naturalisasi.

Uni Emirat Arab (UEA) telah mengumumkan bahwa mereka membuka jalan bagi kewarganegaraan bagi beberapa orang asing, tetapi tidak diketahui apakah pemegang paspor baru akan mendapat manfaat dari sistem perlindungan sosial.

Penguasa Dubai dan Perdana Menteri Uni Emirat Arab, Sheikh Mohammed bin Rashed Al Maktoum, mengatakan pada hari Sabtu bahwa “investor, talenta dan profesional spesialis, termasuk ilmuwan, dokter, insinyur, seniman, penulis, dan keluarga mereka” akan memenuhi syarat untuk naturalisasi di bawah amandemen baru Undang-Undang Kewarganegaraan.

“Kabinet UEA, pengadilan lokal, dan dewan eksekutif UEA akan mencalonkan mereka yang memenuhi syarat untuk kewarganegaraan menurut kriteria yang jelas yang ditentukan untuk setiap kategori,” katanya. “Undang-undang mengizinkan penerima paspor UEA untuk mempertahankan kewarganegaraan mereka saat ini.”

Pemerintah UEA mengatakan amandemen tersebut “bertujuan untuk menghargai bakat dan keterampilan yang ada di UEA dan untuk menarik pikiran yang lebih cerah ke komunitas UEA.”

Warga negara adalah minoritas kecil dari sembilan juta penduduk UEA, yang memiliki tenaga kerja migran yang besar, sebagian besar dari Asia Selatan, beberapa di antaranya adalah penduduk generasi kedua atau ketiga.

Sistem Visa UEA

Orang asing di UEA biasanya memiliki visa yang dapat diperbarui yang hanya berlaku untuk beberapa tahun terkait pekerjaan.

Baru-baru ini, pemerintah telah membuat kebijakan visanya lebih fleksibel, menawarkan tempat tinggal yang lebih lama untuk jenis investor, pelajar dan profesional tertentu.

Tahun lalu, pemerintah memperpanjang sistem visa “emas” – yang memberikan izin tinggal selama 10 tahun di negara Teluk – untuk para profesional tertentu, pemegang gelar khusus, dan lainnya.

READ  Pria Selandia Baru ini dibayar $ 10.000 setahun untuk menjadi penyihir resmi kota

UEA juga memiliki komunitas ekspatriat kaya yang berkembang yang tertarik pada rezim pajak rendah dan megaproyek mewah serta tempat-tempat wisata di emirat yang lebih besar.

UEA telah lama menjamin 1,4 juta warganya standar hidup yang tinggi melalui pekerjaan yang dipesan dan sistem perlindungan sosial dari buaian ke liang kubur. Untuk melindunginya, mereka jarang mengizinkan naturalisasi.

Tidak jelas apakah pemegang paspor baru akan mendapat manfaat dari sistem perlindungan sosial. UEA menghabiskan miliaran dolar setiap tahun untuk pendidikan gratis, perawatan kesehatan, pinjaman perumahan, dan hibah bagi warganya.

Pada November, UEA mengumumkan rencana untuk merevisi hukum pribadi Islam di negara itu, mengizinkan pasangan yang belum menikah untuk tinggal bersama, mengurangi pembatasan alkohol dan mengkriminalisasi apa yang disebut “pembunuhan demi kehormatan.”

More from Casildo Jabbour
Mantan Presiden Inggris John Bercow membelot dari pekerjaan dengan serangan terhadap Perdana Menteri Boris Johnson
John Bercow menggambarkan Boris Johnson sebagai “seorang aktivis yang efektif tetapi gubernur...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *