Wajib Diketahui, Ini 8 Hal Yang Dapat Menurunkan Jumlah Sperma

KOMPAS.com – Berbeda dengan wanita yang menghasilkan telur, pria akan terus berproduksi sperma baru setiap hari.

Oleh karena itu, menurut Armando Hernandez-Rey, MD, ahli endokrinologi infertilitas dan reproduksi dari Miami, Florida, produksi sperma lebih mungkin ditingkatkan melalui perubahan gaya hidup.

Dengan gaya hidup yang lebih sehat, seseorang dapat memastikan bahwa air mani yang mereka hasilkan berkualitas tinggi dan mengandung jumlah yang tepat, kecuali jika memiliki kecenderungan genetik atau kondisi kronis seperti diabetes yang dapat mempengaruhi produksi sperma.

Jadi, bagaimana seseorang mengetahui bahwa jumlah sperma yang mereka hasilkan dianggap rendah?

“Analisis air mani mengukur lima parameter dasar yang sangat penting dalam menilai apakah seorang pria subur, sedang atau tidak subur,” kata Hernandez-Rey, seperti dilansir Men’s Journal.

Meskipun hanya membutuhkan satu sperma untuk membuahi sel telur, semakin banyak sperma yang Anda miliki, semakin besar kemungkinan Anda untuk hamil.

Perlu juga diperhatikan bahwa oligospermia atau jumlah sperma yang rendah merupakan penyebab utama inkubasi pada pria.

Menurut Healthline, jumlah sperma dianggap rendah jika kurang dari 15 juta sperma per mililiter (ml) air mani, meski rata-rata sekitar 75 juta sperma per ml.

Hernandez-Rey dan Penn State Health ahli urologi Milton S. Hershey Medical Center Joseph Clark, MD, menyebutkan beberapa hal yang dapat menurunkan jumlah sperma, di antaranya:

1. Banyak konsumsi alkohol
Hernandez-Rey menjelaskan, alkohol merupakan racun yang menyebabkan radikal bebas oksigen, yang dapat menghancurkan sperma.

Ditambah lagi, meminum minuman beralkohol juga bisa merusak liver.

“Hati yang rusak tidak bisa mengeluarkan racun dari dalam tubuh, termasuk racun yang juga bisa menghancurkan sperma,” ujarnya.

Meskipun beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa alkohol dalam jumlah sedang baik untuk kualitas air mani seseorang, ada lebih banyak bukti yang menunjukkan bahwa konsumsi alkohol yang berlebihan dapat menurunkan kualitas air mani.

Baca juga: Berapa volume air mani yang normal selama ejakulasi?

READ  Gary Sanchez berharap tubuh bertahan untuk musim Yankees pendek

2. Asap
Menurut Hernandez-Rey, seperti halnya alkohol, merokok juga melepaskan racun dalam tubuh, termasuk karbon monoksida yang dapat merusak air mani.

Merokok juga dapat merusak pembuluh darah, sedangkan testis membutuhkan aliran darah yang baik agar dapat berfungsi secara maksimal.

Clark menambahkan bahwa banyak penelitian mengaitkan merokok dengan penurunan kuantitas dan kualitas air mani.

Ini mungkin karena efek racun langsung.

“Ada banyak karsinogen dan testis relatif sensitif terhadap racun,” ujarnya.

Beberapa penelitian bahkan menunjukkan bahwa merokok dapat merusak DNA seseorang, yang berarti juga memengaruhi DNA keturunan.

3. Rendam dalam air panas
“Testis berada di luar tubuh Anda karena suatu alasan,” kata Hernandez-Rey.

Kondisi ini, lanjutnya, adalah menjaga air mani pada atau di bawah suhu tubuh.

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa skrotum sangat bagus untuk mengencangkan atau mengendurkan. Kondisi ini untuk menjaga suhu testis pada suhu tertentu.

“Apa pun yang meningkatkan suhu akan mengganggu proses metabolisme yang diperlukan untuk produksi sperma, yang disebut spermatogenesis,” kata Hernandez-Rey.

Jadi, jaga air mani dalam kondisi prima dan hindari panas laptop yang berkepanjangan atau berendam di bak mandi air panas dalam waktu yang lama.

Baca juga: 6 tanda jumlah sperma rendah

4. Konsumsi steroid atau suplemen olahraga
Hernandez-Rey menjelaskan bahwa steroid dapat menghentikan stimulasi tubuh untuk memproduksi testosteron karena membuat tubuh percaya bahwa produksinya sudah cukup.

Tanpa pemicu ini, testis bisa menyusut.

“Banyak suplemen olahraga yang dijual tidak perlu disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) karena kebanyakan mengandung androgen atau hormon laki-laki, sehingga cara kerjanya sama seperti suntikan atau gel. testosteron, ”jelas Clark.

Intinya, perusahaan-perusahaan tersebut tidak memiliki kewajiban untuk mengungkapkan kandungan formula produk mereka dan apapun yang membantu Anda membangun otot dengan meningkatkan kadar testosteron dapat merusak air mani.

READ  Joe Biden Berkata Dia Akan Mencabut Penangguhan Visa H-1B, Jika Dipilih Presiden AS

5. Duduk terlalu lama
Karena testis berada di antara kedua paha, ada banyak panas yang dihasilkan oleh pakaian, terutama saat Anda duduk dalam waktu lama atau menyilangkan kaki.

Semua faktor tersebut dapat mengganggu produksi sperma.

Duduk mengangkang bisa jadi tidak sopan jika dilakukan di depan umum, tetapi bisa melindungi air mani Anda.

Ternyata hal tersebut juga didukung oleh fakta ilmiah, setidaknya untuk bagian duduk.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Jurnal Medis Olahraga Inggrise, melakukan lebih banyak aktivitas fisik sedang hingga berat dan lebih sedikit waktu duduk dapat secara signifikan meningkatkan jumlah sperma dan konsentrasi sperma yang lebih tinggi.

Selain itu, kesehatan secara keseluruhan yang lebih baik juga dapat menunjukkan kualitas air mani seseorang.

Baca juga: Wajib Diketahui, Inilah 4 Penyebab Semen Tipis Dan Solusinya

6. Makan terlalu banyak kedelai dan daging olahan
Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Jurnal Oxford, mengkonsumsi kedelai terlalu banyak justru dapat menimbulkan efek samping yang tidak menguntungkan bagi pria.

Dalam studi tersebut, pria yang makan bahkan setengah porsi makanan kedelai per hari selama tiga bulan memiliki sperma 41 juta lebih sedikit / ml dibandingkan pria yang tidak makan makanan kedelai. kedelai.

Konsentrasi sperma rata-rata bervariasi dari 80 hingga 120 juta / ml).

Menurut Clark, kondisi ini kemungkinan terkait dengan fitoestrogen, nutrisi tumbuhan alami yang memiliki efek mirip estrogen pada tubuh.

Seperti halnya alkohol, sel lemak dapat mengubah testosteron menjadi estradiol, suatu bentuk hormon estrogen.

Kadar estrogen yang terlalu tinggi dapat menurunkan kualitas air mani dalam air mani.

Sementara itu, pria yang makan banyak daging olahan setiap hari juga cenderung memiliki jumlah sperma yang lebih rendah dibandingkan mereka yang makan lebih sedikit, meski menurut Clark, alasan pastinya tidak diketahui.

7. Stres berlebih
Menurut Clark, stres berdampak negatif pada segalanya, jadi tidak heran jika kondisi stres bisa sangat mengganggu air mani Anda juga.

READ  De Blasio berpikir NYC harus memeriksa kembali segel yang menggambarkan penduduk asli Amerika

Ketika hormon stres kortisol membanjiri tubuh Anda, Anda akan mengalami penurunan perasaan sejahtera dan tekanan darah Anda akan meningkat.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa hormon glukokortikoid, yang dilepaskan sebagai respons terhadap stres yang berkepanjangan, dapat menjadi penyebab peningkatan kadar testosteron dan kualitas air mani seseorang.

Baca juga: Apakah mungkin meningkatkan jumlah sperma Anda dengan makanan?

8. Jarang berhubungan seks
Sebuah studi yang diterbitkan di Masyarakat Eropa untuk Reproduksi dan Embriologi Manusia tunjukkan siapa ejakulasi setiap hari selama tujuh hari memiliki kualitas air mani yang lebih baik pada akhir minggu dibandingkan pria yang tidak ejakulasi.

Laju fragmentasi DNA dalam sperma akan turun dari 34% menjadi 26%, yang berarti sperma tetap utuh dan lebih mungkin membuahi sel telur.

Sering berhubungan seks berarti lebih banyak ejakulasi.

Semakin sedikit waktu yang dihabiskan sperma di testis, semakin kecil kemungkinannya untuk rusak seiring waktu.

Menurut Otoritas Kesuburan, seks puasa dalam waktu lama atau singkat dapat menyebabkan penurunan jumlah sperma atau penurunan motilitas sperma.

Tetapi sampel yang diproduksi setelah dua hari hubungan seks puasa umumnya memiliki jumlah motilitas sperma tertinggi, dibandingkan dengan sampel yang diproduksi setelah berpantang lebih atau kurang lama.

Clark setuju dengan kesimpulan tersebut.

“Saat kami meminta sampel semen kepada pasien, kami meminta mereka untuk tidak ejakulasi selama tiga hari sebelumnya untuk meningkatkan kualitas sampel,” katanya.

Sperma orang tua akan mulai meninggal jika ejakulasi sangat sporadis atau lebih jarang terjadi.

Semakin lama Anda tidak berhubungan seks, sperma Anda akan semakin tidak aktif.

Baca juga: Seks sekali seminggu membuat umur panjang

More from Casildo Jabbour

Donald Trump me-retweet, lalu menghapus, video clip pendukung yang berteriak ‘kekuatan putih’

The Discuss with Sanjay Jha menyoroti Presiden AS Donald Trump me-retweet sebuah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *