Universitas Afghanistan menyusun rencana pemisahan: shift untuk wanita, tirai dengan jaali

Tirai memotong ruangan “seperti di rumah sakit”, kabin dengan tirai dilengkapi dengan jaalis, dan tempat terpisah untuk wanita dan pria. Lebih dari sebulan setelah Taliban menguasai Afghanistan, ini adalah bagian dari rencana rumit yang dikembangkan oleh universitas negeri terkemuka untuk menerapkan kebijakan pemisahan gender rezim baru.

Dengan tidak adanya peta jalan yang jelas dari rezim Taliban tentang masa depan pendidikan tinggi perempuan, universitas negeri di negara itu seperti Universitas Kabul, yang didirikan pada tahun 1932, atau Universitas Kandahar, berusia tiga dekade – dengan masing-masing 26.000 dan 10.000 siswa – menghadapi kecemasan. tunggu. Ada hampir 12.000 perempuan yang belajar di Universitas Kabul dan 1.000 di Universitas Kandahar, termasuk 300 dari provinsi lain yang tinggal di asrama.

Banyak universitas swasta dengan lebih sedikit siswa telah melanjutkan kelas.

“Universitas negeri hanya dapat dibuka kembali setelah mereka memiliki uang. Kita juga harus ingat bahwa universitas negeri memiliki lebih banyak siswa di ruang kelas daripada universitas swasta. Di universitas swasta hanya ada sekitar 10-20 siswa di setiap kelas dan karena itu memisahkan pria dan wanita di kelas ini jauh lebih sederhana. Kami memiliki sekitar 100 hingga 150 siswa dalam satu kelas. Jadi tidak mudah bagi kami, terutama dalam kasus di mana jumlah perempuan di kelas sangat sedikit,” kata Rektor Universitas Kandahar Abdul Wahed Wasiq. ekspres India.

Ada sekitar 40 universitas negeri di Afghanistan. Setelah perintah Taliban melarang pendidikan bersama, universitas negeri diundang oleh Kementerian Pendidikan Tinggi untuk menyerahkan rencana pembukaan kembali mereka berdasarkan realitas lokal.

Untuk saat ini, sebagian besar universitas telah mengusulkan agar perempuan diizinkan menghadiri kelas di balik tirai atau stan, atau dipindahkan ke institut di provinsi asal mereka.

READ  Dua wanita tewas setelah tertidur di dalam mobil yang dihentikan dengan mesin dan AC menyala

“Rencana kami adalah membuat kelas terpisah untuk pria dan wanita di mana lebih dari 15 wanita berada dalam satu kelas. Untuk melakukan ini, kami berencana untuk memperkenalkan shift kerja: pagi dan sore. Kalau perempuan kurang dari 15, kita akan beli separator, seperti di rumah sakit, untuk memisahkan laki-laki dari perempuan di ruang kelas,” kata Khairuddin Khairkhah, rektor Universitas Takhar yang berdiri di sana 30 tahun.

Rektor Universitas Kandahar mengatakan masalah itu telah dibahas di dewan akademik institut, setelah itu sebuah rencana diteruskan ke pemerintah, termasuk permintaan untuk mengizinkan pemindahan mahasiswa ke institut di provinsi mereka sendiri.

“Kami mengusulkan karena beberapa siswa kami telah menyatakan minat untuk dipindahkan. Namun bagi yang ingin melanjutkan kuliah di Universitas Kandahar, akan kami buatkan pojok di dalam kelas yang dipisahkan oleh tirai. Dua atau tiga atau empat wanita ini dapat duduk di sudut ini, di belakang tirai dan kami akan menjahit jaali (persegi jaring) berukuran sekitar 30 hingga 50 cm di tirai sehingga mereka dapat melihat guru. , kelas dan papan melalui ,” kata Wasiq.

Seperti Universitas Takhar, untuk kelas dengan lebih dari 15 wanita, Universitas Kandahar menawarkan untuk memanggil siswa dalam tim – di pagi hari untuk wanita dan di sore hari untuk pria.

Namun penerapan proposal tersebut akan membebani keuangan lembaga yang kekurangan uang, beberapa di antaranya belum mampu membayar gaji guru sejak jatuhnya Kabul ke tangan Taliban. Sejauh ini, Universitas Kandahar telah meminta sekitar $ 6.200 dari pemerintah, Universitas Takhar $ 19.000 dan Helmund $ 12.000 untuk memperkenalkan langkah-langkah pemisahan dan untuk perabotan kelas.

Pendidikan sarjana di universitas negeri Afghanistan gratis. Siswa tidak membayar biaya sekolah, dan mereka yang tinggal di asrama dan asrama menerima makanan dan akomodasi gratis.

READ  Pemerintah mengubah RoE di seluruh LAC, senjata api dapat digunakan dalam 'situasi luar biasa'

Sementara itu, perkembangan baru-baru ini di Universitas Kabul telah meningkatkan kekhawatiran bahwa pendekatan pemerintahan Taliban hanya menyisakan sedikit ruang untuk otonomi institusional. Sebuah sumber di universitas mengatakan bahwa Taliban memecat rektornya setelah institut tersebut mencari fleksibilitas dalam menerapkan kebijakan gender, seperti mengizinkan perempuan duduk di barisan terpisah di mana penempatan partisi tampak tidak praktis.

“Universitas Kabul menjalankan sekitar 560 program dan memiliki sekitar 250 kelas. Kami mengatakan kepada pemerintah (sebelum penunjukan rektor baru) bahwa tidak mungkin untuk segera membagi kelas dan mengajar perempuan secara terpisah. Tidak mungkin membuat ruang terpisah (untuk perempuan) untuk semuanya. Bagaimana kita melakukan ini untuk perpustakaan dan laboratorium? Selain itu, perempuan diharapkan hanya dididik oleh perempuan. Guru perempuan mewakili sekitar 20% dari 900 profesor di Universitas Kabul. Bagaimana 170 hingga 180 guru perempuan dapat mengajar hampir 12.000 siswa perempuan? Membagi kelas berarti menggandakan jam mengajar, jadi kami membutuhkan dua kali lebih banyak anggota fakultas, ”kata sumber itu, seraya menambahkan bahwa universitas, dalam rencananya kepada Kementerian Pendidikan Tinggi, telah menyarankan “implementasi progresif” dari kebijakan gender.

Sumber Universitas Kabul mengatakan bahwa Taliban, dalam tanggapan mereka terhadap proposal tersebut, menegaskan kembali perlunya menegakkan pemisahan gender secara ketat. Dia juga meminta universitas untuk mempertimbangkan memindahkan mahasiswi ke provinsi lokal mereka jika tidak dapat mengatur kelas terpisah untuk pria dan wanita dalam situasi saat ini. “Tapi Universitas Kabul punya program sendiri. Oleh karena itu tidak memungkinkan untuk memindahkan mahasiswa ke institusi lain,” tambah sumber tersebut. ekspres India tidak dapat menghubungi kanselir baru, Mohammad Ashraf Ghairat, untuk memberikan komentar.

Rektor Universitas Kandahar dan Helmand, bagaimanapun, mengatakan tidak ada larangan laki-laki mengajar perempuan.

READ  Zaha, bintang Liga Premier, mengalami pelecehan ras di media sosial

Dalam kasus universitas yang relatif baru seperti Institut Pendidikan Tinggi Helmand dan Nimroz, tantangan penegakan diktat lebih besar karena rendahnya kehadiran perempuan – baik siswa dan guru – dalam daftar, serta kendala infrastruktur seperti kurangnya ruang kelas dan, dalam beberapa kasus, kampus permanen.

Rektor Universitas Helmand Abdul Rahman mengatakan: “Mengorganisir kursus dalam dua tim terpisah untuk pria dan wanita tidak berhasil untuk universitas seperti kami karena kami memiliki 235 wanita dan lebih dari 2.000 pria. . Kami tidak dapat menampung semua siswa laki-laki dalam satu tim dengan hanya 23 ruang kelas. Kami memiliki 107 guru, semuanya laki-laki. Ruang kelas kami masih dalam tahap pembangunan. Karena kami tidak memiliki cukup ruang kelas untuk mengajar perempuan secara terpisah, kami mengusulkan kepada Kementerian Pendidikan Tinggi untuk menerapkan rencana pemisahan lima tahun secara bertahap. Sampai saat itu, kita akan menemukan cukup banyak pembicara. Menemukan ruang kelas adalah tantangan pertama dan menemukan guru yang cukup adalah masalah kedua bagi universitas kami.

Rahman menambahkan bahwa sebagai pengaturan jangka pendek, institut telah mencari dana untuk memasang partisi, selain menyarankan pintu masuk dan keluar yang terpisah untuk pria dan wanita.

Di Institut Pendidikan Tinggi di Nimroz, yang memiliki 700 siswa, karena hanya ada 10 ruang kelas, kursus berlangsung dalam dua shift. Mohammad Qasam, rektornya, mengatakan kampus permanen sedang dibangun. “Untuk memisahkan laki-laki dan perempuan, Universitas Nimroz menawarkan untuk menyelenggarakan kelas untuk perempuan di pagi hari dan laki-laki di sore hari,” katanya.

More from Casildo Jabbour
Taliban: Elemen rahasia kesepakatan Doha antara AS dan Taliban mengkhawatirkan India | Berita India
NEW DELHI: India menerima itu meskipun pakistanperan pendukung untuk Taliban dan mengamankan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *