UNESCO merencanakan kemitraan dengan kelompok keamanan media

Wakil Sekretaris Joel Sy Egco. file gambar

Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unesco) ingin bermitra dengan Satuan Tugas Presiden untuk Keamanan Media (PTFoMS) dalam proyek pengembangan kapasitas tentang hak asasi manusia.

Wakil Sekretaris Joel Sy Egco, Direktur Eksekutif PTFoMS, merilis pernyataan tersebut setelah pertemuan baru-baru ini dengan Mohamed Djelid, Direktur dan Perwakilan Kantor Unesco di Jakarta, Indonesia, untuk membahas kemungkinan proyek.

Unesco terutama peduli dengan pencegahan pelanggaran hak asasi manusia melalui proyek pengembangan kapasitas. Badan tersebut mengatakan menginginkan kerjasama jangka panjang dengan pemerintah Filipina karena memiliki alat, sarana dan pengalaman untuk membangun kapasitas pemangku kepentingan melalui pendidikan, kampanye dan advokasi.

Pada pertemuan mereka bulan lalu, Egco mempresentasikan pencapaian PTFoMS sejak didirikan pada tahun 2016 dan peran pentingnya dalam memastikan kebebasan media.

Turut hadir dalam pertemuan tersebut adalah Wakil Sekretaris Severo Catura, Direktur Eksekutif Komite Hak Asasi Manusia Presidensial, yang berbicara tentang keterbukaan dan kesediaan pemerintah untuk terlibat dengan Unesco; Jenderal Roderick Augustus Alba, Juru Bicara dan Kepala Biro Informasi Publik Kepolisian Nasional Filipina, yang membahas peran pelopor keamanan media dalam melindungi pekerja media; dan Perry Solis, kepala staf PTFoMS, yang berbicara tentang kasus-kasus yang ditangani oleh gugus tugas.

Egco menyambut baik proposal delegasi Unesco untuk kerjasama dan mengatakan Filipina terbuka untuk setiap saran untuk meningkatkan kemampuannya dalam menangani masalah hak asasi manusia.

Bersama Djelid adalah Dr. Mee Young Choi, Education Officer di Unesco Jakarta; dan Signe Poulsen, penasihat senior hak asasi manusia PBB di Filipina.

Kantor Jakarta adalah Kantor Ilmiah Regional UNESCO untuk Asia dan Pasifik dan Kantor Gugus untuk Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, Timor-Leste dan Filipina.

READ  Planet terkecil yang ditemukan mengambang di galaksi Bima Sakti

Ini mencakup semua program Unesco di Filipina seperti pendidikan, ilmu pengetahuan, budaya, komunikasi dan informasi.

Para pihak sepakat untuk bertemu lagi untuk membahas lebih lanjut kemungkinan kemitraan antara Unesco dan pemerintah Filipina dalam masalah hak asasi manusia.

Dalam Laporan Global 2021-2022 “Tren Dunia dalam Kebebasan Berekspresi dan Pengembangan Media”, Unesco mengutip Filipina sebagai salah satu dari sedikit negara di dunia yang telah mengadopsi “praktik baik dan langkah-langkah positif” untuk memastikan keselamatan jurnalis.

Laporan Unesco juga mencatat langkah-langkah yang diambil oleh pemerintahan Duterte melalui PTFoMS seperti “membangun dan menerapkan langkah-langkah perlindungan, penuntutan, pencegahan dan pelaporan yang lebih kuat untuk meningkatkan keselamatan jurnalis”, “implementasi mekanisme pemantauan nasional dan sub-nasional untuk keselamatan jurnalis” dan “peningkatan mekanisme pelaporan, peningkatan kesadaran dan pengembangan kapasitas sistem penegakan hukum dan penciptaan kerangka kebijakan yang luas di tingkat nasional, semuanya merupakan langkah penting untuk mempromosikan keselamatan jurnalis”.

Written By
More from Faisal Hadi
LAPAN Jelaskan Curah Hujan Konstan Selama “Musim Kemarau” Indonesia
TEMPO.CO, Jakarta – Peneliti Klimatologi at Institut Penerbangan dan Antariksa Nasional (DELAPAN)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *