UK Memungkinkan Perjalanan Bebas Karantina Untuk Beberapa Negara; India, AS Tidak Termasuk

Langkah-langkah baru akan mulai berlaku dari 10 Juli (Representasi)

London:

Inggris pada hari Jumat mengizinkan perjalanan internasional bebas karantina ke hampir 60 “negara-negara berisiko rendah”, tidak termasuk India dan AS, karena merilis daftar negara-negara bebas yang berpose “risiko berkurang” dari coronavirus yang mematikan.

Penasihat Perjalanan Kantor Luar Negeri Inggris yang terkait dengan India tetap tidak berubah sebagai bagian dari sarannya yang lebih luas bagi warga negara Inggris untuk menghindari “semua perjalanan internasional yang tidak penting”.

India dan AS termasuk di antara negara-negara yang tidak termasuk dalam daftar hampir 60 negara berisiko rendah.

Daftar yang berisi negara-negara yang memiliki “risiko yang berkurang” dari coronavirus yang mematikan termasuk tujuan Eropa Jerman, Prancis, Spanyol dan Italia serta Australia dan Selandia Baru.

Beberapa negara Asia yang dianggap berisiko rendah termasuk Jepang, Hong Kong, Taiwan, Vietnam, dengan tujuan liburan populer di Karibia serta Mauritius dan Seychelles juga membuat pemotongan koridor perjalanan Inggris.

“Hari ini menandai langkah selanjutnya dalam membuka kembali dengan hati-hati bangsa kita yang hebat. Apakah Anda seorang turis yang siap bepergian ke luar negeri atau bisnis yang ingin membuka pintu lagi, ini adalah berita baik bagi orang-orang Inggris dan berita bagus untuk bisnis-bisnis Inggris,” kata UK Transport Sekretaris Grant Shapps.

“Seluruh negara telah bekerja tanpa lelah untuk mencapai tahap ini, oleh karena itu keselamatan harus tetap menjadi perhatian kita dan kita tidak akan ragu untuk bergerak cepat untuk melindungi diri kita sendiri jika tingkat infeksi meningkat di negara-negara yang kita hubungkan kembali,” kata menteri.

Berdasarkan aturan terkait kuncian COVID-19 yang diajukan bulan lalu, sebagian besar pelancong dari bagian dunia mana pun yang datang ke Inggris saat ini harus melakukan isolasi sendiri, atau karantina, selama dua minggu.

READ  Impossible, Blue Bottle and Shake Shack: Seberapa besar merek makanan AS berputar selama virus corona

Langkah-langkah baru, yang akan mulai berlaku dari 10 Juli, berarti bahwa orang-orang yang datang dari tujuan zona hijau atau kuning yang dipilih akan dapat memasuki Inggris tanpa perlu mengisolasi diri, kecuali mereka telah masuk atau transit melalui negara-negara yang tidak dibebaskan di 14 hari sebelumnya.

Administrasi yang didelegasikan akan menetapkan pendekatan mereka sendiri untuk pengecualian, sehingga penumpang yang kembali ke Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara dapat dikenakan aturan karantina yang sedikit berbeda sampai mereka mengkonfirmasi strategi perjalanan mereka untuk mengendalikan penyebaran virus corona.

Pemerintah Inggris mengatakan harapannya adalah bahwa sejumlah negara yang dikecualikan juga tidak akan meminta kedatangan dari Inggris untuk mengisolasi diri. Ini berarti bahwa wisatawan atau pelancong bisnis yang bepergian ke dan dari tujuan tertentu tidak perlu mengisolasi diri di kedua kaki perjalanan mereka.

Negara dan wilayah yang dikecualikan akan terus ditinjau, sehingga jika risiko kesehatan meningkatkan tindakan isolasi diri dapat diperkenalkan kembali untuk membantu menghentikan penyebaran penyakit ke Inggris, kata Departemen Transportasi.

Kantor Luar Negeri Inggris juga akan mengubah sarannya terhadap semua perjalanan asing yang tidak penting mulai hari Sabtu dan menjadikannya lebih spesifik berdasarkan wilayah sejalan dengan sistem lampu lalu lintas.

Kementerian transportasi mengatakan sistem perjalanan bertingkat mengikuti penilaian risiko telah dilakukan oleh Joint Biosecurity Centre, dalam konsultasi erat dengan Public Health England dan Chief Medical Officer.

Penilaian didasarkan pada berbagai faktor termasuk prevalensi coronavirus, jumlah kasus baru dan potensi lintasan penyakit di tujuan tersebut.

Menurut Johns Hopkins Coronavirus Resource Center, penularannya telah menginfeksi lebih dari 10 juta orang dan menewaskan lebih dari 521.000 di seluruh dunia.

READ  Pengadilan Najib: Mantan Perdana Menteri Malaysia bersalah atas tujuh dakwaan terkait skandal 1MDB

AS adalah negara yang paling parah terkena dampaknya dengan lebih dari 2,7 juta kasus dan lebih dari 1.228.000 kematian. Inggris memiliki lebih dari 285.000 kasus dengan lebih dari 44.000 kematian.

COVID-19, yang berasal dari kota Wuhan di Cina pada Desember tahun lalu, juga telah menghancurkan ekonomi dunia dengan Dana Moneter Internasional dan mengatakan bahwa ekonomi global pasti akan mengalami “resesi parah”.

Para ilmuwan berlomba dengan waktu untuk menemukan vaksin atau obat untuk perawatannya.

Written By
More from Suede Nazar

Nitish Kumar, Tolong Jangan Menjadi Hering Manusia

Selama beberapa bulan terakhir, karena sikap apatis dan tidak bertindak rezim 15...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *