Vaksin covid Moderna: Moderna menawarkan penjualan booster mulai Januari; pembicaraan pengabaian kompensasi | Berita India

NEW DELHI: Produsen vaksin Amerika Modern menawarkan untuk menjual dosis booster nya Covid vaksin di India, mulai Januari 2022, bahkan ketika pemerintah terus bernegosiasi dengan Moderna dan J&J tentang pengabaian kompensasi.
Saat ini, pembicaraan adalah tentang penjualan hampir 200 juta dosis. Mereka termasuk 50 juta Pfizer, 70 juta J&J (karena J&J memiliki vaksin dosis tunggal, yang berarti vaksin untuk 140 juta orang) dan 50 juta Moderna lainnya. Namun, diskusi menunjukkan penyediaan vaksin di masa mendatang, yang berarti bahwa suntikan tersebut mungkin berdampak kecil pada anggaran India untuk suntikan anti-Covid yang saat ini diperkirakan mencapai Rs 45.000 hingga 50.000 crore. Tawaran AS terbaru yang mencakup sekitar 8 crore tembakan untuk India juga akan berguna jika dikirimkan segera, karena produksi dalam negeri diperkirakan akan terus meningkat mulai Agustus. Juru bicara MEA mengatakan dia masih menunggu rincian berapa banyak vaksin yang akan disumbangkan oleh Amerika Serikat dalam 25 juta pertama.
Menurut pejabat Amerika, itu adalah Pfizer, Moderna atau J&J. Pejabat MEA mengatakan bahwa Bharat Biotek telah meminta Daftar Penggunaan Darurat WHO (EUL) untuk Covaxin, seperti juga pembuat vaksin Rusia Sputnik. Ditanya tentang orang India yang telah divaksinasi dengan kovaksin akan menghadapi hambatan di negara-negara asing, juru bicara itu mengatakan departemen itu “bekerja untuk melindungi kepentingan orang India di luar negeri. Kami sedang mendiskusikan masalah ini dengan pemerintah terkait.

READ  Dampak nyata: Pengumpulan GST turun 14% menjadi Rs 87.422 cr pada bulan Juli
More from Casildo Jabbour

Uni Eropa meluncurkan tindakan hukum terhadap Inggris di perbatasan Irlandia

BRUSSELS: Itu saya pada hari Senin meluncurkan proses hukum terhadap Inggris, menuduh...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *