Untuk Bintang TikTok Kota Kecil, Emosi Campuran Setelah Blok Aplikasi Pemerintah

India melarang 59 aplikasi seluler asal China, termasuk TikTok, pada hari Senin

Lucknow:

Pada saat pemerintah melarang aplikasi video sharing Cina TikTok pada hari Senin, bersama dengan 58 lainnya dari negara itu, India adalah pasar teratas aplikasi, menyumbang 30 persen dari dua miliar unduhan di seluruh dunia. Perusahaan induk TikTok – ByteDance – telah menetapkan rencana untuk menginvestasikan $ 1 miliar di negara itu dan telah mempekerjakan beberapa eksekutif senior sejak 2019.

TikTok India, dengan sekitar 120 juta pengguna aktif, sangat populer di kota-kota kecil, di mana aplikasi dan kontennya memungkinkan pengguna platform untuk mengekspresikan diri dan impian mereka, dan menjangkau “arus utama”. Mereka merasa ketenaran dan popularitas adalah milik mereka jika mereka dapat menarik perhatian pemirsa.

Di Kanauj Uttar Pradesh, sebuah kota kecil yang terkenal dengan industri parfumnya dan terletak 120 km di barat ibukota negara bagian Lucknow, empat lulusan muda berusia awal 20-an – Athar, Mohammed Daud, Faisal dan Jamshed – masih mencari pekerjaan. Keempatnya juga populer di TikTok, dengan lebih dari 20.000 pengikut.

Sekarang, kata mereka, tidak ada pilihan selain melanjutkan, hanya meminta ruang alternatif untuk menunjukkan bakat mereka.

“Tempat seperti Kannauj adalah kota kecil. Jika ada tempat untuk menunjukkan bakat kami, itu adalah TikTok. Tidak ada lagi yang bisa membuat kami populer. Kami dikenal di kota kami dan di tempat-tempat seperti Lucknow. (Tapi) apa pun yang dilakukan Modiji Benar sekali. Kami tidak punya masalah, “kata Faisal, di antara pengambilan gambar untuk video di kebun mangga di pinggiran kota.

Namun, dia juga punya permintaan untuk pemerintah.

“Pemerintah harus memikirkan kita sehingga bakat orang yang tersembunyi bisa keluar. TikTok memberi kita identitas baru,” katanya.

READ  Para pemrotes memasang guillotine di depan rumah Jeff Bezos di DC

Aplikasi ini adalah salah satu yang paling banyak diunduh di India sebagai puluhan ribu orang dari kota Tier II dan II dan bahkan desa yang merekam video 15 detik dan bertujuan untuk menjadi sensasi media sosial berikutnya.

Di seberang Kannauj dan banyak kota lain di pengguna UP TikTok membuat video ini dalam berbagai dialek, termasuk Haryanvi dan bahkan Bhojpuri. Video dibuat dalam gaya yang berbeda – dialog populer dari film, tarian koreografi rutin untuk lagu atau bahkan hanya sebagai “timepass”.

“Bagi kami orang kota kecil TikTok adalah cara untuk mengkomunikasikan cinta kami kepada orang lain. Kami akan menggunakan aplikasi India dan menempatkan video kami di sana, tetapi pekerjaan kami akan terus berlanjut,” Nabeel Ansari, mantan bintang TikTok berusia 23 tahun dari barat kota Hapur dengan 3.589 pengikut, kata.

Seperti empat dari Kannauj, Tuan Ansari juga lulusan dalam mencari pekerjaan.

Di Firozabad, kota kecil lain di bagian barat negara bagian itu, seorang siswa sekolah berusia 17 tahun dan mantan bintang TikTok “RIQ” mengatakan larangan itu membuatnya kecewa.

“Saya tidak berpikir apa yang terjadi adalah benar karena kami telah memikirkan banyak tentang masa depan kami. Tetapi siapa pun yang melakukan ini, pasti sudah memikirkannya,” katanya.

Sementara itu, di ibukota negara bagian Lucknow, sebuah kota besar dengan nostalgia kota kecil, Apporva Tripathi yang berusia 22 tahun, seorang bintang TikTok profesional dengan penghasilan dari videonya dan lebih dari lima pengikut lakh, telah memulai pencariannya untuk alternatif, termasuk Mitron dan Chingari – di antara aplikasi India yang lebih populer.

Dia juga sedih meninggalkan TikTok tetapi, dia juga, telah menerima kenyataan itu.

READ  Jay-Z menendang sesama rapper dari video BeyoncĂ© yang gerah

“Emosi yang saya gunakan untuk berbagi di TikTok adalah hal besar bagi saya. Apakah saya senang atau sedih atau khawatir, saya dulu berada di TikTok. Saya sangat terikat dengan aplikasi tetapi saya tinggal di India dan saya mencintai negara saya, ” dia berkata.

Written By
More from Suede Nazar

Kangana Ranaut mendesak penggemar untuk tidak jatuh hati pada produk China murah

Kangana Ranaut mendesak orang untuk bersama-sama berperang dengan Cina Kangana Ranaut menyambut...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *