Watchdog Departemen Luar Negeri mengundurkan diri setelah penggulingan pendahulunya

Watchdog Departemen Luar Negeri mengundurkan diri setelah penggulingan pendahulunya

Penjabat inspektur jenderal Departemen Luar Negeri mengundurkan diri tiba-tiba pada hari Rabu berikutnya penembakan pendahulunya dalam keadaan sekarang sedang diselidiki oleh Kongres.

Stephen Akard mengumumkan pengunduran dirinya hanya dua hari setelah Demokrat panggilan dari pengadilan untuk beberapa pembantu utama Sekretaris Negara Mike Pompeo untuk menjawab pertanyaan tentang perombakan di kantor pengawas. Departemen mengatakan Akard akan kembali ke sektor swasta tetapi tidak menawarkan alasan lain untuk kepergiannya.

Kami menghargai dedikasinya kepada departemen dan negara kami, ”kata departemen itu dalam sebuah pernyataan. Wakil Akard, Diana Shaw, akan bertindak sebagai inspektur jenderal akting baru begitu Akard pergi pada hari Jumat.

Meskipun Akard, sekutu dekat Wakil Presiden Mike Pence, tidak diharapkan menjadi inspektur jenderal permanen, kepergiannya menggarisbawahi keributan dan ketidakpastian di kantor, yang telah dirusak oleh tuduhan kebocoran Republik dan penyelidikan bias politik.

Demokrat telah menuduh bahwa Pompeo mencari penggulingan pendahulu Akard, Stephen Linick, karena Linick sedang menyelidiki dugaan kecurangan oleh Pompeo.

Pompeo membantah tuduhan itu tetapi mengakui dia meminta Presiden Donald Trump memecat Linick karena kinerjanya yang buruk. Akard, yang juga menjabat sebagai direktur Kantor Misi Luar Negeri di Departemen Luar Negeri, telah menarik diri dari penyelidikan setelah Demokrat mengeluh bahwa dia memegang kedua pekerjaan itu adalah konflik kepentingan yang signifikan.

Ditanya tentang pengunduran diri Akard, Pompeo tidak banyak bicara kepada wartawan di sebuah konferensi pers. “Dia pergi untuk pulang,” kata Pompeo. “Ini terjadi. Saya tidak punya apa-apa lagi untuk ditambahkan. “

Inspektur jenderal adalah pengawas independen yang diberdayakan oleh Kongres untuk mengevaluasi kinerja lembaga-lembaga cabang eksekutif dan menyelidiki dugaan kesalahan oleh pejabat pemerintah. Presiden Donald Trump telah mengecualikan pekerjaan beberapa inspektur jenderal dan memindahkan mereka meskipun ada keberatan kongres.

READ  Delhi gym diam-diam beroperasi razia polisi, pemilik buku karena pelanggaran

Pada hari Senin, Demokrat dari Kongres memanggil empat pembantu senior Pompeo untuk diwawancarai, mengatakan bahwa pemerintahan Trump menghambat penyelidikan mereka terhadap penembakan Linick pada bulan Mei. Akard tidak ada di antara mereka yang dipanggil.

Linick muncul di hadapan penyelidik pada bulan Juni dan berkata pejabat departemen atas berusaha menggertaknya dan menghalangi kantornya untuk melakukan peninjauan atas penjualan senjata bernilai miliaran dolar ke Arab Saudi sebelum dia dipecat. Dia juga mengatakan kantornya sedang menyelidiki tuduhan bahwa Pompeo dan istrinya mungkin telah menyalahgunakan staf pemerintah untuk menjalankan tugas pribadi dan beberapa masalah lainnya.

Demokrat terkemuka di Komite Hubungan Luar Negeri Senat, Senator Bob Menendez dari New Jersey, mengatakan penyelidikan tidak akan berakhir dan ia menyatakan keprihatinan tentang kepergian Akard.

“Saya tidak percaya dia adalah pilihan yang tepat untuk memimpin kantor, tetapi saya khawatir bahwa pengunduran dirinya yang tiba-tiba meninggalkan kesempatan lain bagi pemerintahan Trump untuk mencoba melemahkan pengawasan dan akuntabilitas,” kata Menendez. “Investigasi bikameral yang sedang berlangsung atas pemecatan IG Linick yang tiba-tiba dan tidak dapat dijelaskan akan terus berlanjut dengan kecepatan penuh.”

Ketua Komisi Urusan Luar Negeri dan Pengawasan DPR, Wakil Demokrat. Eliot Engel dan Carolyn Maloney, keduanya dari New York, mengatakan pengunduran diri Akard “tidak boleh mengganggu penyelidikan penting Kantor Inspektur Jenderal” dan memperingatkan agar tidak menunjuk seorang loyalis politik untuk menggantikannya. .

“Setiap upaya oleh administrasi Trump untuk menginstal loyalis politik lain akan semakin melemahkan kemampuan kantor untuk melaksanakan misi kritisnya,” kata mereka.

Panggilan pengadilan untuk deposisi tertutup adalah untuk Wakil Menteri Luar Negeri untuk Manajemen Brian Bulatao, penjabat penasehat hukum Departemen Luar Negeri Marik String, Wakil Asisten Sekretaris Negara untuk Urusan Politik-Militer Michael Miller dan penasihat senior Toni A. Porter.

READ  2 Polisi Tewas Saat Teroris Menembaki Tim Polisi Di Pinggiran Srinagar

Departemen itu dengan tegas menolak tuduhan Demokrat sebagai “sangat tidak akurat” tetapi tidak mengatakan apakah para pejabat akan mematuhi panggilan dari pengadilan. Pompeo telah menolak tuduhan bahwa Linick dipecat karena menginvestigasi dugaan ketidakwajaran dan Pompeo membantah bahwa ia mengetahui adanya penyelidikan seperti itu terhadap masalah istrinya. Dia mengatakan Linick disingkirkan karena tidak melakukan pekerjaannya.

Linick, yang telah menjadi inspektur jenderal sejak 2013, mengatakan bahwa ia “shock” ketika dipecat. Dia mengatakan kepada penyelidik kongres bahwa dia telah membuka ulasan penjualan senjata senilai $ 8 miliar tahun lalu ke Arab Saudi atas permintaan anggota parlemen yang mengklaim Pompeo telah secara tidak tepat menghindari Kongres untuk menyetujui kesepakatan itu. Dia mengatakan Bulatao dan String kemudian mencoba menghentikannya.

More from Casildo Jabbour

Neil Young membawa kampanye pemilihan ulang Trump ke pengadilan untuk pelanggaran hak cipta

“Keluhan ini tidak dimaksudkan untuk tidak menghormati hak dan opini warga Amerika,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *